Saturday, November 14, 2009

Ratu Sejagat


Humm, hari ini beranjangsana ke sebuah tempat yang bernama “Mullumbimby Show” . Tempat ini seperti pesta para “hippies” atau “country people”. Yang dimaksud orang-orang country adalah orang-orang yang tinggal di daerah pedalaman, (jadi mereka bukan wond ndeso yaa..) mereka hanya orang –orang yang mumet tinggal di kota dengan segala hiruk pikuknya.
Bukan mau review tempatnya, tapi mau mereview kenangan waktu saya melihat acara pemilihan “Mullum Show Girl”. Mungkin sama seperti pemilihan putri Indonesia – walaupun cuma sebatas kota Mullum saja.. tapi, ya tetap saja merupakan kenangan berkesan buat si pemenang.
Pikiran saya jadi melayang beberapa tahun sewaktu saya masih lugu banget, jadul (walaupun ga pake kacamata!) masih seneng pake baju longgar-longgar- biar ga terlalu mini, rambut masih sering kepang dua.. (dijalin pulaaa!), dan.. wajah masih penuh dengan jerawat dan komedo yang bertaburan layaknya bintang!
MASA OSPEK KULIAH – 2002
Pagi Hari…
Saya pake t-shirt putih longgar banget (bekas punya Mami tercinta), lusuh – sedikit ternoda oleh teh yang saya minum cepat-cepat pagi tadi. Celana panjang hitam memudar yang saya pakai hari itu- longgar juga, karena celana itu saya beli di pasar loak – Cuma 10 ribu rupiah, dengan kakak sepupu saya. Singkat kata – hari itu, hari pertama saya di kampus pendidikan bahasa inggris, sebuah universitas kecil yang terdampar di ujung utara pulau Bali. Saya ga mau kotor, maka dari itu, saya berusaha berpakaian se-simple mungkin, make up? Belum kenal waktu itu.. saya benar-benar super duper innocent! Tidak lupa saya ikat dua pita kuning di kedua ujung rambut saya..
Siang hari..
Wah.. senang sekali, berbaur dengan teman-teman lain—dan, seperti yang saya kira,, saya baris paling depan. (aba-abanya kan baris sesuai tinggi badan NO OFFENSE kata mereka..- dan belum ada yang menyaingi kemungilan saya – kok bangga gitu…..*sigh!) Kami dikelompokkan menjadi beberapa kelompok, dan.. saya senang sekali melakukan semua kegiatan-kegiatan gila di siang yang panas-terik-berdebu..ah. Di hari pertama itu juga saya sudah dapat gossip kalau sudah ada beberapa pria yang naksir sama saya.. Astaga…! (saya sempet bengong, karena banyak sekaliiiii wanita-wanita cantik yang lebih pantas mereka taksir daripada saya.. lagian, kenapa mereka bisa melihat saya sih.. yang mungil kayak semut iniiiii??? *lebay*) Mereka lah yang menumbuhkan bibit – bibit narsis ke saya.. sehingga menimbulkan kesengsaraan yang telah membuahkan narsis saya mencapai stadium IV sekarang.. (T.T)
Sore hari..
Waduh.. “Pemilihan King and Queen” ?? Tidak! Kenapa juga saya yang ditunjuk oleh para anggota kelompok saya. Saya berkilah dari berbagai alasan,mulai dari pakaian saya (gilaaaaa! Pakaian untuk ngepel dipakai ke kampus, dekil !), wajah saya (hihhhhhhhhhh.. memprihatinkan!), tubuh saya (terlalu mungil- nanti tak terlihat dan tak terdengar gemana…?), otak saya.. (wadaooo.. otak setelah ujian penempatan itu.. kosong tak berisi,, jangan tanya saya.) Malang tak dapat ditolak dan untung pun tak mampu saya raih – tidak ada alasan yang bisa menggoyahkan keinginan teman kelompok saya untuk mewakili kelompok mereka. Alamak! Layaknya putri Indonesia, saya harus melakoni sejumlah interview – yang saya jawab selugu-lugunya, dan sejujur-jujurnya.. Yang membuat galau waktu itu, adalah – performance yang harus saya persembahkan. ASTAGA…! Apa lagi ini???
Malam hari..
Saya pasrah, yang saya ingat waktu itu, hanyalah penggalan puisi dari AADC.. (benar-bener duduz..!) – untungnya performance yang harus saya buat itu per-kelompok, jadiii.. teman-teman saya yang tercintalah yang membuat rating saya naik.. (apa coba?) Mereka menulisi puisi itu di selembar kertas lecek, salah satu teman saya nge-gitar, dan yang lainnya jadi beking vocal.. hak hak hak! Aduuhh, seandainya momen i tu bisa saya abadikan.. Waktu saya baca puisi dengan suara gemetar, dan nyanyi dengan pitch control yang ga jelas.. masih terngiang nyanyian itu..
“Bosan aku dengan penat – dan enyah saja kau pekat.. seperti berjelaga jika ku sendiri…”
Mau pecah rasanya kepala, karena teman-teman lain plus panitia bertepuk tangan riuh.. hahaha. (sementara dalam hati.. sudah mau meledak!) Dibandingkan dengan kelompok lainnya.. performance kelompok saya SSSS (Super Sangat Sederhana Sekali) – tapi entahlah, kenapa tepuk tangannya paling rame.
Waktu penyerahan mahkota (cuma mahkota kertas buatan anak-anak seni rupa) dimulai, saya ga tegang, soalnya, udah yakin PASTI BUKAN SAYA! Mana ada fakultas milih, Queen dekil kayak saya! Hahaha! Tapi kok benda ringan seperti kapas itu malah hinggap di kepala saya – rasanya mau pingsan!
“Beneran nich, ga salah??”
 Itu kalimat pertama saya- waktu disuruh bawain pidato singkat kemenangan saya. Sontak aja, semua teman-teman baru  se-fakultas tertawa sampe guling-guling. Para panitia pun ambil alih sebelum semua mahasiswa barunya gila gara-gara ngetawain saya. Mereka bilang, “ini dia SENAT FAKULTAS kita yang baru..”  Wah! Senangnya hati saya! Kalo jadi seksi sibuk saya MAU.. kalau jadi wanita seksi, engga banget deh!
BEBERAPA WAKTU SETELAH KEMENANGAN SPONTAN ITU…
Ah, keluguan saya membuat saya tidak menyadari ada politik busuk di Fakultas kecil, di sebuah universitas yang terdampar di ujung utara Pulau Bali (*panjang…). Salah seorang teman saya (teman sekelas dan seangkatan lo!!!) menghadap dekan, dan melamar menjadi senat – bahkan dia bilang, “saya QUEEN Fakultas. “ Rasa dendam sempat menyelimuti hati saya sampai tahun ke-dua. Itu asal mulanya mengapa saya BENCI politik, karena saya sempat tersakiti olehnya- sempat dibuat uring-uringan , “panas”, dan nelangsa. Namun, karma selalu menemukan jalannya, di tahun ke-tiga (saat saya sedang sibuk menggarap skripsi) sebuah surat sakti melayang dari Pembantu Rektor dan langsung memberikan saya tempat di MPM (Majelis Permusyawaratan Mahasiswa). Bukan main senangnya hati saya waktu itu, saya melambai-lambaikan surat “sakti” itu pada si FAKE QUEEN.. seperti déjà-vu saya melihat wajahnya yang pucat pasi – dikiranya saya tidak tahu sandiwara yang ia mainkan selama ini.. Ga selamanya jadi Ratu Sejagat itu menyenangkan..  bisik saya pada hati saya yang mulai mendingin. Jabatan itu pun mengantarkan saya pada beberapa beasiswa yang lumayan membantu waktu saya masih kuliah, dapat lebih banyak teman, pergi ke lebih banyak tempat, dan akhirnya membuat saya tersenyum lagi, dan lupa sama sekali atas perbuatan si fake queen..


(setelah ngelamun panjang….) KEMBALI KE MULLUM..
Eh, ada si mbak yang motongin rambut saya kemarin di salon, lo! Dia terpilih sebagai salah satu nominasi, kemaren dapet sih ngerumpi sama dia. Dan.. seperti déjà-vu lagi, dia yang terpilih jadi Queen untuk tahun ini! Saya sempet juga fotoan sama si mbak, hih, sederhana dan innocent (dibandingkan dengan kontestan lainnya) mengingatkan saya pada masa jadul saya dulu! Tapi, pastinya si mbak tidak perlu lagi mengalami kebusukan politik seperti saya….

Ah, sudahlah masa lalu diingat melulu.. nyebut Gek! :p

Pesan buat si Mbak : Congratz Cecily!!! You deserved it! Xo

Mullumbimby, 14 Nov 09
9 :24 pm

20 comments:

Anonymous said...

G : hah....jadi pengen buat tatoo lagunya siapa itu ya, king of fool, lawan dr queen..

Anonymous said...

yihaaaa...sambil ngejunk, ternyata tumben pertamax...klo malem minggu gini, blogger pada kencan, sy yg mengkudeta bloh ini

-Gek- said...

G: bener G.. sepi ni, malem minggu, hahaha..

cah ndueso said...

wow!!!!!

Sang Cerpenis bercerita said...

justru yg sederhana dan apa adanya yg menarik, gek.

Pohonku Sepi Sendiri said...

wah, ternyata dah pernah dinobatkan jadi 'ratu kampus' ya gek.. bentar ya.. *membayangkan*
wah, sulit gek mbayanginnya, penuh kabut.. hahaha..
but, congrat anyway.. lebih baik terlambat drpd tidak kan.. hihi.. nice post :)

eh lagi malam mingguan nih gek?

JHONI said...

th 2002...........kayaknya saya lagi sibuk KKN & ngejar bahan skripsi..........(padahal sibuk main n kelayapan dari rumah hehehehehe)

wah pernah jadi "ratu kampus" ya ebat!!!! temen lainnya cowok semua ya????..........hehehehe becanda gek......kabur ja ah!?!?!?!

RanggaGoBloG said...

Whaaaaa... Seru seru seru.. Wlaupun mata saya smpe pedas mlototin layar hp.. Hek hek hek

SeNjA said...

Geeekkk,.....

selalu seru baca tulisan2 mu gek, kayany aku jatuh cinta sm cara penulisanmu yg ceria,rame,seru...hihihi...

cerita masa jadul km ternyata seru y bu guru hehe ^_*

yanuar catur rastafara said...

yang sederhana itu keren lho
lebih natural mungkin
hehehehe

-Gek- said...

@ Pohon : kabutnya kan sudah kutiup.. hehe!

@ Rangga : duhhh.. terima kasih sudah sepet-sepet baca dari HP! :)

@ Senja : I love you too, (halah....) hehe!

@ Yanuar : mungkin ya.. yang IJO lebih keren kayaknya.. hohoho (^^)V

-Gek- said...

@ Bli Joni : sebelum di ketok.. suksma udah baca.. hehehehe! Temenku kebanyakan cowok.. hahaha! (abis, cuma beberapa ekor ajah..) ekor apa ya??

Ra-Kun said...

mengharukan....
bagus juga buat difilmkan nih :)

salam kenal ya ^_^

insan said...

Entah kenapa,,saya seneng banget dengan gaya bertuturmu. enak aja dibacanya. mengalir, tak tergesa, namun tapaknya terasa..

juga isi curhatannya yang menarik.
salut, salut!

-Gek- said...

@ Insan : uhui.. komen juga.. Aduh.. saya baru belajar curhat.. Terima kasih ya!!!!

@ Rakun : oh ya? Terima kasih banyak kawan baru, salam kenal!

Clara said...

jadi inget lagu RATU SEJAGAT deh. Siapa yg nyanyi? Aku nggak tau, hahahhaa...

Aku juga pernah kena pemilihan gitu, Gek.
Waktu farewell party di SMA. Jadul, deh. Aku juga gembel waktu itu, cuma pake rok sama tank top, sementara yg lain keren banget dandannya. Aku bahkan nggak make up! cuma bedak dikit doang.
Ehhhhh taunya aku jadi quennya, kepilih dari voting seluruh anak satu angkatan!
Gubrak! Mana King nya aku nggak kenal akrab lagi. Kan keknya malu, kebanting banget!

-Gek- said...

@ Clara : adoh, sakit dounk kebanting.. hihihihi..
Emang tuh, ternyata orang2 suka wanita yang sederhana (seperti kita)
hihihihihi!

Kang Sugeng said...

Wow... keren keren, sesungguhnya kemenangan itu bukan kita yg berhak menentukan tapi orang lain.

Gogo Caroselle said...

hmmm, what comes around goes around yah gek... :)
seneng de bacanya :)

mocca_chi said...

jaman minimalis mah sekarang gek,bukan jamannya pake dandanan menor kemana mana, jamannya minimalis.bek to nature, be ypur self,kan begitu kata orang,jadi klo asli, lebih banyak disukai. ga percaya? nah liat aja para waria, cowok kan lebih milih cewek asli dri waria, kalau otaknya bener wkwkwkw