Monday, November 9, 2009

Bombay di Cinema


Sebenarnya, postingan ini musti dilabeli review atau yang lain-lain lah.. tapi saya pasang di label yang udah saya buat (biar seimbang.. hahaha) Eh, tapi, siapa tahu bisa menambah pengetahuan umum para bloggers tentang perbedaan tata cara menonton di Bali dan di Aussie… (promosi mode : ON)
Hari minggu kemaren, saya memutuskan untuk menonton film “Mao’s Last Dancer” udah keluar belum di Indo? Saya nontonnya di Byron aja.. sendirian lagi! (halah, biasalah.. kemana-mana juga sendiri disini..! I’m single and happy!—eh di Aussie aja ya, kalo di Bali lain cerita.. hehehehe!)
Pembelian tiket berlangsung sangat lancar. Kalau tiket hari2 biasa- kecuali Selasa harganya $ 14. (Hiahhh.. jangan di kurs ke rupiah! Bisa ambruk pingsan- ambulans entah di mana…) Nomat di sini adalah hari Selasa – dan itu.. Cuma di diskon $10. (Untuk dewasa). Bedanya di Aussie, segalanya kalo ada student card, atau pensiunan – semua langsung banting harga 50%....
Makanya dengan sangat nelangsa- saya sedikit kecewa, sekolah tidak membuatkan saya kartu siswa bayangan agar saya bisa menerima diskon 50%.. untuk naik bis, nonton film, mengunjungi semua daerah wisata.. ah sudahlah. (pura-pura pasrah, padahal ingin menuntut- tapi apa daya.. bintangnya ga kesampean.. abis mintanya siang2—coba besok mintanya midnight- pas kajeng kliwon.. hehe.). Efek samping tidak adanya kartu student bayangan itu adalah.. hmm, lumayan banyak, coba saya list…
  1. Sering tidak mendapat pelayanan yang cepat karena mereka masih menunggu saya mencari “student card” bayangan.
  2. Sering dipandangin lekat-lekat.. (lem kali perekat..) karena masih tidak percaya saya engga punya “student card” bayangan.
  3. Sering ditanya ..”have you got student’s card?Saya jawab, “Oh, sorry I don’t have it.”. Memandang saya lagi.. “have you got any other card?  Saya tetep, “No, I don’t.” Dan sebelum dia bertanya pertanyaan yang sama untuk ke 3 kalinya saya akan nyela, “How much?”
  4. Kadang-kadang digratisin naik bis- karena dikira high school student. Teuteup.. sepertinya ingin teriak.. “WOI.. UMURKU UDAH DIATAS 20…..!” (Bangga banget gitu ya.. udah mulai tua juga..T.T)
  5. Belum lagi pernah di semprot supir bis, yang melototin dengan super jutek berkata.. “Do you know children under 12 years old is FREE…???” Dienkkkk… tuing-tuing-tuing.. segitu *imutkah (*maaf kalo terlalu narsis.. hehe)penampilanku.. Oh tidakkkkkkk! (untung pacar saya ga disini ya.. nanti disangka pedofilia.. *duh!!!)

Ngelantur.. ayo kita balik ke bagian menonton di bioskop, kawan!
Selain harga.. cara pembelian tiketnya seperti beli minuman ringan di toko kelontong biasa, bayar, dapet kitir—udah, tinggal masuk ke cinema berapa.. pilih tempat duduk seenak udel kita… tidak ada nomer2 di kursi.. ah..  Gampang sekali…!!!!
Ga ada tuh acara ngantre dari jam 9 pagi padahal loket tiket baru di buka jam 12.. ga ada tuh, acara milih2 tempat duduk mau deretan A, B, C, D…. dst.. ga ada acara dorong2an karena tiket yang dijual terbatas.. tidak ada acara PULANG dengan tangan hampa sebagai pejantan yang kalah cepat dalam mendapatkan tiket.. (soundtrack : papa ga pulang beibeh.. papa ga bawa tiket beibeh…..)
Waktu pertama nonton di cinema di Aussie, saya sempet takut.  <Karena kalo di bali, biasa dounk beli film bajakan (hahaha, buka rahasia!!!) dan untuk latihan saya pakai subtitile bahasa inggris, itupun musti tekan “paused” untuk cari arti kata di kamus.> Takut kalau bahasa saya masih terlalu minim- kalo saya kayak kuman kecil yang ga ngerti jalan cerita.. takut rugi juga, tiket mahal oiii….! Tetapi.. syukurnya, tingkat bahasa saya kok ternyata bisa ngerti tanpa subtitle… fiuhhh.. Thanks God. Malah jadi menikmati cerita tanpa diganggu huruf2 yang bertengger di bawah layar..
Dan.. FYI : for  your information… film-film disini SEMUANYA tanpa sensor.. silahkan bayangkan sendiri ya. Opera sabun biasa di TV aja, buka-bukaan nya sampai lumayan vulgar.. aih.. (sensor lagi ah. Jangan ngiler ya..)


Sekarang.. baru nge-review sedikit film “Mao’s Last Dancer”. Film ini menurut saya sangat menyentuh. Di latar belakangi oleh Negara China dan Amerika. Bahasa asli pemain (Chinese) juga diperdengarkan. (tentunya pake subtitle!!  Akika kaga bisa bahasa cina lah.. capcay gitu….., cincai yuks).
Cerita perjuangan dari seorang anak – berasal dari keluarga besar (7 orang bersaudara) yang hidup sangat-sangat kekurangan. Namun ia bekerja keras untuk terpilih sebagai murid untuk sanggar tari di Beijing. Lalu dia mulai menari dan dikirim sampai ke Amerika. Yang suka menari, wajib nonton nih.. selain cerita, musik latar belakang juga yahud banget!! Belum lagi kostum penari, dan alur cerita yang mengaduk-aduk emosi penonton. Terus terang saya menangis sepanjang film! Dari awal sampai akhir! Jalan ceritanya sungguh menyentuh hati! (untungnya bukan saya aja yang nge-bombay, hampir semua penonton juga kok! *lebay.. ada aja alasan!)  Ada tentang keluarga – tekanan – cita2 – cinta (tentu aja lahhhhhh) – perbedaan ras – keinginan yang kuat…. Semua campur aduk di film itu. Sebagai tambahan.. film ini diangkat dari KISAH NYATA. Banyak pesan moral yang saya tangkap dalam cerita itu. Salah satunya…

LUCKY COMES WHEN PREPARATION MEET OPPORTUNITY
TO MAKE THE OPPORTUNITY COMES YOU HAVE TO WORK HARD TO PREPARE
Quote ini benar sekali.. (masih) banyak  ada orang iri kepada saya, dan bahkan menuduh saya macam-macam sebelum saya dikirim ke negeri kangguru ini. Saya dikatakan.. “90% LUCKY – 10% KERJA”.. ada yang bilang saya ada hubungan dengan bos saya.. (amit-amit.. Ampun! Bos saya itu wanita!! Saya normal eui… T.T), ada juga yang dengan sangat sinis.. “heran ya, SAYA TIDAK MENYANGKA kenapa anak kemarin sore seperti kamu bisa dikirim.. kamu bisa apa??” Djebbbbbb…! (illustrasi : pisau belati setajam 10 cm- tebal 2 cm.. nancep di jantung- sok serem.)
Tapi, mudah-mudahan dengan quote ini, (walaupun mereka ga kan pernah mampir ke sini..) mereka akan sadar dan tidak iri hati lagi ya.. saya mau kok ditemani jalan-jalan di sini.. capek atuh sendiri..
Ayo donk, temani saya nonton lagi!
Mullumbimby..
Mendengar rintikan hujan malam hari.. indah mengalun layaknya nyanyian surga. I love rain!



9 comments:

Bandit Pangaratto™ said...

hahaha...
Kan gak pa-pa gratis naik bis.. ngirit... hahah..


Setuju sama quotenya,

Linda Belle said...

enak ya kalo ada student card...

jadi dirimu imut bgt dong klo diblg msh umur 12th hahahah....

Linda Belle said...

oiya udh aku follow n link ya neng...

Sang Cerpenis bercerita said...

12 thn? woo..so cute nih pastinya. tapi kok bisa nonton dewean? aku malas kalo nonton sendiri. mana gak suka nonton lagi. tambah malas deh kalo ke bioskop sendiri.

Seti@wan Dirgant@Ra said...

Mampir untuk pertama kalinya..
Salam kenal.

Aku nggak bisa ngebayangin kalau film-film semuanya tanpa sensor.

Pohonku Sepi Sendiri said...

di aussie 'single and happy', katanya di bali lain cerita.. berarti di bali 'single and sorrow' ya? hehe..
baca ceritamu ini gek, membuatku teringat dulu jg pernah jalan ke bioskop dgn 'aturan maen' spt itu.. yg pasti nggak di indo ato aussie.. di negara yg lebih dingin dari tempatmu tinggal sekarang.. *ah, memory remain*
waaa.. di situ kok hujan muluuu seehhh.. sirik sumirik kalo kata mbak enno.. hihi..
bagi dikit dong rintiknya.. ^^

Anonymous said...

G : ooooh, kirain pilem yang ga bisa liat tanah lapang, tiang, dan kebun raya...bawaaannya goyang2 n nyanyi terus hahahaha

ivan kavalera said...

kok betah ya aku di sini?

Anonymous said...

http://lumerkoz.edu Is it so important?, http://soundcloud.com/prozacz missy granny http://community.goldenfoot.com/profile/Sibutramine sachem borrowers http://www.ecometro.com/Community/members/Buy-Sertraline.aspx screenwriter engender http://www.ecometro.com/Community/members/Buy-Amoxicillin.aspx thelanguages http://rc8forum.com/members/Buy-Atenolol.aspx monsters loeffelholz