Sunday, November 8, 2009

Malvernku ngambeg!


Tidak ada yang istimewa pagi ini, kecuali terbangun dari tidur gara-gara sms dari sang pacar yang pamitan mau berangkat ke nikahan saudaranya di salah satu pulau di Indonesia. Mumpung wiken, dan karena kemaren malam tidur dini hari.. (maklum “bloginsomnia”… ) jadinya tarik selimut lagi, meskipun udah jam sepuluh pagi.. (ya ampun… sungguh kebiasaan yang patut dimusnahkan dari permukaan bumi ini.. hahaha). Padahal acara hari ini sudah disusun se-sempurna mungkin…!
Di hari yang supadupa cerah ini..saya berencana mau ngunjungin “Byron Bay” yah.. abis itu objek wisata terkenal dan yang paling deket sama rumah, jadi memang ga ada pilihan lain (gimana donk..?) Perjalanan kesana juga naik bis umum- karena ga punya (*belum punya) bis pribadi.  Perlu diketahui dulu.. bahwa mencari seekor bis umum juga penuh perjuangan lo… Musti pergi bareng si Malvern sejauh 4 km, meletakkan si Malvern di dekat newsagency atau dekat pertokoan, lalu jalan lagi sejauh 800 meter- baru akhirnya sampai di halte bis dan sampai di Byron setengah jam kemudian. Dilanjutkan dengan mencari kios “PINK” – kios es krim kesukaan saya, rasa vanilla- lalu jalan-jalan ke pantai dan menikmati pemandangan para bule berjemur dengan punggung terbuka dimana-mana minus bikini.. (sensor. Awas ngiler bacanya!)
Tetapi, semua itu.. hanya rencana saja. Lagi-lagi, pepatah “MANUSIA HANYA PERENCANA – TUHANLAH YANG MEMUTUSKAN..” itu terngiang-ngiang di telinga saya hari ini. Karena… tau-taunya si Malvern lagi ngambeg! Gara-garanya saya males bawa dia ke rumah kemaren-kemaren dan meninggalkan dia di sekolah, bukannya capek- pasalnya ada teman saya yang bersedia mengantar saya pulang, daripada pulang sama Malvern…?? (soundtract Ninja Hattori langsung mengiringi – “mendaki gunung turuni lembah…” nananana…)
Apaan sih Malvern”? Siapa dia? Apa pentingnya dia??
Malvern itu sejarahnya cukup panjang… reader setia saya, a.k.a “G” (sengaja dibesarin font-nya.. hihihi..)  udah sering banget minta saya review si Malvern, tapi saya males buat tulisannya, ga ada waktu, capek, udah ga seru.. dan sejuta alasan saya kemukakan.. tapi, akhirnya kena batunya juga dengan ngambegnya si Malvern hari ini!
Oke sejarah dimulai sekarang…

Karena rumah home stay saya di sini memang letaknya (sedikit) di tengah hutan, tidak ada bis yang lewat meskipun ditunggu 1000 tahun (hiperbola lagi ah…), apalagi mobil pribadi.. (saya kan cuma guru- kalo makan aja kurang.. halah *lebayyy*) maka waktu saya pindah mengajar ke daerah ini, tuan rumah saya kelimpungan mencarikan saya sepeda. (bukan sepeda motor, yak! Ga ngetop mah sepeda motor disini.. yang ada cuma mobil pribadi, transportasi umum minus ojek, sepeda, dan yg paling sehat.. nyeker a.k.a jalan kaki, man!) Kebingungan itu dikarenakan porsi tubuh saya yang terlalu kecil (*duh!) jadi.. kalo mau beli yang baru pun.. harus cari yang ukuran anak-anak, dan harganya mahal, bok! Setengah gaji saya! Aduh, eman-eman…
Sepeda pertama saya.. (maksudnya sepeda pinjaman pertama saya…- ngaku2 ah!) seperti sepeda tua di Indonesia, saya sih asyik2 aja menaiki sepeda itu.. hanya, mau gimana lagi.. sepeda itu memang benar2 terlalu besar untuk saya! Ditambah lagi ga ada gear nya! Padahal areal daerah saya naik turun bukit, alhasil setiap hari saya berjalan di samping sepeda itu.. (haha, cumi = cukup miriz!) Belum lagi digosipin murid-murid satu sekolahan.. mereka sih bilangnya.. “Oh, Miss you are so cool!” (padahal.. dalam hati – ya ampun, guruku kok naik sepeda kebesaran.. huhuhu – tersedu-sedu mode : ON).
Akhirnya.. Tuhan mendatangkan malaikatnya di suatu hari yang cerah.. Seorang guru, bilang aja namanya *Ron (pastinya donk, cuma nama karangan- untuk mencegah tenarnya nama guru ini.. kalo saya- boleh lah.. hihihi) , datang dan bilang, “Eh, kamu perlu sepeda ya.. saya punya lebih di rumah – nanti saya bawa” Saya bengong waktu si Ron bilang gitu.. tanpa ba-bi-bu saya manggut-manggut sih. Ga mau nolak rejeki nomplok. Sapa tau, sepedanya lebih pas ukurannya dengan badan mungil saya ini!
Keesokan harinya.. tarraaaa.. datanglah sepeda cowok, yang ga kalah tinggi dengan sepeda tua itu, walaupun fisiknya lebih keren. Ron meminta saya untuk nyoba muter-muter sekolah, saya ya.. mau aja, untungnya saya udah professional mengendarai sepeda kebesaran! (Besok mau bikin SIM SB – khusus untuk para pengendara Sepeda keBesaran…). Tanpa disangka Ron langsung bilang, “Wah! Masih kebesaran. Ga cocok- besok saya carikan lagi deh!” Saya kelimpungan, dan bilang seribu alasan agar Ron  ga usah bersusah-payah untuk saya! Ngerepotin banget!! (Mikir juga apa si Ron ini guru atau bisnis sepeda??
Dalam waktu singkat, saya udah melupakan angan-angan saya untuk mendapatkan sepeda yg cocok untuk saya. Eh.. tau-taunya, lagi-lagi si Ron buat kejutan. Dia malah bilang…”eh, aku udah dapet sepeda yg cocok untuk kamu, kemarin sudah saya taruh di rumah kamu” dienkkk.. HEH?? Aku melongo sambil nanya balik…(abis seperti wizard gitu, dari mana coba tau alamat saya? Emang bisa ya.. cari di Google Earth?? - sudah setenar itukah saya...?? )  “Rumah nomer berapa?”selidik saya.  Kemudian si Ron bilang.. “nomer berapa yaa…? Nomor 32! Iya.. itu nomor rumah kamu kan?” tanyanya santai sambil memakan burgernya- santai dan tanpa dosa. Saya melengos.. “Ron, nomor rumah homestay saya.. no 52…” (jauh amat sih bedanyaaa....adoh!) ah.. terkapar tak berdaya saya hari itu. Ron hanya menanggapi dengan “oh..



Keterangan gambar : di sebelah kiri itu, sepeda (pinjaman) saya yang pertama.. dan yang disamping kanan, jelas dounk, Malvern ku yang maniez.. :)
Dengan dibantu guru saya, (muter-muter keliling kompleks- mengetuk beberapa rumah, seperti orang gila mencari si Malvern!) akhirnya! Saya menemukan si Malvern- sepeda berwarna biru campur hijau dan silver- maniss.., sepeda dari Ron. Wah! Saya langsung jatuh cinta! Malvern adalah sepeda pertama saya yang dilengkapi dengan gear. Merasa seperti dapat durian runtuh, saya langsung telefon Ron, “Ron! Terima kasih sepedanya, saya pinjam dulu ya untuk semester ini!”.. dijawab dengan lugas oleh Ron, “Oh.. iya, ambil saja sepeda itu – saya temukan di rumah teman, mau dibuang, ambil aja – kalau mau kirim ke Bali…” Lagi-lagi saya terpekur.. si Malvern itu.. ternyata (setelah melakukan research sampe mampir ke tempat mbah google) sepeda yg cukup bonafide di sini.. kalo yang baru mungkin mencapai angka $500.. dan saya mendapatnya Cuma-Cuma.. (bukan cumi = Cuma minjem..) aduh, tak henti2nya bersyukur deh pada Tuhan..
Maka dari itu, saya merasa sedih sekali atas ngambeknya si Malvern hari ini.. Ban nya mendadak bocor. Padahal saya bahkan sudah tidak memakainya selama dua hari.. kenapa bisa bocor? Alhasil saya berjalan di samping Malvern sejauh 5 km (nambah satu kilo untuk nyari pom bensin!) di siang yang terik hari ini.. dan saya jadi merindukan kampung halaman saya yang di setiap 500 meter ada bengkel yang bisa membantu saya- nambal ban.. (meskipun profesi saya bukan penambal ban.. )
Sampailah saya.. di pompa bensin! Karena hanya di pom bensin disediakan “angin” gratis bagi ban-ban yang tidak beruntung. Celakanya, saya malah ga bisa pasang alat itu sendiri di ban nya si Malvern. (Ya iyalah ga bisa.. di Bali manja banget, tinggal bawa ke bengkel- duduk manis – bayar – pulang!) Syukurnya lagi.. ada seorang pria bermata biru yang menawarkan bantuannya.. (* ehm, ga usah dibahas lebih lanjut tentang pria ini ya.. hahaha!) saya senang deh si Malvern udah bisa saya bawa keliling-keliling kota lagi! Walaupun rencana ke Byron pupus sudah- karena si bis tidak mau menunggu gadis manis (gula kali, manis..) yang terlambat bangun, berkeringat – walaupun masih ingat pakai parfum,  belepotan oli karena berusaha memompa ban sepedanya yang kempes..
Karena kelaparan dan kehausan, mampirlah saya di sebuah café sambil beristirahat, dan mengunci Malvern di dekat saya. Eh.. tau-taunya setelah beberapa jam.. waktu saya buka kunci si Malvern, ban yang tadi dipompa oleh pria bermata biru itu.. kempes lagi. Saya udah pasrah.. benar-benar pasrah. Kali ini, tidak ada pria bermata biru, tidak ada Ron, atau guru saya yang mungkin sekarang sudah di Spanyol.
Dengan perasaan yang luluh lantak, saya memutuskan untuk menitipkan Malvern ke tempat teman saya di kota. Parahnya, 2 hari kemudian baru bisa diboyong ke rumah sakit sepeda – karena kalo wiken rumah sakit untuk Malvern tutup.. (tersedu-sedu lagi dehhh…) Untungnya! Mereka mau mengantarkan saya pulang – saya udah H2C untuk jalan balik sejauh 5 km.. (*duh!).
Sekarang, parkiran depan kamar saya kosong, biasanya si Malvern nangkring disitu, bersiap bersaing dengan merak yang biasa pentas.
Ah, Malvernku sayang, 
jangan ngambeg lagi donk.. apa jadinya saya tanpa kamu?

 Lagi kangen sama si Malvern..

 Mullumbimby, 8 November 09
6.19pm

12 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

kirain nama pacarnya. hehehe...

Clara said...

ohhh, nama sepedanya malvern ya? hihihi, keren banget. Eh itu sepeda nganggur, Gek? saya mau dikirimin. ke jakarta ya, hihihi *kabur sebelum digebuk*

Anonymous said...

G : hahahahaha.....sepeda toh, kok baru nyadar itu namanya, premiera ku semoga ga ikut ngabek nih hehehe lama dah ngga di tunggangi

Enno said...

aku udah lama gak naik sepedaaa.... huaa minjem dong gek!

:P

RheY said...

dan aku tak tau naek sepeda..... xixixixixixix8

Pohonku Sepi Sendiri said...

hahaha.. nice story gek.. ^^
kalo ntar suka ngambek terus, ati2 loh.. bisa2 malvern-nya pergi.. :D

Bandit Pangaratto™ said...

sepedanya kayaknya boleh dicoba itu...
hehehehe

Lucu juga ya bisa ngambek spedanya... :D

Linda Belle said...

heheh kirain td nama piaraan taunya emang piaraan jg ya tp sepeda hehehe...
semoga cpt smbuh deh

Hana Mugiasih said...

lamaaaaaaaaaaaa nda naik sepeda. Mudah2an masih ingat cara naik sepeda hehehe mang rumus, "masih ingat"?

t.e.3.k.4 said...

malvern udah sembuh belum, gek?

-Gek- said...

@ Mbak Tika : udah dounk Mbak... hehehe. Udah setia lagi mengantar setiap hari, hujan.. panas.. hehehehhe!

Galaktosa said...

salam kenal.. good blog