Friday, November 6, 2009

Minta berapa?


Prakata :
Label baru lagi nih.. saya namakan Teacher’s Notes mungkin campuran antara buku harian dan catatan harian saya sebagai seorang Ibu guru kecil – yang sering dikira murid SMA – kerap kali dibarisin kalo mau naik bis – pernah dikasi ongkos bis gratis karena disangka masih umur 12 tahun…
Dan.. yang masih sering dapet surat cinta, bunga, kado, ajakan *candle light dinner* ehm! dengan murid2 brondong (kadang-kadang di bawah umur..) yang super duper maniez.. (ah saya jadi ngelantur…) yang jelas semoga dengan label ini, hari-hari dari seorang guru muda bisa tersimak seperti mengamati bakteri dibawah lensa mikroskop, walaupun saya bukan bakteri yah!

Mulai dari mana ya..? Mulai dari pekerjaan yang saya lakoni deh.. (mumpung saat ini masih di Benua Kangguru), profesi saya adalah seorang pengajar bahasa Indonesia. Tapi kalau di Indonesia profesi ini jadi  fifty : fifty (serasa kuis..) karena sesungguhnya saya guru bahasa inggris – merangkap bahasa Indonesia.. Dipikir-pikir saya kualat kali ya, karena dulu waktu SMA sering misuh-misuh guru bahasa Indonesia saya.. (bukannya tidak suka – tapi.. kerumitannya itu.. bikin saya nyebut-nyebut setiap ada ulangan Bahasa Indo!)
Saya harus belajar ekstra keras menghafal rumus-rumus imbuhan, fungsi imbuhan, analisa puisi.. ya ampun.. saya sampai terkesima akan tingkat kesulitan bahasa Indonesia- padahal bahasa yang saya pakai koar-koar  tiap hari ternyata.. menghanyutkan. Apalagi bahasa Inggris..? Modar rasanya!!! Udah les sana-sini kok ga maju-maju. Diajak ngomong bule- kok bulenya seperti ayam yang dilempari beras ketan hitam (alias geleng-geleng kepala- kebingungan!) ..
Makanya teman-teman SD saya langsung ambruk  dan terkapar (syukur-syukur ga sampe manggil ambulans) waktu saya bilang saya lulusan guru –tambahan lagi guru bahasa. Kalo bisa jungkir balik, mungkin mereka udah buat parade sirkus buat saya. Ketawa terpingkal-pingkal, ampe mereka sakit perut- mungkin sampe diare… mereka bilang, “bukannya kamu paling benci pelajaran Bahasa Inggris??” Yeah..yeah  itulah, saya jadi ngerasa bener-bener kualat, deh!!! Dan baru merasa bahwa peribahasa “ANTARA BENCI DAN CINTA ITU BEDANYA SEHELAI RAMBUT..” itu mengena banget – karena saya jatuh hati pada profesi saya ini melebihi hidup saya. (ehm, cieh-cieh..)
Kalau disini, saya bekerja cuma tiga hari seminggu, sisa hari yang ada- ya pakai jalan-jalan, ngerjain pekerjaan rumah tangga, facebookan, chatting, blogging.. apa lagi sihhh? Syukurnya saya malah dicarikan pekerjaan tambahan oleh tuan rumah saya, yaitu mengajar Bahasa Indonesia untuk sekolah kecil di kota ini. Katanya biar saya tidak bosan, (sebenarnya sih, biar saya ga kebanyakan nge-net – kan tagihan internetnya membumbung tinggi gara-gara saya.. hihihi- jahat!)- biar ada tambahan kocek, biar bisa jalan-jalan… Wah, serasa saya dibujuk rayu seorang pria hidung belang waktu dapat tawaran itu. Harap-harap cemas juga, takutnya saya ga bisa ngajar di sekolah itu. Karena sekolah yang saya ajar itu adalah tingkat TK – SD, biasanya kan saya ngajar anak-anak SMP – SMA, anak-anak UNI, atau young adult (istilah untuk orang-orang dewasa umur 40 keatas yang ga mau dibilang “old” hahahaha!) . Well, tapi saya pikir-pikir, sekalian deh.. namanya juga cari pengalaman, menghabiskan waktu, dan ada efek sampingnya lagi.. dana tambahan!! Hehe..



Pertama kali ketemu murid-murid di sekolah kecil itu, kok rasanya hati saya sudah dicuri oleh mereka. Meleleh rasanya ketika semua yang kita ajar, mereka tangkap dengan penuh antusiasme, mereka mau mengerjakan apa saja yang saya minta, mereka juga menghormati saya – padahal murid-murid kelas 6 nya sudah lebih tinggi dari saya!!  Jadilah saya menerima pekerjaan tambahan itu setiap hari Jumat pagi sampai jam makan siang.. wah.. lumayan, sehari saya langsung diberikan cek! (kalau dirupiahkan, hampir menembus angka sejuta!!!)
Saya merasa mempunyai tanggung jawab tinggi atas pembelajaran murid-murid saya di sekolah kecil itu, ga jarang saya mempersiapkan bahan ajar sampai subuh, tanggung jawab moral gituuuu.. dan ternyata, saya pikir saya terlalu tegang tuch. Padahal murid-murid saya jauh lebih ingin bermain sambil belajar, bukannya belajar,  duduk manis, dan mencatat.. Apalagi murid TK… hiyahhhh…. Diajarin kata “Apa Kabar” dan “Baik-baik saja” selama 10 minggu, ga ada yg ingat! Tau-taunya baru saya ajarkan nyanyi “Topi Saya Bundar” 30 menit, sampai sekarang pun mereka hafal!! Gemezzz… tapi saya cinta banget dengan murid2 saya ituuu…!
Lah, suatu hari kok saya diajak ngomong sama tuan rumah saya.. Saya sedikit takut, karena mungkin saya tidak mengajar secara maksimal (parno banget deh..) Tetapi dia bilang, “Mereka kok ngasi kamu cek, sedikit sekali! Saya ga terima! Saya mau tuntut ya!!” Saya bengong dan terkesima. Sejujurnya.. dalam lubuk hati saya yang paling dalam.. (palung laut kali dalem), tanpa cek itu pun saya bersedia kok ngajar mereka, mahluk-mahluk terindah dalam sejarah keguruan saya, mahluk manis yang selalu bergelayut meremas jemari saya, memberi saya pelukan “terima kasih”, dan yang selalu berlari di sekitar kaki saya. Saya tidak berkomentar, saya hanya bilang, “Itu sudah cukup kok, sungguh.” Gantian tuan rumah saya yang tambah murka dan dengan ketus bilang, “Pokoknya saya tuntut!!!” Saya tambah melongo kayak orang bego – kalau ada buah simalakama biar saya belah jadi sepuluh, biar dapet petunjuk!
Siang tadi, seperti biasa sehabis ngajar murid-murid yang menakjubkan itu.. (serius.. masa udah bisa menghitung satu sampai seratus dalam Bahasa Indonesia dalam tempo setengah jam? Ini muridnya yang punya super brain, apa gurunya yang terlalu canggih?? Hahahahahha! Sombong amat—mahluk Tuhan yang baik  ga boleh sombong ya!!) saya tanda tangan absen di kantor admin, dan biasanya langsung menerima selembar cek, yang selalu saya taruh sembarangan – sepertinya tidak perduli kalo cek itu hilang, habis, batin mengajar saya sudah bahagia – hal lainnya kurang penting lah… (Syukur-syukur kagak pernah hilang,,, hehehe!)
Pegawai admin itu ngeluarin cek dan menyodorkan pertanyaan yang menohok ulu hati saya,  
“MINTA BERAPA?” Saya terdiam – lama sekali, sampai pegawai itu menanyai saya lebih dari tiga kali. Dengan jawaban yang tidak kreatif, saya hanya bisa tersenyum, dan mengatakan “ I don’t know, it’s up to you. Pasrah. Kembali lagi pertanyaan itu terngiang di telinga saya plus protesnya yang panjang karena sudah dijudesin sama tuan rumah saya term yang lalu! Mungkin tuan rumah saya nuduh dia “eksploitasi pengajar..” – kok serem? (yah, itu kan kemungkinan……) Saya angkat tangan dan hanya tersenyum, saya melangkah ke ruangan saya (dapur sih sebenernya, karena ga ada ruang guru.. haha)  berkemas-kemas untuk pulang.
Pegawai itu hanya menghampiri saya dan menyerahkan cek itu, fiuhhh….  jumlahnya sama  dengan yang biasa saya terima. Saya tersenyum lega. Saya bersyukur kepada Tuhan, dan mungkin sekalian minta maaf, karena menolak rejeki – yang ditanyakan lebih dari 3 kali..
Maafkan saya ya Dewi Fortuna, come again next time!

Mencium bau hujan dalam gelap..
Mullumbimby, 6 November 09
8.22 pm


9 comments:

Anonymous said...

Kapan ya saya ditnyain gitu, dan ketika sy minta yg ga mereka pikir, mereka mengabulkannya...mimpi nih mimpi....

Pohonku Sepi Sendiri said...

oOo.. jadi guru ta? hehe.. asyik dong pengalamannya..
eh betewe, Gek di Ausie pake visa apa? Ato malah pake 'Temporary Residence'? Emang boleh disambi kerja disana?
sepertinya hanya di Ausie yg punya visa 'work & holiday' ya? cuman ada batasan umur kayaknya.. kan lumayan bisa jalan2 sambil cari uang.. hehe
maap ya banyak tanya.. mohon pencerahannya.. hihihi.. ^^

Clara said...

wah, seneng juga punya kenalan bu guru. hihihi, anak muridnya lucu tuh, bule" gitu lagi (omongan bodoh, ya bule lah, namanya juga ngajar di negara lain).

Sang Cerpenis bercerita said...

di luar negeri penghargaan terhadap guru mungkin lebih baik ya. gak heran kalo byk yg mo ke luar negeri. sudah terima aja. lumayan buat traktir saya. hehhee

SeNjA said...

wah,sobat ku ini ternyata seorang ibu guru ^_^
hemm,pasti murid2 mba seneng tuh punya ibu guru yg manis,imut,dan jago nulis hihihi....

sukses trus bu guru...

RanggaGoBloG said...

i am follow this blog... hehehehe... ada yang mau mau mau...??? silahkan mampir ke tempatku *numpang promosi* wkwkwkwk... semoga gak dijailin muridnya ya buguru... :D

Itik Bali said...

Wah mba, aku baru tahu dari blognya bli Made
kalo mbok Gek ini jadi guru di Aussie
menyenangkan ya mbak..
oke..kapan2 kita kopdaran
sama si enchi juga..

pushandaka said...

Ibu saya juga seorang pengajar Bahasa Indonesia untuk mahasiswa Skandinavia di sebuah kampus asing di Bali. Yang jadi kesulitan untuk para mahasiswa itu adalah bahwa Bahasa Indonesia di kelas dan di lingkungan sehari-hari berbeda dari gaya dan tata bahasanya. Hehe!
Akhirnya ibu saya pun menyelipkan beberapa istilah dalam Bahasa Indonesia Gaul. Hehe!

mocca_chi said...

@ itik, klo ketemu sama aku harus siap siap bawa kaca mata item yg kemarin ti pesbukmu ntu yah...

@ gek, terheran juga dg teman2 yg suka ngajar,keliatannya menyenangkan ^ ^