Tuesday, February 16, 2010

FOKUS



Berawal dari sebuah pesan di inbox FB saya yang lumayan membuat saya kaget hari ini. Pengirimnya, sebut saja Miss Y. Miss Y ini dulunya teman akrab mantan pacar saya.. aih.. kok kenal?
Wah, kesalahan saya barangkali ya.. pacaran sama mantan pacar saya kelamaan- hampir 6 tahun, coba.. Jadi ya, jangankan teman akrabnya.. orang tua, saudara sepupunya dari A-Z, teman-teman sekampungnya, teman kuliah, teman SMA.. teman kerja.. (and the list still goes….) saya sudah tahu semua – dan bahkan jadi ikutan akrab juga.
Okeh, balik ke Miss Y! : )
Miss Y ini bertanya kabar saya – ini dan itu, khususnya sih.. sepulang saya dari Aussie. Malahan Miss Y sendiri sampai menyertakan nomor HP nya dalam inbox FB saya.. bukannya kenapa-napa.. Saya agak ilfil kalo ngasi nomor HP saya pada orang yang berbau-bau mantan pacar saya.. I just wanna leave him – and his life including his friends.. behind – they are from the PAST.
Saya langsung balas inboxnya dengan.. “Bagaimana kalau kita ketemuan?” Maksud baik saya sih, ingin berceloteh lebih banyak tentang hal-hal yang benar-benar dia ingin tahu. Siapa tahu, saya bisa memberikan sedikit banyak informasi yang dia mau. Miss Y juga sempat mengeluh karena tidak lulus beasiswa Aussie tiga kali.. yah.. baru juga tiga kali kan?? (Halah.. Gek bisa ngomong aja ah.. :p)
Malah.. Miss Y bertanya apa rahasianya saya bisa berangkat ke Aussie…
Hm.. rahasianya, sebenarnya Cuma satu lo.. teman-teman.. FOKUS. Itu aja.
Sebelum saya ke Aussie, saya menulis dalam buku impian saya.. tentang detail waktu- seperti bulan apa saya mau berangkat ke Aussie. Berbicara setiap hari- kepada orang-orang terdekat saya, bahwa seolah-olah saya sudah ada di Aussie. Memasang gambar kangguru, Opera House di mana-mana.. poster di kamar lah.. background HP, komputer, sampai background Friendster saya! Ke-FOKUS-an saya itu.. SYUKURnya membuahkan hasil…. Thanks GOD!
Tambahan nih.. kutipan dari Kata si Merrill Doulass dalam bukunya yang berjudul “Time Management 101” ….
“Setiap orang sepertinya hidup dalam tarik-menarik antara apa yang penting (important) dan apa yang mendesak. (urgent)
Hal-hal yang penting membantu Anda mencapai tujuan dan memiliki konsekuensi yang sifatnya berjangka panjang. Sedangkan, hal yang mendesak umumnya memiliki konsekuensi jangka pendek.
Hal yang mendesak, bisa juga berkaitan dengan tujuan, bisa juga tidak. Tetapi sifatnya sangat merongrong dan menenggelamkan hal yang penting.
Jadi… kalau kalian memang benar-benar menginginkan sesuatu.. kuncinya cuma (masih) satu, yaitu..
FOKUS pada yang PENTING saja, readers!!

NB.    Dan.. saya masih FOKUS mau ke Paris.. : )
Angel’s Lovers mo kopdar disitu bareng saya? Hayukkkkssss….

26 comments:

Gusti said...

booking pertamax dl baru baca...

isti said...

aku pengen ke London mbak..bisa bareng gak? ^_^

Gusti said...

mau ke Jepang aja gek..
lagian muterin Indonesia aja blom smua pulau.. hihihiii...

christie said...

Fokus pada yang penting. Hmm..dapat quote bagus hari ini.

Itik Bali said...

Aku pengin ke Jakarta aja mbok
ketemu Aa' Richie
kira-kira dia menyambutku apa menyambitku ya??

kalo ke Paris, tunggu aku disana ya..
nanti kita bersama memanjat menara Eiffel..

Pohonku Sepi Sendiri said...

nice quote, gek.. :)
hehe.. msh bersemangat mo ke paris.. emang mo rencana kapan kesananya gek?

Ali Mas'adi said...

wow.. paris.. blum kepikir sampai ke situ.. ntar klo udah nyampe kasih tau ya..

Piet Puu said...

hayukk teh....
kita kopdar... di PARIS...
hohoho
piet lagi sedih teh...
piet lagi terbakar oleh perasaan cemburuku yang luar biasa...

Astagfirullah...
aku ga ingin se nekat ini,
dan seberani ini, tapi kenapa aku bisa begini....

lagi² karena cinta yang buad piet jadi semakin aneh dan ga menentu....
maaf klo teteh ga faham isi postinganku....
itu semua karena dikepalaku banyak pikiran yang berkecamuk...

bandit™perantau said...

saya mau fokus ke jepng <---beberapa tahun lagi...

*jgn bilang syapa-syapa ya... hahaha

Lilah said...

Met fokus gek, buat ke paris, oleh-oleh eiffel ya, kusuka bgt. Suksess !!!

Clara said...

yah di kamarku mah isinya poster cowok" keren dari korea, di hape wallpapernya cici jadi"an saya yg lagi sibuk di Jepang. hihihi...fokusnya apa dong ya itu?

Ritma said...

saya fokus pengen ke Tanah Suci mbak... Doa'ain yach... hehe

desieria said...

Setujuuu, FOKUS pada yg penting emang penting gek.

Hayuuuu, aku mau, tapi tiketnya dibayarin gek ^_^

kesehaRian Ra-Kun said...

boleh juga ilmunya. dicontek ah...

Sari said...

Gek, aku termasukyang sulit fokus. temenku malah bilang aku menderita focus disorder hehehe
Tapi, sekali aku menginginkan sesuatu, ga bakal kulepas sebelum aku dapatkan.
Mau kopdar di prancis? hmm...boleh deh...ketemu disebelah mana prancisnya nih? *nggaya* hahaha
:P

ieyaz said...

Fokus...fokus..fokus..
Konsentrasi.... hehehehee...

waw..Paris... Kereennnnnnnnn...
Good luck yach.. :D

Elsa said...

ibu Guru Gek... kalo ke paris, ajak saya dong Bu...

serius nih.

Sang Cerpenis bercerita said...

ke Paris? mauu dong....he hehe.gek, inetku lelet nih. jadi sering gak bisa ngeliat postingan terbarumu. jadi malu, nyuruh kamu update terus. padahal udah di update. hiks...inet lemoot nih.

mocca_chi said...

fokus sama paris, yihaaa
ak fokus am oleh olehnya aja lahhh

anyin said...

ikut dong... :p

Zahra Lathifa said...

huhuu...romantisme Paris, mau dunk gek..!
aku baik2 aja say...kangen kamu juga :-)

fai_cong said...

wah...
aku ke jakarta ajah belum pernah ikz...

Sang Cerpenis bercerita said...

tuh gambar cowoknya mantap amat. six pack maaan.

Agung Pushandaka said...

Saya ndak setuju kalau dibilang, gambar pada kaus Armani adalah Garuda Pancasila. Itu artinya anda ndak mengenali lambang negara sendiri. Garuda Pancasila adalah burung garuda berwarna emas yang di dadanya ada perisai dengan simbol-simbol Pancasila, ditambah dengan ciri-ciri lainnya.

Apakah di gambar kaus Armani itu ada gambar perisai dengan simbol-simbol Pancasila? Ndak ada kok. Artinya itu bukan Garuda Pancasila. Ciri-ciri Garuda pancasila sudah ditentukan dalam UU lambang negara.

Nasionalisme yang salah dan berlebihan menurut saya. :)

Tapi koleksi baju saya juga kebanyakan hitam. Kalaupun bermerk, itu karena yang bermerk lebih bagus menurut saya. Hehe!

Agung Pushandaka said...

Waks! Saya salah komentar gek! haha, maafkan saya gek.. :P

Mana udah komentar panjang-panjang pula! haha, sekali lagi maafkan saya gek..

Sang Cerpenis bercerita said...

iya, aku udah byk update ya? sehari bisa 2 kali sih.