Tuesday, February 23, 2010

BLACK Valentine?



Hai, hai. Semoga belum bosen untuk membaca artikel Black in News saya yang bulan ini bertubi-tubi ye.. maklum, sudah mau dekat waktu voting dan juga penilaian, readers.. jadi musti kejar tayang.. kayak sinetron aje.. hihihi.
Lagipula, artikel yang harus saya rampungkan di Djarum Black Blog Competition Vol. 2 itu.. minimal 20 artikel loh..! (melirik dasbor blog sebelah kiri.. ) huaa huaa huaa .. masih banyak curahan isi otak yang harus saya transfer ke jari-jari saya untuk menyuruhnya menari diatas keyboard. : )
Cerita kali ini, niatnya tidak saya ikut sertakan dalam ajang kompetisi ini, namun ada beberapa hal menarik yang bisa saya ceritakan ala gaya black in news.. yuukkksss…
Valentine yang lalu, saya beranjang sana ke utara pulau Bali, kota Singaraja. Para Black Community pernah ke sana ga? Hayo…
Perjalanannya menempuh jarak kurang lebih 200 km, sekitar 2 jam ya.. naik mobil atau motor. Perjalanan menuju kesana syukurnya engga macet, karena biasanya kalau weekend.. macet banget! Karena di sepanjang perjalanan ke sana, mata kita disuguhi oleh permadani hijau, udara segar.. para penjual strawberry di pinggir jalan, penjual jagung, sayur-sayuran…. Monyet liar di pinggir jalan.. uahhhh… beautiful world, thanks God!
Penat saya langsung sirna, walaupun sedikit tegang, karena saya sedang belajar nyetir.. hahaha.  Ya.. jadi wanita jangan mau ketergantungan sama pria, ah! Kecil-kecil gini, saya juga pengen mandiri! Walaupun nyetirnya ala putri solo.. (kata pacar saya yang sekaligus merangkap sopir dan pelatih pribadi.. haha) “pelan-pelan asal kelakon..” begitchu.. : )
Sesampainya di Singaraja.. cuacanya puanaasss pol! Memang kota di ujung utara pulau Bali ini luar biasa panas dan kering. Tapi, kota ini punya banyak makna buat saya. Saya tinggal di kota ini selama 4 tahun, lo! Teman-teman saya masih tinggal di kota ini, bibi saya (kebetulan) masih tinggal di kota ini.. dan, kebetulan lagi, nenek pacar saya juga berasal dari sini.. jodoh banget sih! ; )
Kami memutuskan untuk meluncur ke salah satu hotel bintang tiga di Singaraja yang namanya sudah harum mendunia.. eits.. ke hotel???
Tenang-tenang.. kami ke hotel untuk mencari sesuatu yang disajikan di hotel itu.. bukan untuk menginap ya!!! Mentang-mentang Valentine, semua harus istimewa gitu? Ah, saya biasa aja sih.. bahkan tidak ada niat untuk merayakannya dengan special.
Namanya Hotel Melka. Hotel ini istimewa karena menyediakan “dolphin”.. hah? Yang benar??
Iya. Singaraja identik dengan laut pasir hitamnya yang bernama LOVINA. Sebenarnya, LOVINA itu, singkatan dari “Love Indonesia” unik ya? Setiap pagi kita bisa menyewa perahu untuk berlayar ke tengah laut dan melihat lumba-lumba yang berloncatan dengan natural… wahhhhhh… asyiknya…
Tapi untuk seorang Gek yang ga bisa melek subuh-subuh buta… pergi ke Melka adalah pilihan tepat! Hehehe. Karena Dolphin Show selalu dibuka tiga kali sehari, yaitu jam 9 pagi – jam 2 Siang – dan jam 5 sore.. hmmm.. let’s see.
Dari kota Singaraja, perlu sekitar 20 menit untuk ke Hotel Melka. Pacar saya yang duduk manis di samping saya pun masih riang berceloteh, sampai dia tiba-tiba berceletuk..
“Gek, bawa kamera?”
Saya cubit aja pacar saya waktu itu. Ya.. ga mungkin lah saya engga bawa kamera. Meskipun hanya kamera saku.. hiks hiks.
Sambil meringis kesakitan, pacar saya bilang.. “Aduh.. pengen beli kamera DSLR nich gek.. tuh lihat ada di sebelah kiri!”
Saya otomatis menoleh ke kiri.. hari gini, siapa sih yang engga pengen punya kamera DSLR?? Yak ampun.. tau-taunya, ada papan iklan Djarum Black besar di tepi jalan yang mengumumkan 6 black  cool stuff yang harus dimiliki.. iyah.. jujur ngiler juga sih! 

Kemaren sempat melirik di website Black Community    tentang ulasan camera Canon EOS T21 itu.. kapan ya saya punya? Nabung dulu ahhhh..
Tidak terasa ngegossipin si camera yang di rekomendasikan Djarum Black, akhirnya saya sampe Melka juga – langsung meluncur ke kolam lumba-lumba.. 


Tuh lihat.. mereka lucu-lucu dan pintar banget kan??
Saya pun tidak tahan untuk mencoba memegang salah satu lumba-lumba itu, sayangnya harus membayar sebesar 25 ribu rupiah.. Pacar saya udah keberatan.. tapi karena kelewat ingin.. akhirnya dia membayari saya.. hihihi.. (Gek curangg… *dicubit orang sekampung)
 Hore... hore.. :))
Sepulang dari Melka, kami melanjutkan perjalanan ke Banjar.
Banjar adalah salah satu desa di kawasan Lovina yang menyediakan air panas belerang! Jadi yang mau kulit halus… yang ada masalah kulit.. ramai-ramailah mandi ke Pemandian Air Panas Banjar! Tempatnya mungkin belum se-terkenal Air Sanih atau Tirta Gangga di Karangasem.. namun, tempat ini adalah langganan saya dari SMP dulu! : )
We love BLACK in Banjar - Singaraja, Bali
 Musti, kudu, wajib.. pake baju HITAM...! Karena.. kalo pake baju warna lain.. nanti warna baju berubah menjadi kekuningan....
Dulu – sampai sekarang sih.. saya memang punya masalah kulit, meskipun tidak terlalu parah. Saya malas berobat ke dokter, karena penyakit kulitnya senen-kemis.. alias on and off. Sempat sembuh total waktu saya di Aussie selama setahun.. ternyata polusi udara di Bali yang membuat penyakit kulit saya itu, readers! Sedih ga sih…. : (
Tiket masuknya masih sama – 3000 rupiah saya untuk orang dewasa! Murah amat yak? Padahal yang mandi di situ, banyakan bule-bule juga.. ck ck ck.. disediakan air bersih untuk membilas dan bahkan dilengkapi dengan kamar mandi dan kamar ganti pakaian.. lengkap deh!
Setelah dari Banjar.. kami melanjutkan perjalanan ke rumah Nenek pacar saya dan berkunjung ke rumah bibi saya..
Hari Valentine saya?
Saya sih, biasa selalu memberikan sekedar coklat dan kartu pada pacar saya.. Pacar saya.. malah dengan raut wajah bersalah mengatakan.. “Sorry to make your day into a Black Valentine..”
Hanya karena dia tidak memberikan apa-apa sih. Bukan karena itu lantas saya mengkategorikan valentine saya sebagai Black Valentine… haha.. dasar pacar saya lebay!
A bunch of roses? A bar of chocolate? Ga perlu lah saya.. satu pelukan aja cukup untuk menyatakan kalau dia sayang sama saya.. (cieh..)
How about your Valentine, guys??
-  Gek  -

27 comments:

Ali Mas'adi said...

kirain black valentine .. valentine yg suram...

Ali Mas'adi said...

yiiii ha... pertamax...

alimasadi said...

mumpung pertama.. nyepam ahhh...

munir ardi said...

seumur hidup belum pernah merasakan valentine

munir ardi said...

ikutan nyepam ah mumpung baru datang lagi

Clara said...

valentine ku mencari duit dalam bungkusan angpau ^^

Alrezamittariq said...

iya aku suka banget sama hotel Melka...wow...keren lu bisa berenang bareng lumba-lumba...cuma mahal sih ya...

readhermind-dy said...

mau pegang lumba2nya juga..
lucu..^^

pilo™ said...

heheh..

asyik nian...

saya juga pengen tuh DSLR... heheheh

black valentin... sip...!

keboo said...

mbok gek bikin keboo iri aja...
keboo belon bisa nyetir, keboo belon pernah ke lovina dan baru tau kalo kepanjangannya adalah love indonesia.
keboo juga belon pernah megang lumba2,,

hepi palentin!!!

ieyaz said...

aku pernah liat liputan holte Melka yang ada kolam lumba-lumbanya itu...

asyik banget yach bisa bermain ma lumba-lumba...
pinginnnnnnnnn... :D

Gusti said...

w0w, cpt banget postingnya.. hihihi...
perasaan abis begadang, bangun pagi dah ada yang baru lagi.. mantabs..

blom tau tuch tempatnya..
dah lupa tempat2 wisata di bali..
ngaku orang bali tp ga tau kemana2..
*disorakin orang se-RT

Pohonku Sepi Sendiri said...

loh gek.. blum jadi beli dslr ya?
kukirain dah ada.. kan tabungan dah banyak tuh, tunggu apa lagi dong.. kalo kebanyakan dipikir bisa nggak jadi loh.. percaya deh..
*kompor mleduk*

ato mo beli yg lomo aja? nih aku juga sambil belajar lomo.. hihihi..
cepetan punya, biar bisa hunting bareng ya.. :)

Raxen Vrathdar said...

sama nih, setiap kali lihat promo kamera DSLR di majalah2 tau media2 lain..pasti ngiler!! *glek*

btw, full-support 4 u, Gek! smga tembus deh blog competitionnya..ntr kl menang bagi2 hadiahny, key ;)?

SeNjA said...

valentinesku,..? hemmmm yg ngucapin cuma seorang sahabat saya yg tinggal diluar kota.seiiisi rmh dan org2 terdekat saya...gak ada yg inget tuh xixixix.... ^^

Sang Cerpenis bercerita said...

saya pernah ke sana lho, Gek. pernaaah. bagus tuh. saya foto di depan patung lumba2. masih ada gak?

U-marr said...

wahh, perjalanan yg panjang dan menarik... :D

btw, megang lumba2 doank 25rb, apalagi nyium ya, kyaknya jd 50rb.. hehe

Gusti said...

udah gek.. cekidot yak..

Lilah said...

Semangat..semoga kontes djarum black blog comp.-nya menang deh..

Gusti said...

masih ada 1 PR'a gek, email blom di bales yach gek... :p

Seti@wan Dirgant@Ra said...

jadi inget waktu sempat mampir di Singaraja dulu.

DeWi PemiMpi said...

wahhhh ngiri.... pgn jg dong keliling BALI dari ujung ke ujung kayaknya BALI cm ada 1 kata yg mewakili INDAH

Fais cWaKep said...

ayo smngat mbak...
pngumuman dah dekat..

eka said...

hai...hai....
mau ngasi tau aja, kiranya berkenan untuk menjenguk tag yang ada di blog saya ....
btw, good luck with the competition

albertus goentoer tjahjadi said...

wah... asyik banget mbak... apalagi ditemani ama pacar... sempurnaaaaa...

catatan kecilku said...

Ceritanya seru... pengen juga pegang lumba-2nya. Kapan-2 aku pengen bisa ke sana ah...

BTW, siapa sih yg gak mau dipeluk kekasih hati..? Aku juga mau ah... hehhehe

Elsa said...

Gek, aku berkali kali ke Bali, tapi gak pernah ke Lovina....pingiiiin......