Tuesday, February 9, 2010

Bayangan HITAM



Minggu lalu – tak banyak yang bisa kulakukan. Aku harus segera pulang kampung, karena sepupuku  mengadakan upacara ulang tahun secara Bali. Di Bali, setiap orang yang beragama Hindu mempunyai Ulang Tahun Bali dua kali dalam setahun, yaitu untuk memperingati hari kelahiran mereka. Itu pun diluar hari ulang tahun yang tertera di KTP, lo!

Secara tradisional, budaya Bali dan Jawa hampir mirip, itu pun dikarenakan Pulau Jawa dan Bali dulunya terdiri dari satu pulau, bukan terpisah seperti sekarang. Maka dari itu, nama-nama wuku (hari kelahiran) atau lebih ngetop di sebut “Primbon” masih berlaku sampai sekarang. Kalau mau, boleh tengok blog Aa Slam Duz yang memajang kolom kecocokan pasangan ala Primbon. : )

Ulang tahun sepupuku, jatuh pada Wuku Wayang yang dirayakan umat Bali sebagai hari “Tumpek Wayang”. Hari “Tumpek Wayang” ini merupakan hari kesenian karena hari itu secara ritual diupacarai kelahiran berbagai jenis kesenian seperti wayang, barong, rangda, topeng, dan segala jenis gamelan. Aktivitas ritual tersebut sebagai bentuk rasa syukur terhadap Sang Hyang Taksu yang sering disimboliskan dengan upacara kesenian wayang kulit, karena kesenian tersebut dianggap mengandung berbagai unsur seni atau teater total.

Balik ke Wuku Wayang! Wuku ini termasuk wuku yang paling istimewa dalam adat Bali. Orang yang lahir di wuku ini, harus diupacarai pembersihan atau tolak bala. Orang tua pun harus mampu menggelar Wayang Sapuh Leger semalam suntuk untuk menjaga amanat leluhur pada hari tersebut dan juga menjaga si anak agar terhindar dari mala petaka.

Syukurnya aku tidak terlambat untuk menyaksikan pergelaran Wayang Sapuh Leger yang sudah dipesan jauh-jauh hari oleh pamanku. Sepupuku pun sudah di rumah, duduk paling depan dengan segala perlengkapan upacara. Setiap ulang tahun Balinya, sepupuku ini tidak boleh keluar rumah, jadilah dia nelangsa tidak bermalam minggu – ditambah lagi harus menahan diri untuk tidak menyentuh teman setianya, sekotak rokok Djarum Black yang menggeletak pasrah disamping komputernya –dengan status facebook yang masih “online”. 


Wayang-wayang kulit dengan segala penokohannya itu hanya mampu kusaksikan dalam bayangan-bayangan hitam yang menari-nari. Aku pernah lo, mencoba membuat wayang kulit itu, mengukir setiap sudut kulit kerbau dengan peralatan khusus, sungguh proses yang tidak mudah! Masih saja kusimak bayangan hitam itu dengan luwesnya menceritakan tentang kisah-kisah pewayangan dalam bahasa Jawa kuno dan Bahasa Bali, menyelipkan nilai-nilai moral disela humor, menggugah hati dengan hal-hal yang harus dicermati pada jaman ini.  

Walaupun aku tak mengerti keseluruhan bahasa sang dalang, aku tetap terpaku dalam diam, disaksikan bayangan hitam yang seolah tersenyum mencermati alur jalan pikiranku yang mencari ide untuk Black Innovation Awards yang telah dibuka di awal bulan ini. Ideku sering buntu, padahal sudah sering membuka website Blackoholiczone . Apa mungkin Tuhan belum menurunkan wahyu?  Ah, Black Innovation Awards kan ajang kreatifitas?

Aku tersenyum sambil menghirup mencicipi seteguk kopi Bali yang dibuatkan oleh Bibiku, sambil menyaksikan wayang kulit yang begitu hidup dalam kegelapan. Aku mampu mencium aroma budaya Indonesia yang tak lekang oleh zaman. Menggugah kagumku karena tak seorang pun mampu mengubah bayangan-bayangan hitam itu menjadi lebih modern atau terjamah teknologi. 


Semakin jengah lagi saat aku menyaksikan Bapak Thalib Prasodjo atau yang akrab dipanggil Eyang Thalib, asal Sidoarjo – seorang pria berumur 78 tahun yang menciptakan Wayang Lontar.  Di usia yang tidak muda lagi, beliau masih mampu menciptakan inovasi baru tentang wayang untuk mempertahankan budaya bangsa, sungguh kerja keras yang pantas diacungi jempol! Lalu, bagaimana dengan Para Black Community di seluruh Indonesia dan para generasi muda masa kini? Jangan mau kalah dengan Eyang Thalib donk, semangat terus ya! : )
____


Berita lebih lengkap tentang Eyang Thalib dan Wayang Lontarnya, bisa dibaca disini. Enjoy!
 - Gek -

41 comments:

Alil said...

Gek..
ga ada shoutmix jadi negor disini...
hehehe..
FYI, Serendipity itu filem lawas komedi romantik yang dibintangi Kate Beckinsale dan John Cusack..

di rekomen banget buat nonton.. hehehe

Gusti said...

ck ck ck..
msh juga telat tuk jd yg pertamax hehehe...

eh blom di baca...
baca dl ach..

Gusti said...

o0o otonan yak...
tiap otonan manggil dalang?
seru donk.. :)
bli juga sering nonton wayang, tp lewat VCD hehehe..

Itik Bali said...

Kalo aku sukanya nonton wayang Cenk Blong
maklum orang Tabanan mbok Gek (gak nyambung)
sering live, tapi juga nonton di Bali TV dan DVD

BTW, itu namanya Slams Dunkz kok diganti jadi Slam Duz Duz tak Duz Duz crek..crek nong ya??
he..he selametan dulu..

Radhitya Notes said...

salam kenal ya gek..., kita sama sama dari bali...,
em kampungnya dimana gek..., hehehehehehe..

Cermin Community said...

semoga tidak sering jengah.

salam hangat, sehangat kopi bali.

Bandit Pangaratto™ said...

hehehe... sukses buat pencarian idenya Gek...

Unik juga budayanya ya.. hehehe

Ali Mas'adi said...

kemiripan adat jawa dan bali adalah karena dulunya jawa dan bali memiliki agama yg sama yaitu hindu dan budha.. tapi pas jaman Sultan Agung (mataram) budaya itu diadaptasikan ke Islam.. nah karena ternyata ajaran asli islam nggak ada yg kayak gitu akhirnya kepercayaan seperti itu perlahan menghilang.. apalagi anak muda sekarang.. udah nggak pada ngerti kayak gitu...

Ali Mas'adi said...

kemiripan adat jawa dan bali adalah karena dulunya jawa dan bali memiliki agama yg sama yaitu hindu dan budha.. tapi pas jaman Sultan Agung (mataram) budaya itu diadaptasikan ke Islam.. nah karena ternyata ajaran asli islam nggak ada yg kayak gitu akhirnya kepercayaan seperti itu perlahan menghilang.. apalagi anak muda sekarang.. udah nggak pada ngerti kayak gitu...

Sang Cerpenis bercerita said...

titip selamat ultah utk sepupunya. pengen nonton deh wayangnya kyk apa.

Sari said...

Baru tahu nih, kalo Ultah bisa dirayakan 2 kali :D

Ordinary BloG said...

Gut morning. Nice post Gek...semangat terus yahh!! ^^

Jalani hidup apa adanya said...

NICE POST

Fanda said...

Seumur2 belum pernah nonton wayang live. Suka ngantuk soalnya. Aku lebih suka nonton pagelaran tari krn lebih dinamis

Clara said...

aku ga begitu suka nonton wayang...T^T

kebookyut said...

sudah dikerjakan... hehe... maaf lama mbok..

silakan diliat ya mbok...

ninneta said...

Selamat ulang tahun ya sodaranya Gek..

Aku selalu suka deh Gek, sama budaya Bali.. kenapa ya, rasanya unik banget... hehehehehe

Lilah said...

Aku suka wayang kalo pas mo ending ajah, itu lho..pas "goro-goro" yg dimainin wayang golek kl di wayang jawa,,

albertus goentoer tjahjadi said...

informasinya mantap mbak... moga berhasil dengan kompetisinya ya...

Ellious Grinsant said...

eh dibali katanya ada tradisi yang namanya 'ciuman masal' ya? bener nggak tuh mbak?

Ayas Tasli Wiguna said...

aku g suka wayang tapi suka orangnya :D

btw aku da awod untukmu, diambil y:
http://ayastasliwiguna.blogspot.com/2010/02/bb-ngurut-hp.html

Seiri Hanako said...

waduh... nggak bisa nget nonton wayang..
pusing..
mending baca cerita2nya aja..
kalo wayang orang mau banget asal yang kayak
opera van java
wkwkwkwk

Seiri Hanako said...

ada awarg buat dikau..
jemput ya..

Noor's blog (inside of me ) said...

Wah..iya tuh jangan sampai kalah sama Eyang Thalib, tapi saya salut juga kok si non bisa betah nonton wayang...

miwwa said...

aku gatau apa apa tentang wayang kecuali nama wayang nakula sadewa hehe. jadi tertarik baca cerita perwayangan nih mba gek. kalo nonton wayang, di sumatra gini ga ada kayaknya. X(

Aditya's Blogsphere said...

ngerti tentang pawukon juga yah....ga nyangka......btw aq lahir di wuku prangbakat dengan pewayangan baladewa.....kira2 sifat2 q gimana yah?hehehe, tapi lebih dari itu semua aq adalah pebnggemar wayang...dan suatu hari nanti bermimpi mewujudkan wayang dalam film 3d semacam avatar atau film kolosal semacam lord of the rings

the others.... said...

Beneran bisa buat wayang kulit sendiri ?
Wow.. keren donk..

catatan kecilku said...

Ikutan kompetisi ya ? Semoga sukses deh.

anyin said...

indonesia memang kaya budaya ya mbak :)

SeNjA said...

selamat ulang tahun untuk sepupunya tercinta Gek ^^

JHONI said...

tyang sama dengan ayu sukanya nonton wayang cenkblong............wkwkwkwkwk lucu banget soalnya!!!!

albertus goentoer tjahjadi said...

aku datang lagi mbak...

anazkia said...

Mbak gek, salam kenal. Dah beberapa kali mampir ke sini tapi, baru kali ini komen. Saya juga sering lihat mbak Gek wara wiri kesana kemari (di dunia maya maksudnya mbak) hehehe...

Mbak sodaraa atau sahabatan sama Mocha Chi..?? sesama orang Bali :) Seru yah mbak, kompetisinya. Juga tag about your selfx. Bisa tahu lebih jauh :)

mocca_chi said...

hahahah... upacara gede yen otonan di tumpek wayange wkekekeke

tapi jujur nah, semakin mekelo, tulisan djarum black nto makin ngerusak gen di artikelmu, ngae artikel ane berbobot dadi artikel pengantar iklan. numadak gek maan hasil ane setimpal uling pen-cuntaka-an artikel neh *bahasanya nok*

sayah jujur ut anda kok *kalau marah tak timpuk pake dodol*

BrenciA KerenS said...

wayang terakhir yang tak liat adalah OVJ.. hihihih ga nyambung banget ya..

acara yg seperti itu cuma ada di indonesia ya...

ferdivolutions said...

mbak Gek....... #histeris
kangen neh main2 di blog mbak...

apa kabar???

ngucapin selamat pagiaja deh dulu di sini...
SELAMAT PAGI DAN SEMOGA HARI MBAK MENYENANGKAN... ^_^

Anggi Zahriyan said...

Sudah sepatutnya kita menjaga dan melestarikan warisan budaya bangsa kita (wayang) :)

Kang Sugeng said...

Yup... Indonesia memang kaya akan budaya

Syifa Ahira said...

udah lama ga maen kesini.. ^^

rid said...

kayaknya aku nggak akan tahan duduk segitu lama buat nonton wayang,hehe..

semutbengkok said...

asik ne posting ttg kbudayaan sndiri
salam kenal dr blogger new bie