Thursday, February 4, 2010

Eksklusif (Part Two)


Sebelumnya :
Saya jadian sama My Man, di hari ulang tahunnya. Kami juga akhirnya berpacaran, namun terpaksa putus seminggu sebelum ujian akhir, karena dia mungkin tidak tahan untuk berpacaran backstreet??
___
Akhirnya, mungkin karena hal itu juga, saya memutuskan untuk kuliah di Bali bagian utara. Kota Singaraja yang jaraknya 200 km dari Denpasar. Pengennya memutuskan hubungan sama sekali dengan si Kadek, dan melupakan dia -pria yang menyakiti hati saya, sedalam-dalamnya.
Di Singaraja pun, dari semester satu sampai semester akhir kuliah, saya mempunyai pacar lagi. Maklum, saya memang tidak bisa hidup sendiri. Saya biasa hidup tanpa orang tua, tanpa teman, namun, Saya sangat perlu pacar! Yang bisa saya jadikan “orang tua”, saudara, sekaligus teman hati juga..
Tetapi, hati memang tidak bisa bohong. Kadek masih menghubungi saya waktu saya di Singaraja, setiap tahun ulang tahunnya, saya otomatis pulang ke Denpasar dan memberikan kartu, hadiah, atau sekedar kue ulang tahun pada Kadek. Sementara itu, Kadek sendiri sudah punya pacar juga, namun pacarnya itu berdomisili di Bekasi.
Jujur, kami adalah penghianat. Kadek menghianati kekasihnya, saya juga. Kami sama-sama tidak mau memutuskan hubungan yang sudah terjalin lama dengan kekasih masing-masing. Kami sendiri memiliki rencana menikah dengan pasangan kami masing-masing.
Namun, takdir berkata lain. Tahun 2008 yang lalu, Ibu saya memergoki kekasih saya (yang waktu itu, sudah berpacaran selama 5 tahun dengan saya), menggandeng mesra wanita lain, yang belakangan saya tahu, kakak kelas saya – teman sekerja kekasih saya.
Saya awalnya mendiamkan saya hal itu. Karena saya ingin kekasih saya jujur. Pernah saya ber-video call dengan kekasih saya, dan jelas-jelas ia dan kakak kelas saya, sedang makan berdua di warung makan kesukaan saya. Kakak kelas saya selalu meyakinkan saya, kalau mereka hanya berteman. Saya semakin terbakar cemburu – dan meminta kejelasan.
Waktu itu, saya masih memberikan kelonggaran dengan hanya meminta “break” dari kekasih saya. Herannya, dia yang menangis Bombay. Dia bilang, dia tidak mau menyia-nyiakan hubungan 5 tahun kami. Saya meninggalkannya dengan tangisan bombaynya di warung makan kesukaan saya.
Beberapa hari kemudian, Kadek menghubungi saya, dan mengajak saya jogging di Renon. Lari pagi bareng bukan dosa toh? Saya dan Kadek pun lari pagi dan dia bercerita panjang lebar tentang kekasihnya yang memutuskannya beberapa bulan yang lalu. Dia sih tidak menjelaskan alasannya. Saya pun tidak membicarakan tentang hubungan saya dan pacar saya yang bermasalah. Pagi itu, tangan Kadek menggengam tangan saya lembut, jantung saya berdegup cepat, masak sih, kami masih saling mencintai?
***
Pagi itu, April 2008, saya masih ingat, ada sms masuk di HP saya. Dengan sangat terkejut saya membaca sms itu. Dari kekasih saya, yang membuat perumpamaan tentang keadaan cinta kami. Saya masih ingat d isms itu, dia bilang, “Cintamu bagai gelas kaca. Terlihat seolah penuh dengan air dari luar, namun di dalamnya kosong.” Saya bingung dan terkejut, belum sempat membalas, malah ia kirimi saya sms lagi, “Cukupkan hubungan cinta kita sampai di sini saja.”
Aduh!
Hati saya tercubit saat itu juga. Heran akan nasib saya yang selalu diputuskan para pria yang tidak bisa mengerti arti tulus sebuah cinta. Hubungan yang saya pertahankan selama 5 tahun, malah tersia-siakan via sms. Menghormati saya pun, tidak. Saya membaca sms itu berulang kali, puluhan kali, tanpa sempat membalasnya. Saya langsung hapus nomor telefon pria itu, meletakkan HP saya, dan menangis sepuasnya.
Tiba-tiba HP saya berbunyi, saya ingin langsung menekan tombol “reject” namun, no telepon itu bukan dari pria brengsek – yang kini jadi mantan kekasih saya. Telepon itu dari..
(bersambung…)

32 comments:

JHONI said...

yang pasti bukan dari saya sodara-sodara..............wah ceritanya makin seru nih......jadikan sinetron gek di bali TV....kan gampang tuh kalau mau masuk TV wkwkwkwkwkwkwkw

JHONI said...

hm mumpung no 1 nyepam dulu ah.......

hm......true love never dies!!!!

JHONI said...

gyahahahahah.........ternyata masih belum ada yang koment selain saya.........lagi ah......

JHONI said...

gek........gek........gek!!!!!! wah masih bobo nih!!!!

yah cabut deh!!!!

Ali Mas'adi said...

aku nggak telpon loh.. bukan aku pokoknya.. yakin ... suer.. aku nggak telpon.. beneran .. bukan aku...

munir ardi said...

aku juga nggak tahu nomor anda kan jadi bukan saya sumpah

munir ardi said...

tambah seru nih ceritanya

SeNjA said...

Gekkk,....kok bersambung?? penasarannnn....

tapi ini kisah mu bukan gek ???

Noor's blog (inside of me ) said...

Sama-sama penghianat ? wah..kayaknya impas nih...

Bandit Pangaratto™ said...

pintar nian membuat ending yg bikin penasaran ya... heheheh


*selalu ada adegan jantung berdegup cepat ya... hhihihihihihi

jhoni said...

@noor..........wkwkwkwkwkw sama-sama pengkhianat katanya............jadi inget ma dewi-dewi!!!!

gek lihat disini ya!!!!

Linda Belle said...

bukan aku loh Gek yg nlp hehehe...
pasti sang soulmate deh yg nelpon :D

huaahh...like I said before...penasaraannn...

bsk hrs ada kelanjutannya yak :p

Ellious Grinsant said...

Aaaaah, aku tahu tuh. Yang nelpon pasti si kadek kaaaaan, hahahaha....

annie said...

dari siapa?
ah ya, pasti dari ibu kos, mau nagih listrik, kan? hehe ...
Maaf Gek baru mampir lagi nih, semoga tetap sehat dan ceria.

Sang Cerpenis bercerita said...

pasti itu telpon dari kadek. wah, Gek...pengalaman cintamu seru banget nih.

isti said...

ini kisah nyata ato cerpen ya? seru juga..hehe..cant wait nunggu kelanjutannya..:)

Lilah said...

Ahh...si gek..macam sinetron saja, mutusnya pas cerita ditengah-2 penasaran..yaya..ditunggu lanjutannya..

Gusti said...

seru nich, pa lg klo di bikin episode...
bisa kalah cinta fitri hihihi...

Abi Sabila said...

berhenti menangis, berhenti main hati, ambil hikmahnya, dan jangan diulangi sebuah kesalahan untuk yang kedua kali...

kebookyut said...

halo mbok.... salam kenal...
keboo juga gadis bali...hoho... kandang di kebookyut.blogspot.com
mampir yah..

mbok gek tukeran link yukk.. hehe..
nti keboo pasang...

kebookyut said...
This comment has been removed by the author.
mocca_chi said...

mutusinnya pake kata kata romantis lagi, hiihihii

Kang Sugeng said...

xixixi... akhirnxa ngaku juga kalo dua-duanya sama2 pengkhianat cinta, hahahaha....

richo said...

walah lagi seru2nya di suruh nunggu lagi ceritane

Syifa Ahira said...

telpon dari kadek ya..

kasihan amat dirimu gek diputusin mulu..
moga di cerita part 3 nya happy ending..
ditunggu ya..

kebookyut said...

ceritanya da do postingan "launching:my new blog".. dijelaskan dg panjangxlebarxtinggi, hehe

uda kuliah di salah satu dari deretan fakultas unud di jalan sudirman dps.. gyahaha...

Pohonku Sepi Sendiri said...

bagus critanya.. suka.. sukaaa...
ah bersambung lagi.. :(

Clara said...

yang jelas bukan kyuhyun yg nelpon kamu...hehehhehe ^^v

albertus goentoer tjahjadi said...

pasti dari Kadek ya mbak.... ayo dong cepetan diterusin ceritanya... soal kerbau aku juga setuju kok mbak... kalau ia adalah binatang yang suka bekerja keras...

hendro said...

menarik dan sangat baik,,
ken-ken kabarnya,,cuma itu yang bisa

SeNjA said...

Gek,belum ada terusannya y ??

penasaran sm kadek nih hihihi... ^^

elpa said...

y bersambung buat penasaran aja,harap endingnya menemukan kebahagiaan bersama kadek