Friday, August 20, 2010

Toleransi



Kemarin saya kaget, karena tiba-tiba suami saya bilang ke saya..
“eh, Gek, kita dikasi minta anjing nih…!”
Secepat itukah Tuhan mengabulkan permohonan saya??? *merasa eksklusif person gitu…… (#lebayyyy)
Iya, saya emang ngebet banget pengen punya anjing. Pasalnya, rumah saya yang segede itu, kagak ada penunggunya, serasa sepiii banget. Saya kangen punya peliharaan di rumah, yang bisa saya liatin, dan yang bisa ngeliatin maling, tentunya!! (#bawa golok)
Kebetulan yang saya diberi anjing kintamani yang berbulu halusssss dan berwarna putih. Senangnya! Tapi, yang bikin saya heran, saya mikirnya, anjing yang akan diberikan itu adalah anak anjing, ternyata enggak tuh! Malah anjing yang besar dan tingginya setengah badan saya.. *sorry ga ada fotonya, saya sedang malasssss uploading foto, qiqiiqiqi. (^^)V
Hmmm… saya malah curiga anjing itu kena rabies.. *amit-amit…..!
Ternyata yang ngasi anjing lucu itu adalah tetangga suami saya sendiri. (Suami saya kan rumah aslinya hanya berjarak 10 menit dari rumah saya.. jadi ya, pake sepeda motor aja jemputnya.) Tentunya bukan saya yang menjemput, *gile aja, masak bumil disuruh mangku anjing besar… tidakssssss….
Yang punya anjing itu sendiri juga adalah sahabat suami saya juga…
Loh?
bertambahlah rasa keingintahuan saya, dan tentu saja semakin bertanya-tanya.
“Kok bisa sih, tuh anjing nan lucu dan jinak dioper gitu aja ke saya dan suami???”
(plus surat dari dokter hewan kalo anjing lucu itu.. sudah divaksin Rabies… syukur-syukur.. # ngelus dada)
Usut punya usut, berceritalah si majikan anjing yang asli itu kepada kami berdua. Kalau dia mau ga mau harus “membuang” anjingnya dari rumah. Karena dia tinggal di kos-kosan yang mayoritas orang muslim.. (# wadoh.. actually don’t want to talk about this- againnnn….. )
Nah.. mereka lah yang protes. Mereka bilang, bulu-bulu anjing itu beterbangan dan sampai masuk kamar mereka. Kalau engga diungsikan, mereka akan bertindak tegas.. *huks.huks.. kacian si anjing tak berdosa itu…
Saya kagum sama sahabat suami saya yang mempunyai rasa toleransi yang tinggi terhadap umat muslim yang ada di sekitar dia. Bayangin aja, segimana rasa hormatnya sampai rela “membuang” sahabatnya begitu saja.
Padahal….. kalau saya mau sadis… saya pengen teriak……
*hellooooooo… guysss.. this is BALI!!! This is OUR ISLAND.. kenapa kalian yang mengatur-atur orang Bali? Kenapa kalian tinggal di tanah-tanah yang diwariskan oleh leluhur kami??? Kalian yang seharusnya belajar bertoleransi!!!
Sebegitu tinggi toleransi kami terhadap kalian, mengapa kalian tidak mencontohnya? Kenapa kalian berubah jadi serakah??
Dan…………. Saya berpikir lagi, apalah gunanya mereka belajar PMP atau PPKn atau Pendidikan Moral apabila tidak diterapkan di kehidupan nyata??
Mungkin contoh anjing putih ini adalah contoh kecil dari bentuk toleransi yang dilaksanakan oleh sahabat suami saya itu.. namun, bukankah sesuatu yang besar selalu dimulai dari sesuatu yang kecil?
Kapan ya, kita bisa saling menghormati sesama tanpa melihat warna kulit, suku, ras, dan agama…?
Semoga Tuhan selalu mengetuk hati kita semua….

18 comments:

kebookyut (DiVe) said...

hehehe.. kalo masalah contoh masih banyak mbok... ya sudahlah... ^^
toleransi adl tindakan baik, jadi pasti ada karmanya sendiri kan..?
karmalah yg menentukan moksa gaknya. jadi kumpulin pahala aja sekarang *gak nyambung bletakkk

Itik Bali said...

He..he akhirnya ada juga yang menyuarakan hal ini.

Satu saja hal yang bisa dipetik : dimana kita bisa makan, menuntut ilmu dan memberi kehidupan maka berbaik2lah juga dengannya.

Sang Cerpenis bercerita said...

yah, kadang memang gak mudah bersikap toleransi tanpa pandang unsur SARA. dulu di depan rumah saya juga ada yg memelihara anjing tapi anjingnya dibunuh dg kejam oleh umat yang berbeda agama. Saya gak mau sebut agamanya, tapi kamu pasti tahu.

Menurut saya, boleh aja gak suka tapi jangan main bunuh apalagi dibunuh dg cara dibacok. kasihan sekali. anjing itu sekarat berat. melolong sepanjang malam dan kedengeran sampai ke kamar tidur saya. duh..ngeri banget liat keadaannya. Darah mengalir dimana2..sampai masuk ke selokan depan rumah.

Insanitis37 (BLog Durang Duraring) said...

Toleransi adalah niscaya jika kita mendamba keharmonisan dan kebahagiaan...

Arief Rangga Gumilang said...

Semoga anjingnya menjadi anjing yg baik y :D
Salam kenal

Taufiq Gunawansyah said...

tileransi adalah prasyarakat untuk ketentraman dalam hidup yg beragam dan berdampingan

mocca_chi said...

beh postinganmu selalu mengandung SARAs 008 nih, hati2 neyy...

wwkk... pake BPD ya neng, keknya nda perubahan atm sih ntu, bca aja belun mana mungkn BPD yg rata2 admin per bulannya dua rebu perak mau merubah duluan. tpi yak, hiksss postingan in berasal dari sana sih. hrus narik ke bankhiksssssss

beh sopo yg bilnag gw hamil? bah.... isu n pencemaran nama nihhhhhhh

ferdivolutions said...

halo mbak Gek....
apa kabar??
kangen aku ke blog keren dan fenomenal ini... fufufufu...
salam kangen dulu deh dari saya ya... ^_^

dr. B said...

hehehe.... susa ya manusia :) sabar aja, yang penting kita lebi bijak dari mereka.

salam kenal :)

Agung Pushandaka said...

Apa hubungannya anjing itu diusir dengan jumlah penghuni kos yang mayoritas muslim?

Alasan mereka mengusir anjing itu toh bukan alasan agama, tapi alasan kebersihan karena bulu-bulu anjing itu beterbangan dan mengotori kamar. Saya pun akan marah kalau kamar saya dikotori oleh bulu anjing orang lain. Jangan picik gitu gek, mengaitkan beberapa hal sepele dengan masalah serius seperti perbedaan agama. :)

Tapi btw, memang ndak lengkap rasanya punya rumah ndak punya anjing. Saya punya seekor rotweiller, dan pengen menambah seekor lagi. Ingat, rawat anjingnya baik-baik. Waspada rabies. :P

Ellious Grinsant said...

Wuakakakakak, hampir sama mbak kejadiannya sama peristiwa pelarangan ibadah di dekat rumah saya, huhuhu...
emang kayanya pancasila harus diganti tuh... sedih deh.

Farrel Fortunatus said...

jujur, sampai saat ini gw juga merasakan kalo yang namanya toleransi itu, hanya untuk dilakukan oleh kaum minoritas... bukankah akan lebih indah kalo toleransi itu dilakukan secara timbal balik? bagaimanapun juga angkat jempol dech buat sikap toleransi sahabat suaminya gek.

miwwa said...

waaaaaaaaaaahh.. Gek udah merit rupanya. udah mo jadi ibu pula. selamat yaaaaa... aku baru tau lhooo ehehehe..

eh aku Muslim lho. tapi aku ngga benci anjing. tapi kami memang ngga boleh pegang anjing lho. tapi aku suka anjing sih. apalagi kalo yg mukanya melas gitu, X)

ya ambil hikmahnya aja ya Gek, kan anjing kintamani yang cakep itu skrg jadi punya Gek. =))

Elsa said...

hhm....
kok aku jadi sedih yaa baca postingan ini.
merasa tersudutkan

BABY DIJA said...

kalo anak Anjing, Dija suka
kalo anjing besar, Dija takut Tante,,,

aishi lely said...

tertarik meliht postingan ini karena tertulis di k' elsa...^^
yup sama aku juga merasa sedih... terimakasih untuk Agung Pushandaka yang bijak...setetes sejuk dihati.. :))
meski berkerudung temen2 baikku adalah hindu,kristen,khatolik.. bahkan aku satu2nya yang beragama muslim. kami saling menjaga toleransi.
keluargaku n suami juga terdiri dari islam dan khatolik. kami saling menjaga toleransi.
aku dan keluargaku juga sangat pecinta anjing, wlo dalam agama kami liur anjing najis dirumah dulu ada satu herder.. ;))

Aulawi Ahmad said...

Seblumnya permisi numpang komen, btw ak setuju ama komennya Agung n kalau mau saling menyalahkan apalagi soal toleransi antar agama akan banyak sekali yg bisa diungkapkan tidak hanya dari satu pihak...so hati2 buat ungkapan yg bisa berakibat salah paham dan sepihak :)

Gogo Caroselle said...

bumiiiil,
jangan marah ah hihi...
aku ngerti lo maksudmu gek...,
esmosi juga bacanya....
jgnlah bali diubah,
i love bali so very much...
apa adanya saja sudah..... setuju gek? :)