Sunday, August 22, 2010

FINALLY.....



Akhirnya, datang juga sepucuk surat yang saya nanti-nanti  sore tadi. Datangnya juga dari teman saya, jelas toh.. wong saya  udah ga mau berhubungan lagi atau dihubungi lagi oleh orang tersebut..
*ngomongin apaan sih Gek?
Itu….. mantan pacar saya nitip sepucuk kartu undangan pernikahan sama teman saya. Terang aja saya tersenyum. Bukti-bukti yang dulu saya lontarkan waktu kami masih berpacaran terbukti nyata kan, kan, kan?
Iya.. dia (finally….)menikah dengan salah seorang teman karib saya, kakak kelas saya, dan orang yang dekat sekali dengan saya dan dia—dulu…….! (seperti yang sudah saya duga sejak duluuuuu kalaaaaa….. *kek mo nyanyi Rayuan Pulau Kelapa ajah….)
Padahal waktu saya menikah beberapa waktu yang lalu, saya ga ngundang dia tuh. Buat apa sih?
 Buat apaaaaaaaaaaa…..? # teriak sampe urat leher (jangan sampe) putus..
mengundang orang yang sudah menyakiti saya selama itu, wihhhhhh….
Kalo mo curhat banyak sekali yang saya mau katakan tentang dia, tapi, sudahlah, itu kan masa lalu, ngapain saya susah-susah memandang, mengingat, dan ribut tentang yang namanya sebuah masa lalu.
Meskipun itu terasa sangat pahit, sangat sakit, sangat panas seperti neraka lapis ke -18, saya SUDAH mantabs MELUPAKANNYA. Saya mau MOVE ON, saya ga mau berurusan lagi sama dia. Even only a friend.. he doesn’t deserve it.
Kata orang, jauhilah segala sesuatu yang kamu anggap negative, gitu.. ya seperti dia itulah, negative hidup saya… hhahahaha..
Sampe-sampe saya posting di FB saya….
:: Just got a wedding invitation from my ex-boy friend, why bother invited me while I did not invite him to my wedding, be happy man. I AM DEFINITELY NOT COMING!! ::
Yang langsung diserbu oleh komen-komen para sejawat saya, dan yang paling parah, adik kandungnya sendiri……… kkwkwkkwkkwwkkwkw… keliatan banget sih, adiknya kecewa.
(Habis, gemana lagi, kami berpacaran selama 6 tahun (!!), jadi otomatis saya sudah seperti anggota keluarga sendiri bagi dia dan keluarganya)
Via blog ini, walaupun dia ga bakal tau, saya tetep mo ngucapinhappy wedding, man!”. Semoga punya banyak anak dan langgeng sampai kakek nenek, dan semoga selalu ngerasain kebahagiaan yang selalu saya rasakan sekarang dengan keluarga baru saya.  : )
***
Then finally, I’m really happy you are getting married.
So every time you try to disturb me, you’ll remember you have a wife now.
Yipppppppiiiiiiiiiiii……..!

39 comments:

Wawank said...

Malam kak.!!

Kita petik saja hikmahnya, dr semua kejadian di atas!

Sy tunggu ya di blog ku.!

duniaira.blogspot said...

happy...dengan sediki patah hati! hayoooo...ngaku! ada perasaan sedih juga kan? hiks....kalo ngak pake perasaan ngk mungkin sampai dicurhatin di Blog. Tapi hidup terus berjalan......

kebookyut (DiVe) said...

kayak lagunya sherina: pergilah kau, pergidari hidupku...hehehe
smoga mbok akhirnya bisa berteman lg dgnya... gak baik musuhan *sok bijak

Rizky2009 said...

saya juga pernah mengalami hal yg sama, 3 tahun yg lalu, pacar aq menikah dengan sahabat aq sendiri, sahabat sekaligus teman keja saya, hancur ht q saat itu, tp y gplah, bukan jodoh ku

Sang Cerpenis bercerita said...

saya mencium bau 'dendam' nih. hehee.tapiemang gak mudah sih. 6 tahun gitu lho. halaah..sok tau nih dakku

Camajuyas said...

waduh ternyata dulunya sempat kena pmp ya mbak...alias pren makan pren...he..he..btw itu masa lalu...show must go on...lah..vokoknya....

Sang Cerpenis bercerita said...

yuk, masak bareng. yg gampang2 aja ya..he he hee..

Agung Pushandaka said...

Jangan menyimpan dendam dan mengumbar kebencian saat hamil gek. Bisa-bisa anakmu nanti lahir dengan spirit yang dipenuhi dan diliputi oleh kebencian. Apa yang dinikmati si ibu hamil, saya percaya akan dirasakan oleh bayi dalam kandungannya. Dan mereka dipercaya sudah mulai belajar karakter dari dalam kandungan.

Cuma saran saja sih.. :)

Elsa said...

hehehe...sebegitunya....

tapi enak ya
sekarang kan udah punya pasangan sendiri sendiri...

BABY DIJA said...

undangannya bagus gak Tante??

Muhammad A Vip said...

Datang saja ke pernikahannya dan tunjukan bahwa anda bahagia dengan hidup anda.

ntiems said...

duuhhh 6 tahun ya mbak, ya wajar kalo mbak sakit hati n ga mau berhubungan lagi, secara 6 tahun pacaran trus semudah itu dia...

saya aja yang ga lama pacaran sakit hati ngeliat dia putus sama kita malah makin nyeta pacaran sama orang yang dari dulu kita curigai, meski selalu menyangkal akhirnya skarang terbukti bahwa kita ga asal nuduh... ahh menyebalkan emang... *kok malah curcol sih*

Gusti said...

LIVE must go on... ^_^

aaSlamDunk said...

walah masak sampe jadi FRIEND aja gak mau gek?
puasa puasa.. bisa memaafkan
*cuma usul

jabon said...

petani jabon mampir nich dari jateng..
salam...

cahsiji said...

besok lagi suruh kirim kolak aja buat buka puasa...
hehe

Anonymous said...

alhamdulillah ya sudah lebih dulu mendapatkan seseorang yang tepat...dan sekarang sangat bahagia..^^ ikut hepi juga ;))

Kang Sugeng said...

jhahahaha... kang sugeng ikutan besukur aja deh gek, akhirnya si mantan nikah jg, sedikit beban jd berkurang

mocca_chi said...

ada yg tegangan tingkat tinggi, wuoo wuoo wuooo....

mau datang? katanya lg hamil ga boleh datengin nikahan orang kan. wekss

albertus goentoer tjahjadi said...

akhirnya Tuhan sudah memilihkan jalan yang terbaik...

ocheholic said...

wkwkwkwk, STRONG WOMAN!
saya suka orang2 kuat seperti anda ;)
apapun itu, smg masing2 dari kalian terus bahagia di jalan masing2, amin!

maap jarang BW, maklum internet lemot :(

Sugeng said...

Semoga dengan finaly nya sang mantan jadi gak di uber-uber fans mania lagi :D
Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

ferdivolutions said...

di sini ada yang lega ya... ehem... CMIIW
^_^

Elvindinata said...

hhmmm memang tdak mudah melupakan seseorang,,ap lagi pacaran dah lama,,walau tdak berhubungan lagi,,, tetap saja terkenang,,, hiks,,, kisahnya sama,,,, huaaaaa :(( ,,, salam kenal yaa.....

-Gek- said...

@ Enchi : JELAS TIDAK DATANG dounk... ya itulah, karena lagi hamil. :) Nanti mereka ngiri lagi, aku nyalip melulu di tikungan,,, kwkwkwkkwkw..

Sang Cerpenis bercerita said...

pagi, eh..siang ding...bawain opor ayam akh buat Gek

sapidudunk said...

gekk..
aku mau kasih award khusus.. semoga berkenan ya.. :)

http://sapidudunk.blogspot.com/2010/08/kaleidoskop-smp.html

anak nelayan said...

ehm..yang penting tetap semangat

Joddie said...

sabaar.. sabaaaar... suaaaaabaaaaaaaar.... hihi... :D

Enno said...

wow! tapi aku setuju gek, bener, mendingan ga usah dateng.

soalnya aku pernah dtg ke perkawinan mantanku krn terpaksa, krn dia masih sepupuan sm aku dan klo aku ga dtg, tanteku bs kumat jantungnya... rasanya sakiiiiiit banget. meskipun udah ada penggantinya yg jauh lbh baik dr dia...

bener, mendingan ga usah buang waktu utk sok baik sm org kayak gitu

:)

Bekti said...

Kalau dia ngundangnya karena termotivasi ingin menyakiti, menurutku lebih baik gak usah datang, Jeng. Rugi psikis dan finansial :D. Tapi kalau niatnya dia pengen dapat restu, karena mungkin merasa bersalah dimasa yg lalu, seperti nya perlu utk dipertimbangkan deh, Jeng...

bliyanbayem said...

wah... sampai segitu dendamnya ya..

yah, ambil hikmahnya ja gek... nanti juga dia pasti kena karmaphala!!

Senja said...

benarkah sudah melupakannya ? kalo sudah melupakan dan membiarkannya lewat,gak akan ada lagi amarah atau sakit hati sahabatku syg....

kau akan memandangnya tak ubah org lain yg tak berati apapun,jika rasa sakit itu msh ada bahkan membencinya....aku pikir dirimu masih blm sepenuhnya melupakannya.

jka sudah tak ada,bukankah akan biasa...?

just my opinion ^^

Antoninilez said...

wah, sebagai laki2 gw ngerasa lo kecewa banget gak merit sm dia (smoga salah) makax lo sampe nulis hal2 privat lo di sini..dia ngundang lo karena dia merasa kuat, lo kaga ngundang dia (lo takut lo sakit?)
wah, jd itu cowo lo pikir masih naksir lo ya...hehehe...jgn smpe suami lo sakit hati lho.

albertus goentoer tjahjadi said...

malam mbak...

Life Tips said...

kalau begitu berarti mbak masih menyimpan perasaan ke dia donk.

Sang Cerpenis bercerita said...

gek, ada tag dan awrd ya. plis cek di http://gudang-award.blogspot.com/2010/08/masa-smp-masa-menemukan-talenta.html

Gaphe said...

ternyata oh ternyata.. sisa sakit hati itu masih membekas.. sudaah, ikhlaskan saja.. hehehe.

lagian udah jalannya masing-masing kan Gek?..
love your life

Sang Cerpenis bercerita said...

met siang bawain teh dingin