Wednesday, August 11, 2010

Fiuhhh.....



Fiuh..
*berat amat.
Yah, akhirnya saya bisa menarik nafas lega, karena kita sudah memasuki bulan Ramadhan.
Hubungannya?
Terus terang saya bukan pemeluk agama tersebut, saya juga tidak sedang melaksanakan puasa. Namun, sedikitnya saya bisa bernafas lega karena keamanan lingkungan sekitar – atau kalau mau ekstrim, keamanan Bali selama satu bulan ke depan ini akan terjamin.
Bukannya apa-apa.
Bukannya saya mau membuat tulisan kontroversi, namun inilah fakta yang kita bisa lihat di masyarakat sekitar.
Coba tengok Koran beberapa bulan sebelum bulan ini (khususnya di Bali), pastinya banyak ada tindakan kriminalitas, khususnya perampokan. Saya sendiri sampe parnoooo banget kalo baca Koran. Mending saya tutup aja halaman Koran itu – daripada saya kepikiran dan jadi phobia??
Bukannya saya juga menuduh salah satu pihak, namun sebagai umat Hindu, yang tinggal di Bali, saya (kami) mengerti hukum karma. Hukum yang tidak tertulis, apabila kita menebar sesuatu yang buruk, maka kita akan mendapatkan dua kali lipat keburukan itu. Sebaliknya, apabila kita melakukan suatu kebaikan, maka hal-hal yang baik tentunya juga akan datang dari segala penjuru.
Maka dari itu… *biasanya, kalau orang Bali kecurian, mereka tidak akan ngotot mencari polisi, yah.. paling banter ngelapor doank. Dan, kasusnya pun tidak diurus (sekedar diurus tidak diselesaikan) oleh polisi.. dan kita sebagai orang Bali, tenang-tenang aja, karena kita yakin, hukum karma sudah berjalan, biar Yang Kuasa yang berikan ganjaran setimpal.. gitu..
Dan memang, kebanyakan pelaku di Bali adalah orang yang berasal dari luar Bali.. makanya saya, sangat hati-hati terhadap orang asing, khususnya yang bukan orang Bali, fiuhhhhh…
Tempo hari aja, rumah saya sampe kecolongan dua kali, gara-gara tukang bangunan saya mengijinkan para pemulung masuk. Sudah dikasi barang-barang bekas, *saya berikan Cuma-Cuma lo!! Mereka bisa jual dan dapat keuntungan… eh! Peralatan tukang saya dicuri! Itu bahkan terjadi dua kali! Saya benar-benar geram dibuatnya!!!
Di kasi hati kok, minta jantung!!
Pembantu saya yang saya ceritakan aja sampai nyeletuk, “Yah.. biasa Gek, cari modal untuk mudik mau berhari raya di luar Bali.”
Saya pikir memang demikianlah adanya. Jadi tulisan ini mungkin berlaku untuk semua orang, agar selalu waspada di bulan-bulan sebelum Ramadhan tiba.
Yang jelas, bulan puasa ini, semua pasti akan tenang dan tentram, kapan bisa selamanya? Masa saya bisa merasakan tentram hanya sebulan dalam setahun???
*Kalau tulisan ini menyinggung satu atau dua pihak, mohon maaf ya. Saya hanya menulis dari apa yang saya alami, dan berdasarkan realita yang ada…
* dan… turut mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang merayakannya..  : )

27 comments:

Fanda said...

Bagaimanapun itu memang realita yang ada kok.

Fais cWaKep said...

itulah kemulian bulan ramadhan...

kebookyut (DiVe) said...

iya sih mbok.. faktanya pencuri2 yg sering ketangkap jg org luar bali. kesel sih pgn biar pelabuhan gilimanuk ditutup ja, tp ga bs egois gitu..

Vixxio said...

Gek, mau ngingetin waktu booking untuk buku Keliling Eropa udah habis. Kamu jadi order? Kapan nih mau ditransfer?

Gogo Caroselle said...

prinsip karmanya ,
bikin umat hindu lbh sabar lbh nerimo yah gek... :)

yasuda, km sabar2 dl ya selama sebulan ini....
kasian si baby klo maminya parno all the time :)

aaSlamDunk said...

wahahaha papan larangannya manthap, TEGAS, LUGAS..

coba cari yang ini
"PENGAMEN GRATIS"

selamat berpuasa ya gek...

muinr ardi said...

semua ada waktu dan tempatnya bu, cuma bisa ngomong gitu

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, itu pemulung kurang ajar namanya. dulu rumahku pernah pas lagi renovasi, ada pemulung masuk2 gitu. eh, main ambil semua hasil bongkaran. bukannya permisi dulu kek. dilihatin galakan dia lagi. duh, udah kayak rampok aja kelakuannya.

-Gek- said...

@ Mba Fanny : betul Mbak........................ RESEH bgt deh mereka... >.<

@ AA Slam :: Saya yg ngucapin met puasa.. Bumil ga puasa.. hehe

albertus goentoer tjahjadi said...

wah... jadi ingat kata-kata saktinya bang Napi nih mbak... waspadalah... waspadalah... karena kejahatan terjadi karena ada kesempatan...

mocca_chi said...

hahaha at least ut minimal sebulan, bali akan sedikit berkurang macetnya. tapi mungkin abis lebaran macet nambah n bali more sesak kr yg balik ngajak adik kakak temen pacar

Ata Notonogoro said...

pemulung sekarang aslinya punya rumah bagus bagus loh kak. di jakarta saya juga pernah ngalamin itu. mana banyakan yang kasar -.-"

Fajar said...

wah gek...kalau masalah pemulung sama saja....gek..kadang di beri kesempatan mereka malah nglunjak....

Camajuyas said...

waduh ngeri banget itu ancaman bagi pemulung yang masuk...

Agung Pushandaka said...

Semoga bulan Ramadhan yang suci dan penuh berkah ini membawa kebaikan untuk saya, anda dan semua orang di muka bumi. Amin.

ntiems said...

ntu papan larangannya bner2 ada di depan rumah mbak??? wahhh kerennn

Gusti said...

waspadalah...waspadalah...^_^

Gaphe said...

Waah itu mah balik ke sifat, karakter, plus "kepepetan" si orangnya.. udah punya kebiasaan NGUTILasi kalii. hehehehe. Salam kenal!

Elsa said...

saya kok jadi sedih ya baca postingan ini

miris banget

BABY DIJA said...

Happy ramadhan aja ya Tante..
kita sama... Dija juga gak puasa!
hihihihiii

Vixxio said...

Waduh non, komenmu terlambat masuk kira2 5 menit. Kurirnya baru aja berangkat. Aku kirim hari Senin aja ya. Pasti kok!

Sang Cerpenis bercerita said...

ancaman buat si pemulung serem amat. mulai dari benjut sampai mati. hehehe..

genial said...

sabar ajja buat bunda nya si kecil :(

Isti said...

sabar mba..semua perbuatan ada balasannya..

Ayas Tasli Wiguna said...

hhohooo,, sama saja dimana2,, selalu mencari kesempatan dalam kesempitan.

Clara said...

hakakak banyak yg dikasih jantung minta hati, kalo saya sih minta ampla aja deh gek :P

Itik Bali said...

Susah mau ngomong apa mbok
emang gitu kok
ngeselin banget orang2 yang "menyamar" jadi pemulung

mau dibilang gak boleh masuk Bali, gak semua orang begitu
Boleh masuk Bali, kok ngrusak sih..