Friday, August 27, 2010

Mejejaitan


Ada yang tau arti kata dari judul postingan saya kali ini?
Orang Bali, pasti – kudu – musti tau.. : )
Mejejaitan itu, adalah sebuah kegiatan untuk membuat persembahan untuk Tuhan, dengan kata lain sesajen. Tau sendiri kan, sebagai umat Hindu di Bali, setiap hari kami bergelut dengan kegiatan ini, khususnya Ibu-Ibu Rumah Tangga atau secara umum.. para wanita di Bali, tidak pakai pasaran umur yaa… pokoke yang penting wanita, perempuan, anak gadis!
Yang diperlukan saat mejejaitan apa? Bervariasi, kalo saya jelasin panjang lebar disini.. bakal habis seratus halaman untuk membalas ini.. hihihihi. Yang penting harus ada Janur, Semat, dan pisau tajam!
Uniknya lagi, setiap daerah di Bali.. (Di Bali ada 8 kabupaten), sesajen yang ada berbeda-beda loh! Jadi tentunya ilmu mejejaitan ini berbeda di setiap daerah, alias tidak ada “Perfect Rule” nya seperti ilmu matematika. Kesannya... saya melihat ilmu mejejaitan ini seperti ilmu bahasa. Mengalir seperti air, dan terus berubah-ubah mengikuti kemajuan jaman yang ada.
Pengetahuan tentang ilmu ini diwariskan dari keturunan satu ke yang lainnya. Terus-menerus tanpa terputus. Jadi, misalnya, ilmu mejejaitan saya *kek ilmu silat ajahh.. kwkwkwkk, harusnya diturunkan dari Ibu saya. Tetapi, kebetulan karena keluarga saya yang broken home, Ibu saya tidak pernah mengajari saya mejejaitan. Saya malah banyak belajar dari bibi-bibi saya, dan sepupu saya di desa. Itu pun dengan penuh susah payah dan caci maki.
Kadang, kalau ada upacara saya cuma duduk atau di suruh mengerjakan pekerjaan lainnya. Belum lagi telinga harus panas mendengar..
“Eh, janurnya mahal! Kalau mau belajar besok-besok aja!”
“Ini jahitannya ga boleh rusak, kalo rusak awas ya!”
“Udah ah… ini terlalu sulit untuk kamu, kita ga ada waktu untuk mengajari kamu!”
Fiuh..fiuh.. saya biasanya menggerutu dalam hati dan mengeluh, kapan bisanya kalo setiap mau belajar diperlakukan seperti ini??
Belum lagi waktu saya menikah, paman dan bibi saya malah menyindir dengan kalimat-kalimat..
“Sudah bisa mejejaitan kamu?”
“Sudah bisa ngurus suami dan rumah?”
“Sudah tau cara ngurus anak?”
“Ga tau apa-apa gitu kok nekad nikah, nanti mertuamu nyesel punya menantu kamu..!”
Hahhahhaa.. tega ya mereka? 
Tapi ga semua sih, paman dan bibi saya seperti itu.. yang baik malah berkata, “Udah.. semua itu bisa dipelajari. Mertua kamu pasti mau ngajarin, asal kamu mau belajar!”
Nahhhhh! Itu kata-kata yang benar!!!
Setelah menikah, saya merasa bersyukur sekali masuk ke keluarga besar suami saya yang notabene sudah tahu keadaan saya, dan walaupun saya ga bisa apa-apa, mereka tetap kasi saya kerjaan mejejaitan, plus contoh dan semangat!
“Pelan-pelan aja jaitnya.. “
“Ga pa-pa rusak, nanti ulang buat yang bagus..”
Kalo saya udah selesai dengan hasil yang sedikit berantakan, mereka masih tersenyum dan bilang,
“Wah… itu sudah pintar, ga pa pa nanti bisa dirapikan lagi, lama-lama pasti bisa..!”
Rasa haru saya membuat semangat belajar saya semakin tinggi dan semakin ingin belajar, sampai suami saya terheran-heran, karena saya mendadak bergaulnya dengan ibu-ibu PKK dan nenek-nenek sembari memegang janur, dan semat.. ditambah bersenda gurau… hahaha.
Apapun pasti bisa dipelajari asal kita mau! Tidak ada kata untuk terlambat, jadi yang merasa pesimis akan hal apapun….. mending menghilangkan rasa itu jauh-jauh deh!
Remember, where there is a will, there is a way.
Have a nice weekend everybody.. : )

** Stop Press.....!!! **

Numpang ngucapin selamat atas postingan ke-1000 blognya Mba Fanny! Semoga tulisannya bisa terus kita nikmati bersama.. :) Sekalian pamer award... coba mampir aja ke blognya, sapa tau nama kalian di absen.. hehehe.. Cheers!!




24 comments:

ntiems said...

keluarga suami mbak baik n sabar2 ya!!! selamat mbak awardnya!!!

rosanakmami said...

setuju banget sama mbok gek..
yang terpenting adalah adanya kemauan.
selama kita memiliki untuk kemauan untuk melakukan hal2 yang baik, pasti ada jalan.. :)
semangat ya buat mejejaitannya :)

wah iya, aku juga dapet award itu dari mbak fanny :D

selamat hari jumat, mbok gek
semoga hari ini menyenangkan :D

HAPPY WEEKEND!

bandit™perantau said...

hehehe...
Semangat terus Mbak...!

*sekilas tadi saya baca mejajaitan (kirain meja jahit) trus penasaran kok fotonya foto sesajen sesajen (bener gak Mbak, maafin ya kalo salah.. heheh) gini?...


And, nice family... :)

Elsa said...

setiap ke Bali, aku selalu memperhatikan bentuk bentuk sesajen itu

aku suka lihatnya
penuh warna...
bagus sekali

bentuk janurnya juga aneh aneh
kadang mikir, gimana bikinnya ya???
hehehee

BABY DIJA said...

sesajennya bagus Tante...
kapan ya Dija bisa ke Bali....

Sang Cerpenis bercerita said...

Salut deh, gek. kamu selalu mau belajar. emang sepertinya gak mudah ya. btw, namanya susah disebut. jadi inget majapahit sama mesin jahit. hehee...

Thanks juga udah dipamerin awardnya.

Sang Cerpenis bercerita said...

waduh, bete banget kali ditanya bisa ngurus suami, ngurus apa,dll. melecehkan banget. lama2 juga bisa sendiri kan? ya gak?

bliyanbayem said...

hehehehe.... dak apa. kan bisa belajar seiring waktu..

untuk menyemangati... aku kasih award ya... mohon diterima!!

bliyanbayem said...

eh... sekalian, tadi lupa ngasih tau... link-nya udah tak pasang... juga udah follow!! keep in touch ya sis!!!

Danil Edan said...

Smngadh.... kita jaga warisan leluhur dan nenek moyang kita

Philida Thea said...

yang semangat mba!!!..

ih, sekarang udah berapa bulan???

Noor's blog (inside of me ) said...

Wah...kayaknya ilmu mejejaitannya diturunkan ke wiro sableng dan bukannya ke mba...hehehe

Salam hangat & sehat selalu...

aaSlamDunk said...

wahhh ada mangganya
kayanya manis tuh gek...
mangganya buat aku aja, gak usah mejejaitan hehehe
*jahat

Fajar said...

wuiih...enaknya...bisa mendapatkan keluarga yang pengertian...gek...selamat ya..he..he...

camajuyas said...

ganti ajarin njahit ya mbak...

ieyaz said...

aiooo...semangattt... :D

eh..di jawa juga masih ada sesaji2 gitu lho mbak...

Elvindinata said...

sip,,,tiada waktu terlambat ntuk belajar,,tetap semngat yaaa,,^^...:),,,,, oh ya,,selamat awardnya^^

ra kun said...

congratulation :)

have a nice weekend ^^

sashimiboy said...

Nah itu yang di poto udah bagus bikinya, itu bikinan yang keberapa mbak ?

Enno said...

keluarga mertuamu oke banget, memang hrsnya gitu kan :)

btw aku aja yg bkn org bali (tapi pernah bbrp kali ke bali) pengen banget bisa merangkai janur...

klo kamu udah ahli, ajarin aku ya gek :P

Kang Sugeng said...

xixixi... ya itulah salah satu ragam kebudyaan kita, negara lain ndak ada yg punya tradisi kek gitu

goentoer said...

setupat mbak... aku suka dengan kalimat penutupnya...

Bekti said...

Ternyata membuat mejejaitan ga mudah ya? Dulu ketika skripsi saya pernah tinggal di Bali (tapatnya di Jimbaran) selama 2 minggu. Selama di sana sering banget liat yang namanya mejejaitan. Dan ternyata harganya mahal ya,berarti mesti ada budget khusus untuk membuat mejejaitan ya per bulannya.

mocca_chi said...

hehhehe belajar belajar belajar.... ak belajar bermasyarakat ntar yg susah,abisnya malas gini.klo uda nongkrong depan lapie nda kenal apa kecuali laper dan ngantuk huhuh