Friday, August 6, 2010

Prihatin


Kalau setiap hari baca Koran atau nonton TV, emang ga bisa ya.. menghindari kita untuk berpikiran negative – dan bahkan lebih berbahaya lagi, kalau kita kepikiran dan sampai mempengaruhi kehidupan kita.
Sebagai orang dewasa sih, kita diharapkan untuk lebih mengerti ya.. lebih bisa memilah-milah mana yang baik, mana yang buruk. Mana yang pantas didengar sungguh-sungguh, mana yang dianggap angin lalu..
Tetapi, penonton TV bukan hanya kita, coy.. Anak-anak juga.. remaja apa lagi..?? Malahan sekarang trendnya banyak kasus para remaja dan anak-anak yang masuk TV.
Contohnya.. kisah remaja yang membunuh anaknya sendiri, hamil di luar nikah (paling banyak), dan juga para remaja yang disakiti orang tua, yang menyakiti orang tua, sampai yang memperkosa… *duh!
Ada juga beberapa minggu yang lalu, kisah dua remaja yang masih duduk di kelas 2 SMP udah di grebek petugas karena sedang melakukan hubungan suami istri.. yak ampun. Mau tidak mau, ini karena pengaruh TV! Berita-berita negative, sampai infotainment yang memang sengaja lebay abezzz….
Saya jadi keingetan masa remaja saya dulu. Saya akui emang saya pacaran dari kelas satu SMP loh! (gedubraxxx!!!) Tapi, pacaran yang wajar! Saya aja ga pernah punya pacar dari satu sekolah yang sama.
Ketemuannya gimana tuh??
Wahhh.. saya juga ga tau. Adanya, ketemu aja sama cowok.. *yang kebetulan rata-rata dari mereka cute.. hihihihi. Mereka nembak saya, ya udah jadian. Segitu sederhananya…
Proses pacaran juga paling ngobrol-ngobrol biasa. Malam minggu, di tongkrongin di teras rumah, waktu saya SMP, belum berani di ajak jalan-jalan ke luar rumah.. *takut. (Lugu banget yak?) Karena keluguan itu, satu persatu pacar saya waktu SMP, mutusin saya.. ya iyalah, sapa juga yang ga bosen pacaran di rumah aja.. hihihihihi.
Waktu jaman SMA, saya udah mulai berani diajak keluar sama pacar saya. Keluarnya itu pun.. paling banter dinner bareng di warung Siomay setiap malam minggu, atau jjs ke Gramed, hunting buku pelajaran, anter jemput saya les.. itu doankkkkkk…….
Yang namanya make up? Saya belum kenal. Adanya Cuma pembersih muka dan sisir. Itu sudah peralatan kosmetik saya yang paling handal! Kalau remaja jaman sekarang????? Sekolah aja, baju seragamnya udah banyak mengalami perubahan. Pengecilan dan pemendekan di sana-sini, belum lagi dandanannya, model rambut harus begini, lipgloss harus pake, parfum apa lagi.. alamakkkkkk!
Belum saya hitung dengan model HP yang berkeliaran kayak kalong yak!
Kenapa jaman cepat sekali berubah? Saya ga mengerti itu, dan saya sangat prihatin! : (
Duh, remaja, jadilah remaja penerus generasi bangsa. Berubahlah ke arah yang lebih baik – jangan sebaliknya yaaa….!
# Menghawatirkan, bagaimana jagoan saya menghadapi dunia remaja saat ia remaja nanti??
Semoga semua akan baik-baik saja!!!

26 comments:

Philida Thea said...

mari jadi remaja yang beriman!! *eh 19 tahun masih remaja gak, sih mba? hhuehehehe

Insanitis37 (BLog Durang Duraring) said...

Pertamax kah???

Insanitis37 (BLog Durang Duraring) said...

Tp media banyak juga ah positifnya...setidaknya kini proses apapun yg terjadi di elite (pemerintah) "agak sedikit" transparan...Inilah konsekuensi dmokrasi

readhermind-dy said...

calon ibu jd smakin peduli masalah beginian ya?
:p

Obrolan Blogger.com said...

Gek...
Met ultah, ternyata temen-2 blog ku pada banyak yang agustus termasuk aku sendiri hi hi hi
Wah bisa-bisa 'komunitas blog Agustus'

Ttg TV bener Gek, tadi malem aja di Kakak tanya, ayah apa itu miras, apa itu alkohol Waduhhhh...., lantas kutanya : mas tahu dari mana ? ya dari TV la Ya, upsss..... !!!

aku blom cerita ke Ibu nya, tapi udah tak terangin apa yang dia tanya, generasi anak-2 kita jauh lebih sulit Gek..dibanding kita yang tahunya serba natural, hingga ke mainan kita.

Gitu ya Gek...kita sama-2 khawatir akan itu

Fanda said...

Bener Gek. Waktu dulu SMP, aku dan temen2 udah bahagia banget bisa makan bareng-bareng di kedai lontong mie. Bagi kami itu sudah merupakan kemewahan. Kenakalan kami paling2 menyelinap sepulang gereja, bukannya balik ke sekolah malah jajan bakso dan es degan di pinggir jalan. Itu saja udah bikin kami bahagia...

Sang Cerpenis bercerita said...

masih mending udah pacaran wkt smp. aku mah pas smp gak pernah pacaran. hehee.

EYANG RESI 313 said...

Sejenak tafakur dalam kehingan……..
Memaknai arti hidup dalam seraingkaian khilaf dan dosa…..
Lisan kadang tak terjaga,….
Jannikadang terabaikan,……
Hati kadang berprasangka,….
Sikap kadang menyakitkan,…..
Harapan ini akan menjadi indah…..
Jika maaf & silahturrahim ada diantara kita.
Selamat menempuh bulan suci Ramadhan 1431 Hijriah.
Mohon maaf lahir dan batin.
Semoga Allah selalu memberikan
Taufiq, Hidayah, Maghfirah dan Ridho-Nya untuk kita semua.
Amiiiii….n !

minomino said...

iya ya, apalagi kalau denger curhatan mereka yang mulai aneh2. miris banget dengarnya :p
tapi ga semua remaja seperti itu lah,pasti ada yang lurus-lurus aja :D

Kang Sugeng said...

itulah gek kenapa kita sbg ortu dituntut untuk lbh waspada terhadap segala perubahan yg terjadi pada anak, usahakan untuk selalu saling terbuka

kebookyut (DiVe) said...

tenang.. selama mamanya hebat kayak mbok gek, pasti si jagoan baik2 aja..

Seiri Hanako said...

saya setuju sama keboo..


banyak doa juga
doa perlindungan
biar dipagarin kayak Ayub lho Gek

ntiems said...

saya juga sama mbak walopun udah kuliyah gini paling di anter jemput kuliah n main di rumah saya aja... apalagi kita sama2 sibuk kerja...

Sugeng said...

Memang yang paling asyik untuk dikenang adalah pacaran yang sehat. Karena dengan begitu masih ada rasa2 yang bisa mengetarkan hati kalau dikenang. Model pacaran zaman sekarang, sudah banyak di jajah oleh setan :( .
Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

Sang Cerpenis bercerita said...

pacarannya masih sehat tuh berarti. kalo anak sekarang..duh..gak tau deh

ariefborneo said...

Ane jga dulu pacran yg sehat kok..hehehe
Semoga penerusnya jd pnerus yg berguna bgi bangsa dan keluarga...salam kenal

Sang Cerpenis bercerita said...

prihatinnya udahan dong. hehee.updatee...

yanuar catur rastafara said...

banyak yang nggak jelas skrg ditivi
mending dengerin radio ato baca buku aja dah..hehehe

ethie said...

Suka sekali sama tulisan ini. :)
Banyak acara negatif di TV, di koranpun sama saja. Tulisannya negatif terus.
Salam kenal yah :D

Nyun - nyuN said...

bahkan sampe sekarangpun, aku blom pernah pacaran keluar ama cowok ;)),

semoga menjadi lebih baik ya mba :), dan semoga jagoannya menjadi penerus bangsa yang TOP,

rosanakmami said...

hu ummm
makanya aku udah males nonton tipi >.<

selamat hari selasa, gek
semoga hari ini menyenangkan :D

albertus goentoer tjahjadi said...

yah... itu emang keadaannya saat ini mbak... tapi khawatirnya nggak usah terlalu berlebihan... masih banyak kok tayangan televisi yang sangat mendidik... mau tau contohnya? Si Bolang... Pororo... Ipin-Upin... Jalan Sesama... Minta Tolong dll... intinya... masih ada kok hal-hal yang baik di antara sederet keburukan... masih ada cahaya matahari setelah malam yang gelap gulita... tetap semangat ya mbak... harapan akan selalu ada... salam kasih...

mocca_chi said...

emang uda jamannya begituh tuh kan buuuu

Elsa said...

bener banget Bu Guru Gek...
dunia makin edan.
pergaulan anak anak muda juga makin mengerikan

jadi khawatir,,,
Dija besok gimana yaa

BABY DIJA said...

Tante Gek yang cantik
Dija mampir niiih

apa kabar adik bayinya??

Bunglon Blog Indonesia said...

salam kenal mbak..
semoga bulan ramadhan membawa berkah bagi kita semua, dan membuat dunia aini khusunya indonesia tercinta jadi lebih aman tentram dan sejahtera
Sukses Slalu!