Thursday, January 14, 2010

Bulan Hitam


Rintikan hujan sudah mulai kerap menyambangi pulau Bali tercinta, menghembuskan aura nafas-nafas kesejukan yang membuai tidur di setiap malam. Membuatku terpana saat tengah hari, menjadi penonton hujan yang sedang menciumi pucuk-pucuk rerumputan yang semakin hijau dan panjang. Namun, hari ini, suara hujan tidak sendiri. Ia bersaing dengan suara mantra yang berkumandang dengan lantang dari pengeras suara sederhana yang diletakkan di sudut pura desa.
Pengeras suara itu hanya satu di setiap pura desa, namun gaungnya terdengar di seluruh penjuru mata angin, layaknya asap rokok Djarum Black Menthol yang dihembuskan oleh siswaku yang sedang beristirahat setelah 4 jam belajar dan berkutat di kelas bahasa Indonesia yang cukup membuat otaknya serasa diracun, begitu ucapnya.
Tak perduli hujan, tak jua perduli macet atau banjir, kelasku selalu penuh. Murid-muridku selalu datang tepat waktu dan selalu membuat tugas. Tak pernah bandel atau ribut, semua belajar sungguh-sungguh, sampai suara mantra itu menelusup masuk ke kelas kami siang itu.
Semuanya hening dan menunggu penjelasanku, guru mereka. Aku meletakkan kalender Baliku di hadapan mereka. Mereka tertegun, karena kalender Bali begitu penuh variasi dan simbol. Ada tanggal merah – seperti tanggalan biasa, ada lingkaran merah, ada bulatan hitam dan merah, siswaku bingung dan mulai menanyaiku ini dan itu.


Sasih Kapitu – begitu tulisan yang mereka baca pada bulatan hitam di kalender Baliku. Para Black Community yang tinggal di Bali, pastinya tahu, apa yang istimewa dalam Sasih Kapitu itu. Sasih Kapitu atau bulan ketujuh dalam bahasa Indonesia disebut juga Malam Siwa Ratri oleh umat Hindu di Bali.
Bulatan hitam itu sendiri, artinya bulan hitam atau bulan mati – yang dalam bahasa Bali disebut “Tilem”. Kebetulan Tilem Sasih Kapitu itu sendiri jatuh pada tanggal 15 Januari 2010, besok.
“Apa istimewanya bulan hitam dan Malam Siwa Ratri itu sendiri, Bu?” tanya salah satu siswaku. Siswa yang lain menopang dagu, menutup folder mereka, sepertinya sudah tidak tertarik lagi akan pelajaran tata bahasa yang kuajarkan.
Sasih kapitu yang selalu dirayakan oleh umat Hindu, adalah malam tergelap di mana bulan pun enggan muncul. Malam Siwa Ratri adalah Malam pemujaan Dewa Siwa, yaitu salah satu Dewa terpenting dalam Tri Murti. Para umat Hindu pun dianjurkan untuk terjaga semalam suntuk sambil bermeditasi, beryoga, melakukan perenungan dan instrospeksi diri, atau beribadah di pura dan di rumah masing-masing. Sebelumnya pun, mereka juga dianjurkan untuk berpuasa. Dipercaya, pada malam ini, apabila umat mampu melaksanakannya dengan sungguh-sungguh, dosa mereka akan dihapuskan.
“Loh, kok bisa?” Tanya muridku yang satunya. Maklum, genetika orang barat selalu lebih cerewet, lebih kritis, dan lebih tajam dalam bertanya. Untuk menjadi guru mereka, harus menyiapkan tenaga ekstra demi memuaskan dahaga keingintahuan mereka.
Akhirnya, cerita di balik perayaan Siwa Ratri ini terungkap juga di kelas Bahasa Indonesiaku, yang tidak ada kaitannya sama sekali dengan silabus pembelajaran mereka.  Di awali dengan perjalanan seorang pemburu bernama Lubdhaka yang belum juga mendapatkan buruan semenjak pagi hingga malam. Tak terasa, hutan pun telah dirambah sejauh kakinya melangkah dan senjapun merayap dan tanpa ia sadari, malam sudah memeluknya erat.
Pemburu itu sadar takkan bisa pulang, malam itu Sasih Kapitu, malam tergelap, dan Ia takut tersesat. Pohon Bila terbesar dipilihnya untuk beristirahat, namun memejamkan mata pun ia tak mampu, karena rasa takutnya akan dimakan binatang buas yang ada di hutan. Maka, dihabiskanlah waktunya untuk memetik daun pohon bila satu persatu sepanjang malam agar matanya tidak terpejam, dan hal itu dilakukannya hingga fajar menyingsing.
Sang pemburu tidak pernah tahu bahwa jumlah daun yang ia petik adalah 108 dan kebetulan juga di bawah pohon Bila itu, tersebutlah Lingga Dewa Siwa. Lantas Dewa Siwa memutuskan untuk menghapus seluruh dosa pemburu itu, karena Beliau menganggap ke 108 daun Bila itu adalah wujud ketulusan hati si Lubdhaka. Maka hari itu, sampai sekarang tetap diperingati oleh umat hindu di Bali maupun di India sebagai Malam Siwa Ratri atau malam penebusan dosa.
Wajah murid-murid bule yang sedikit mengantuk langsung bersemangat dan berujar lantang pada saya,
“Bu, kami mau ikut begadang semalam suntuk, biar ga punya dosa!” ujar mereka polos.
______

Selamat Merayakan Hari Siwa Ratri bagi teman-teman bloggers Hindu yang merayakan. Semoga begadangnya bisa semalam suntuk ya..
Salam Black in News. :)
-Gek-

36 comments:

Clara said...

boleh melewati malam bareng temen tapinya? atau harus sendiri banget?

Inuel^-^ said...

Dibalik adanya hari besar memang ada cerita yang mengesankan, selamat buat umat hindu.
Dan smg berhasl kontesnya,hehe

insanitis37 said...

Mengamankan pertamax dulu, hehehe

insanitis37 said...

Ok deh,,,ntar malem diusahain begadang. tp harus minum berapa galon kopi ya?hehe
selamat Hari Siwa Ratri, Gek..aku juga izin minta simbolnya. Mau diposting d blogku..ok Gek???

Bandit Pangaratto™ said...

Selamat merayakan Hari Siwa Ratri nya ya Mbak Gek... semangattt..!!


*Artikelmu bagus Mbak, menambah pengetahuan saya...!

jhoni said...

kalo punya guru yang bisa cerita kayak gek gini......saya pasti bakal mengerti makna perayaan Siwa Ratri ini.......

huhuhuhu........begadang gak ya??????

Elsa said...

selamat begadang Bu Guru...

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, baru tahu nih kalender Bali spt itu. maksih infonya ya.

Ivan Kavalera said...

Malaikat bersayap putih kita ini semakin sibuk aja nih. Tetap semangat ya, Gek.

Piet Puu said...

wew...
ada hari macam itu yah teh di BALI
emanglah...
BALI tak ada duanya....
hohohoho..
kangen BALI...
kapan piet ke BALI lagi...
hahah... :))
ngu ada hujan duit kayanya baru ke BALI lagi..
hehehe :D

Ayas Tasli Wiguna said...

iya selamat selamat (apa sih)..
gek lu dipost ama cerpenis nuh!

Lina said...

Wah, jadi tahu tentang Hari Siwa Ratri. Sering-sering sharing yang seperti ini ya Gek.
Btw, Gek aku baru inget. Makasih ya masukan dan kritikannya di cerpenku yang di Frasalina itu. Kirain nggak bakal ada yang baca.
Hihihi...seneng kalo dapat kritikan. Jadi bisa buat pelajaran selanjutnya.

aaSlamDunk said...

hari siwa ratri ya/
baru denger gek.

dapet angpaw juga gak nih?

Kang Sugeng said...

hihihi... jadi tau tentang arti kalender Bali nih...

Selamat Hari Raya ya Gek...

Kamu di review sama Mbak fanny tuh...

Noor's blog said...

Wah...baru tahu juga tuh kalender Bali, bang Pendi juga mau tuh begadang semalam suntuk, biar dosa2nya bisa di hapus...he..he

SeNjA said...

selamat merayakan GeK.... tradisi leluhur yg harus tetap dijaga ya gek ^_^

apa kabar mu sobat ? smg slalu baik..

Agung Pushandaka said...

Tapi menurut kabar, blum ada yang sukses menjalankan ibadah Siwaratri sampai sejauh ini. Betul ndak sih? :)

anyin said...

selamat merayakan hari siwa ratri ya mbak gek ;) cerita di balik hari rayanya bagus... lain kali kalo ada hari raya lagi ditulis asal-usulnya ya mbak..

asiik sekarang tau :)

Ali Mas'adi said...

wah baru tahu nih soal bulan hitam... btw salam kenal... mampir setelah dari sang cerpenis bercerita...

Rumah Ide dan Cerita said...

Apa pada malam perayaannya juga di wajibkan metik daun, Gek. Seperrti cerita yang malatar belakangi ibadah ini.
Eniwei Gek guru bahasa Indonesia buat expatriat ya? Betapa menyenangkannya pekerjaan itu.

insanitis37 said...

Yah...kan aku udah izin Gek, hehe
sekedar menyapa. siapa suruh gak pasang shout box!! :-(

rid said...

Selamat merayakan hari siwa ratri ya gek ;)

miwwa said...

tanggal 14? berarti kemaren dong Hari Siwa Ratri ny??
baru tau deh cerita rakyat Bali yang ini. nama-nama di Bali itu bagus bagus ya.. Siwa Ratri, Sasih Kapitu, bahasa sansekerta ya?

oiya, Gek masih di Bali ? atau udah balik ke Aussie?

Aditya's Blogsphere said...

makasih ya gek pada akhirnya kamu muncul juga sekarang setingan komentar udah tak rubah biar temen2 ga kesulitan lagi karena beratnya....makasih bgt ya honey blog q hehehehe

Gusti said...

Met Siwa Ratri.. :D

achmad edi goenawan said...

selamat merayakannya! Sukses untuk anda!

Sang Cerpenis bercerita said...

org bule memang lbih kritis ya. krn dari kecil diajar demokratis sih

mocca_chi said...

aku siwaratri di alam mimpi, wkwkwk... lembur mpe malam plus hujan....

aaSlamDunk said...

@gek ; alhamdulilah masih waras gek hehehehe, belum ada tanda tanda harus dibawa ke psikater hehehe

eh fb kamu dah ada sarang laba labanya tuh, gak pernah dibuka

a-chen said...

duh, manbah neh wawasan saya....

ARIES said...

terima kasih , jadi ngerti ada tradisi bulan hitam di masyarakat hindu Bali. keren banget. makin bangga sama kebudayaan Indonesia!!!

salam kenal

Fais cWaKep said...

baru tau ni kLo ada tradisi kyak gini...

Desi Eria R. said...

Wah ada malam siwa ratri ya, aku baru tahu, nambah pengetahuan :D

Btw, ada award buat gek ditempatku, diambil yaaa :)

Fanda said...

Jd belajar sesuatu ttg hari besar Hindu. Sama kayak murid2mu. Thanks ya udah share...

Cerita Inspirasi said...

he..he.. aku juga punya nih kalender Bali 2010, sengaja aku bawa ke Solo buat kenang-kenangan.. mantep, perinciannya buanyak banget.. ^^ salut deh buat budaya Bali.. ^^

Aditya's Blogsphere said...

Met malem minggu bidadari cantik.....(hehe)