Monday, June 14, 2010

Fairy Tale?



Masih ingat dengan Jie ?
Salah satu anonim yang dulu menjadi cikal bakal blog saya. Salah satu reader fanatik yang menunggu posting terbaru saya seperti terbitan Koran pagi yang mewarnai harinya – that what he said..
Berhubung dulu blog saya sempat lama “gantung”. Banyak spekulan-spekulan yang memprediksi bahwa saya akan berhenti nge-blog. Di ibaratkan rumah, blog saya ini udah debuan plus banyak sarang laba-labanya- hatchim!. Maka dari itu dengan teganya Jie mencabut RSS dari blog saya ini.
Dengan alasan, “terlalu lama menunggu.”
Jadi waktu saya aktif nge-blog lagi, saya belum tau kalau ia sudah cabut RSS nya dari blog saya. Pas kebeneran ketemu di chat room, saya segera menyapanya dan dengan pede nya.. bilang, “Eh, sudah baca postingan baru di blog kan? Komennya gimana?”
Dengan terkejutnya saya membaca tentang balasan pesannya yang pop up di layar computer saya, “Oh, kirain dah tewas tu blog.”
“Kenapa musti aku tewasin?” balas saya.
“Kan kamu dah merried.” Jawaban ini membuat alis saya berkerut-kerut. Dan kalian pasti udah bisa nebak jawaban saya..
“Maksud loe?!”
“Iya.. kalo udah married itu kan heavenly ever after..” membaca itu spontan garis bibir saya tertarik ke atas dan tidak sanggup untuk menahan tawa.
“Memangnya fairy tale??” ketik saya dengan speed 100 huruf per menit. (lebay mode : on)
“Apalagi yang kurang setelah menikah?” balasnya dengan desperate mode : on banget…
Jie.. Jie.. I’m wondering if you know the reality..
Menikah itu, berarti punya kehidupan baru. Kehidupan berdua, plus junior-junior saya nanti. Namanya juga berdua, bukan berarti saya dan suami punya isi otak yang sama, keluarga dengan sifat yang sama, dan kantong (*duh!) dengan isi yang sama.
Saya bahagia karena sudah dipertemukan dan disatukan dengan teman hidup saya, tetapi bukan berarti cerita hidup saya akan berhenti sampai disitu saja. Masih banyak cerita-cerita lain yang kalau dipaparkan di blog saya atau nekad saya filmkan akan seperti sinetron Cinta Fitri yang ga bakalan berakhir sampe season 20! Believe me!
Saya masih gigih berjuang untuk hidup, bahkan sekarang mulai bujuk-bujuk si Enchi – mo minta ilmu sama suhu, biar dapet rejeki tambahan lahhhhhhh.. hohohoho.
Saya juga mulai menengok usaha-usaha yang dikerjakan teman-teman saya. Kira-kira apa yang bisa saya kerjakan sembari mengurusi anak (nantinya…)
Banyak orang yang bilang, umur pernikahan 0 – 5 tahun adalah umur yang paling rawan untuk bercerai, ada pula yang bilang diatas 10 tahun perkawinan, sudah posisi aman.. Apa iya?
Kalo keseringan liat gosip para artis di TV sih.. kata-kata orang itu, tidak terbukti faktanya..
Sekali lagi.. This is not a fairy tale..
Semua orang berhak punya pandangan tentang pernikahan itu sendiri. Ga saya larang untuk menasehati saya panjang lebar tentang baik buruknya menikah. Kesiapan mental seseorang lah yang menjadi taruhan pernikahan itu.
Apakah siap menyatukan 2 hati dan 2 pikiran?
Apakah siap dengan masa-masa adaptasi?
Apakah siap dengan masalah-masalah -salah satunya masalah yang paling sensi aka financial yang akan muncul nantinya?
Kalau jawabannya YA, segeralah menikah! Hehe.
Saya tidak menjanjikan “Live happily ever after…” tapi percayalah, hidup akan lebih berwarna dengan menikah.
Bagi yang masih lajang – especially my dearest Jie – santai sajalah.. jodoh ga lari ke mana. Tuhan lagi nyari-nyari dan ngobok-ngobok dunia aja buat ngirim teman hidup buat kamu.
Lagian kata teman wanita saya, ( yang ga kunjung menikah di atas usia 30…,) “Lajang itu berkah, bo….!

26 comments:

Fajar said...

dengan kesabaran dan keikhlasan untuk menerima segala kekurangan dan kelebihan masing-masing Insya Allah pernikahan akan terlalui dengan indahnya....he..he..sok...teong nih...

Ali Mas'adi said...

yup.. hidup bukan cerita dongeng.. hidup adalah hidup.. setiap orang punya garis masing masing.

Isti said...

enjoy ur life! selagi single nikmati, kalo dah merit nikmati juga :D

four dreams said...

hah berkah ? berkah gimana ? hehe
aku lajang nih tapi masih 17 tahun hehe

bandit™perantau said...

ya.. Hidup tak akan memberikanmu janji-janji manis, tapi akan selalu tersedia kekuatan di sekitarmu untuk menghadapinya... Nikmati sajalah..


siap menyatukan 2 hati dan pikiran? YA

Siap dgn msaa-masa adaptasi? Pasti..

Masalah keuangan? YA...

Tapi nikahnya ntar dulu deh... hehehehe

Philida Thea said...

waaaaaaaah,, mau lajang atau menikah kebahagian dan masalah selalu mengikuti kok :)
namanya juga hidup.. :D

WidgetBox Streaming said...

Good anonim

Ayas Tasli Wiguna said...

g ikut2 ah,, obrolan cewek bgt ni,, eke cowok bu'...

Lilah said...

Ya...bagi sebagian org yg belum sampai pd mentalnya, menikah mmg suatu yg sulit, berat, tdk mudah, mncul byk mslh dll...tapi jika itu sdh jd kehendakNYA utk kita, so...semua akan mudah, indah dengan sendirinya !

yansDalamJeda said...

Jie?! saya blm sempat mengenalnya.
Btw, pertanyaan-pertanyaan yg Gek lontarkan d akhir paragraf, tak gampang menjawabnya. Antara YA dan TIDAK.
Tp kalau sy jadi Jie, saya akan menjawab YA.

yansDalamJeda said...

Oh ya, semoga kehamilannya sehat2 saja hingga kelak melahirkan bidadari kecilnya.

Munir Ardi said...

kalau masih 30 tahun masih asyik memang melajang tapi kalau udah 40 keatas baru kelabakan

rosanakmami said...

hu um ya, mbak...
yang bener itu menikah bukan lah akhir perjalanan, malah awal dari satu perjalanan baru... :)

kapan ya aku nikah, heheu...
*nyengir dudul

anyindia said...

ehehehe saya kapan yah duh.......

Andie said...

kalo kata guruku pas ada yang baru menikah itu,

"jika kamu mencium pasanganmu pada pagi ini, akankah kamu akan melakukan hal sama 10 tahun lagi?"

tapi lebih enak single sih :D

Ordinary BloG said...

single ? bersyukur
married ? bersyukur juga :)

ToPu said...

Yup, tapi setiap permasalahan akan mudah diatasi bila dengan menghadapinya sampai akhir dengan usaha yang maksimal....

Sang Cerpenis bercerita said...

yup, menikah bukan berarti berhenti dari segala aktivitas yg kita sukai. mungkin porsinya aja yg kurang.

mocca_chi said...

yg jelas, nikah ntu ga mengakhiri ataupun mengawali semuanya. hanya satu bagian kecil,seperti halnya ketika kita mulai sekolah *sok tahu*

tp klo ak dah nikah ntar kekny ga bsa trus ngeblog deh, eh ga bsa trus fokus matre kek skrg wkwkwwkk

Anonymous said...

JIe 100%

wiiih, sy naik cetak lagi...thank's ya....

jangan berhenti menulis, walaupun 2012 katanya kiamat :P

Single,Happy.....:D

Elsa said...

lajang itu berkah??
hahahaha

setuju deh

nYach's and Company said...

jodoh atau menikah menjadi salah satu yang aneh, direncanakaan belum tentu berhasil, tidak ada rencana tau-tau mengalir saja sampai muara pernikahan

senja said...

dulu aku pernah berpikir bahwa anonim jie itu,..adalah kekasihmu gek hehe :p

Rizky2009 said...

jd inget masa lalu aq pernah nendang perut bunda q hanya karena masalah sepele, maafkan anakmu ini bunda yg bandel bgt

Sang Cerpenis bercerita said...

met sore....mau liat perut gek.

kesehaRian Ra-Kun said...

saya belum kepikir biat nikah, sister :)