Thursday, June 3, 2010

Bukan Kaktus!



Tanaman kaktus itu apa sih?
Waktu saya kecil dulu, yang saya tahu tanaman kaktus  itu tanaman khas padang pasir yang praktis dalam perawatannya karena ga perlu air. Ga perlu susah-susah nyiram di pagi hari dan mindahin tanaman itu ke tempat yang teduh sore hari biar ga layu kena matahari. Cocok banget dah.. buat si pemalas tetapi pengen tetep memanjakan mata dengan warna hijau.
Terbelalak juga mata saya waktu pertama kali ngeliat kaktus-kaktus mini di pameran tanaman hias. Dalam otak saya yang dongo sih saya mikir.. “heh.. kaktus  kecil-kecil gini apa ga ketuker ma bakso ye..?” Namun tetap tidak tertarik untuk membeli, karena terlalu praktis untuk dirawat, engga greget gitchu… (intinya sih.. tidak bisa dimakan, tidak bisa dibaui… tidak menimbulkan rasa bahagia di hati.. halah.. lebayyyy)
Kalau dibanding-bandingkan (maksudnya dicari-cari gitu perbandingannya.. a.ka. maksain) ada hubungan yang berkaitan erat antara kaktus dan hati manusia. Ralat. Hati saya, bukan manusia sih.. emangnya saya masih manusia ya? (sepertinya sih begitu.. kok semakin ngawur ajahh.. tidakkkkkkk!!!)
Itu sih celotehan suami saya pada ayah saya kemarin.. yang kalau diibaratkan peluru, wah.. udah nembus ampe di pintu. Pintu? Ho oh, pintu di mana ayah saya berdiri di depannya. Jadi habis jantung, terbitlah daun pintu. Bisa ngebayangin kan kerasnya gimana?
Hal ini berakar dari pernyataan semua orang yang terlanjur mengunderestimate saya kalau saya tidak bisa memasak. Cap LUNAS. Pokoknya dari Nusa Dua ampe Singaraja, dari ujung ketombe ampe ujung jempol di sandal jepit saya, dari tetangga selatan sampe tetangga antar benua tau.. kalo gek itu -à TIDAK BISA MEMASAK. Fiuh.. sedih juga di cap LUNAS begitu sama mereka, ga bisa nawar-nawar apalagi minta kredit, namanya cap LUNAS, apa yang mau dinego lagi cobaaaa???
Bukan tanpa alasan saya “ngambek” dan tidak pernah memasak selama saya tinggal dengan ayah saya. Dengan hidup berdua tanpa Ibu, saya sudah sangath berusaha kuerasss bereksperimen untuk memasak. Namun, beliau tidak pernah puas. Ada…. aja alasannya. Kurang garam, kurang pedas, tanpa terima kasih, tanpa pujian kalau enak, kebanyakan tidak pernah dimakan dan… keseringan bilang, “lumayan”. THAT’S IT !
“Hey.. I’m not a cactus!” teriak saya dalam hati. Dan saat itu juga saya memutuskan untuk tidak memasak! TIDAK MEMASAK! TITIK. CAP LUNAS!
Semenjak menikah, mau tidak mau, saya harus mulai bereksperimen lagi dengan latihan masak-memasak saya. Walaupun saya udah kasi ‘warning’ suami saya. “masakan saya ga enak!” Suami saya biasanya hanya menyambut dengan senyum dan nyeletuk.. “kalau ga mood masak, ya udah…” seraya meninggalkan saya dengan kelonteng-kelonteng di dapur, oseng-oseng disertai bau harum masakan suami saya yang maknyus.. hm…
Sesekali saya memasak, dan dihabiskan semuanya. Semuanya. Maunya masak untuk makan tiga kali, dihabiskan sekaligus, tidak lupa bilang terima kasih sayang.. dan mencium pipi saya mesra. Belum lagi dia selalu bilang masakan saya enak sekali. Walaupun saya protes dengan, “ah, kamu berlebihan, menghibur saja kerjanya.”
Dia tersenyum lagi dan berkata, ”hey.. pede donk! Masakanmu enak sayang, kalau ga enak, kenapa aku makan? Kenapa aku habiskan? Kenapa aku tambah gemuk?”  Saya hanya tersipu. Saya serasa jadi tunas bunga mawar putih kecil yang setiap waktu disirami dengan cinta. Hmmmm..
Sampai tadi pagi, ada kudeta perebutan makanan di dapur. Suami saya yang udah nambah dua piring, bersikeras untuk tambah lagi, dengan alasan masih lapar. Padahal ayah saya juga belum makan, tapi lauk sudah mau habis! Dengan entengnya, suami saya mengambil potongan lauk terakhir tanpa memberikan kesempatan pada ayah saya untuk mencicipi masakan saya.
“Eh.. saya habiskan Pak. Gek masaknya eksklusif. Hanya kepada yang menghargai.” Ujar suami saya enteng sambil kunyah-kunyah tak berdosa. Meninggalkan piring kosong dan bersih di depan ayah saya yang spontan urung makan dan hanya berlalu tanpa komentar.
Dan saya.. dengan teganya mengacungkan jempol pada suami saya yang telah membuat saya berubah menjadi sekuntum mawar putih cemerlang, bukan kaktus mini berduri yang tempting seperti bakso. : )

27 comments:

Gusti said...

pertamax diamankan dl ya gek...

Gusti said...

di paragraf ke3 dr bawah koq masih pake kata "pacar"

Dengan entengnya, PACAR saya mengembil potongan lauk terakhir tanpa memberikan kesempatan pada ayah saya untuk mencicipi masakan saya.

:p

annie said...

Apakabar Gek? Lama sekali saya gak mampir kesini, rupanya dikau sudah pintar masak hihi ... mau dong!
Oya, sudah menikah ya, selamat menunggu kelahiran si kecil deh.
Salam

Sang Cerpenis bercerita said...

aih, jadi pengen married baca kemesraan kalian. hahhaha...tapi kalo saya mah emang gak suka, bukan gak bisa hehehe..beda kan?

nietha said...

jadi pengen nyobain masakannya mbak.

richoyul said...

wah aku minta makanane donk klo gt heheh

Fais cWaKep said...

enak gak enak kaLau masakan istri tercinta pasti enak donk...

ana said...

hihihi
aku juga termasuk orang yang dicap tidak bisa masak! tapi selamat yaa.. semoga masakannya tambah enak dan tambah bikin gemuk suami. heheh

richoyul said...

klo masalah makan aku pinter banget, spesialku masak mie rebus ama masak air heheh

Itik Bali said...

Untungnya emang suamu yang kasih support bahwa masakannya uenak tenan
kapan2 aku jadi jurinya deh
main ke rumah mbok Gek menikmati masakan

Sang Cerpenis bercerita said...

met pagi, Gek..

aaSlamDunk said...

gek, pengen nyobain masakan kamu gek

Fanny and Fanda said...

met sore...

Freya said...

*bingung*

Pertama, ane kaget liat profile ente... haaah? lo dah merit? kok ga bilang2? Ane bener2 ga nyangka hahaha. Udah isi pula..wuih. Kapan emg meritnya? Kmrn terakhir ane berkunjung, keknya ente masih pacaran deh.

Kedua, wah pen deh makan masakan gek hehehe.

wong sikampuh said...

wah bagus ni artikel nya.Lam knl.Kunjg blk n follow ya.Aq dah follow

Ordinary BloG said...

Hehehe...kasihan bapaknya Gek gag disisain makanan nya :D

albertus goentoer tjahjadi said...

eh... selamat ya mbak... kapan-kapan kirim masakannya ke rumah ya...

BrenciA KerenS said...

karena sudah enak masakannya... sebentar lagi akan ada Rumah makan baru.. hihihihi

readhermind-dy said...

wow suaminya.. baik sekali...
:)

Tour, Food, and Health said...

suka kaktus juga..

Riesta Emy Susanti said...

jadi pengen liat masakannya niy...
kok gak ada potonya ya???

rid said...

hei, gek, ngilang lamaaa, udah merried rupanya,hehe... selamat ya :D

Sang Cerpenis bercerita said...

hehee..aku baca2 lagi..kok malah mengharapkan anaknya berbuat sebelum waktunya sih tuh bapak? hehhee

mocca_chi said...

hmm... ibuku malah bilang masakan adikku,yg nota bene cowok, malah lbh enak dri masakanku -__-"

Sang Cerpenis bercerita said...

met siang aja deh

bandit™perantau said...

*komen sambil ngakak-ngakak...


Beneran lucu, romantis....


*ngebayangin ntar saya gimana ya? :D

Elsa said...

kaktus kok disamain sama bakso
hahahhaa
ya jelas enakan bakso bisa dimakan. hehehehhe
coba kalo makan kaktus??
hehehehe