Wednesday, January 23, 2013

Thankful Tuesday



Kemaren itu adalah hari Selasa yg biasa, nothing special. Tumben2an suami yg baru pulang dari sekolah, saya paksa antar ke kantor, karena saya ada urusan mengambil barang ke butik. (Barang customer, dan yg pasti bukan narkoba.. hihihi – Bisnis saya semua halal kok, dijamin. : ) 

Kami pun bergegas ke butik, dan langsung ke kantor saya. Jalanan lenggang karena belum jam 12.30. Itu ada jam macet sedunia di Denpasar. Suami yg lagi nyetir mobil lagi konsentrasi penuh ke jalan dan si kecil lagi ngadem sambil duduk di kursi depan, melihat jalanan. Tidak ada yang special, just another day.. 

Kantor saya sudah di depan mata, retting mobil sudah dihidupkan beberapa meter sebelum kami belok kiri, pak satpam sudah tersenyum dan melambaikan bendera hijau, dan.. 

BRAKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK…!!

Tiba-tiba mobil saya ditabrak oleh seorang ibu-ibu yg berusaha nyalip dari kiri.. helooooooooooooooo.. kepala mobil sudah masuk halaman depan kantor, satpam udah bawa bendera hijau, seriously??!

Adegan drama pun dimulai.. 

Si ibu-ibu yang sudah dihadang oleh satpam tidak mau berhenti dan malah lari, syukurnya satpam 2 yang berada dalam jangkauan 10 meter sigap dan langsung memberhentikan motor si ibu-ibu galau itu. Ibu-ibu itu kukuh tidak mau turun dari motor. Suami saya langsung berhenti, rem tangan, dan keluar mobil. Mobil masih di tengah2 antara jalanan lenggang dan halaman depan kantor. Si kecil diam. Saya di kursi belakang menarik nafas. 

Pak satpam pun memberikan isyarat agar suami saya memasukkan mobil dulu ke kantor agar tidak menghalangi jalan. Suami saya memasukkan mobil dengan pelan, seperti biasa, tapi emosinya saya rasakan jelas. Dia keluar dari mobil dan memeriksa keadaan mobil, huh.. bemper depannya pecah, dan lecet2 di sisi kiri.

Argumentasi berlangsung alot di depan kantor, masih di badan jalan. Saya ga ikutan, karena si kecil msh bengong, sambil ngedot susu, sambil memandangi saya. Saya pun turun dan kebetulan si ibu galau akhirnya mau turun dan memeriksa mobil. 

Saya biasanya pelan-pelan, tapi hari ini saya bulu bulu… “ si Ibu galau ini memang kesusahan berkomunikasi. Parahnya lagi, dia ga bawa dompet, ga bawa HP, dan ngaku kalau sudah telat jemput anaknya. Whatever lah Bu.. posisi ibu tetap salah. Saksinya banyak.. satpam 2 orang, saya, si kecil, dan of course, Tuhan!

Dia pun dengan ga malu-malu meminjam hp suami saya (!) dan mulai berbicara bhs asing. “cang-cing-cung, haiyaaa…” as if you can put subtitle into English..

Kami pun menunggu, dan menunggu. Saya wanti-wanti melarang ibu itu pergi sebelum urusan selesai. Suami saya berbicara dengan halus, “Saya ga masalah kalau biaya ganti rugi setengah-setengah aja” saya melotot!

NOPE! 

“Ibu, bagaimana kalau kita ke bengkel bareng dan Ibu bisa langsung tau, berapa kerugiannya. Ibu bisa bayar langsung, saya ga akan ngambil untung, atau menuntut biaya lecet-lecet ini.” Saya nyolot. Ooo.. emosian. Oops. 

Ibu galau itu diam saja. 

Tiba-tiba datanglah dua orang preman Bali, yg tergopoh-gopoh melihat kerusakan mobil, bertanya kronologis kejadian, dan pura-pura dewasa sembari bilang, “Yang berlalu tidak usah diungkit lagi…”
 
Saya mengerutkan alis. Ternyata suami saya diam-diam tinggal di kawasan preman, jadi dengan bilang bahwa dia berasal dari daerah yang sama dengan para preman tersebut, si preman sekonyong konyong melted dan langsung tinggi rasa solidaritasnya. 

Suami ibu galau itu datang dan langsung memberikan dua preman itu segepok uang – lebih tebal dari kue lapis legit- lembaran itu, semua seratus ribuan. Wow. 

Preman satunya langsung mengantar suami saya ke bengkel resmi mobil saya, dan membayar bemper baru + cat sebesar 1.5 juta, tunai. Walaupun saya harus menunggu selama 2 minggu untuk pengerjaan bemper baru tersebut. 

Lalu, setelah saya ceritakan ini semua kepada teman sekantor yang penasaran dengan kejadian bersuara keras di siang hari jalanan lenggang, ada seorang yg berkomentar, “Gimana perasaanmu, puas Gek?”

Saya jawab, “Sebenarnya, kejadian ini bisa dihindari, kalau Ibu Galau itu, ingat menginjak remnya. Beritikad baik berhenti, turun, dan minta maaf. Saya pun sayang, kalau uang sejumlah 1.5 juta melayang, hanya karena sebuah keteledoran dan ketidaksabaran.. “

Saya bersyukur, bisa diganti rugi. Sangat bersyukur. Saya juga mendoakan supaya ibu galau dan suaminya dapat banyak rejeki, dua kali lipat, agar kerugian yang mereka keluarkan untuk mobil saya bisa tergantikan. Semoga kejadian ini, ga akan pernah terjadi lagi, dan sebuah pelajaran bagi semua orang. “

Teman-teman saya bengong mendengar jawaban panjang saya, dan mereka tersenyum.
Syukurlah, sudah berlalu. Thanks GOD. 

CASE CLOSED!

8 comments:

ayie kasturi said...

kalo menurut aku ni mba, cewek tu emang suka ga kekontrol emosinya sendiri kalo lagi nyetir.>.<
syukur deh mba si ibu mau tanggung jawab. kalo engga uang mba Gek malah tar yang melayang. Sejuta lebih ciiin. Mendadak pusing deh kalo aku.^^

Alethea Yoris said...

baru kali ini nemu intro panjang di kotak komentar :D

salah kenal mami Gek.. eh, bener gak yah aku?

tadi abis blogwalking dan nemu blog ini~~

bersyukur ya si ibu galau masi mau ganti rugi gak kabur gitu aja :)

Penghuni 60 said...

syukurlah kalo kasusnya udh selesai sih..
berarti mobilnya skrg udh baikan donk?

OcehAan™ said...

yang penting selamat Gek,
salam buat si kecil :)

miwwa said...

Suami si ibuk-ibuk datang2 gak babibu langsung ngasi duit segepo aja :))
Tetap ada hikmah dari setiap kejadian ya mba. Untung si ibu-ibu tertangkap waktu mau kabur, suaminya mau tanggung jawab, dan untungnya mereka mampu membayar ganti rugi. Teman saya pernah ditabrak ibu-ibu yang melanggar arus, waktu itu dia naik motor, jadi motor adu motor. Si ibu untungnya tidak terluka, tetapi teman saya mengalami banyak luka di kaki dan sikutnya dan motornya juga rusak parah. Biaya perbaikannya hingga 15 jt. Sedihnya, si ibu adalah ibu-ibu tua yang tidak mampu. Jangankan mengganti rugi, buat makan saja dia susah. Saya salut sekali dengan teman saya yang mengikhlaskan kejadian itu dan tidak menuntut si ibu, padahal kesalahan murni kesalahan si ibu.

Sang Cerpenis bercerita said...

ya mestinya ibu itu hati2lah..eh cang cing cung itu bahasa apa ya? hihihi

Andy said...

kalau di Jakarta tuh, udah salah trus ngotot, pernah aku di tabrak lagi naik sepeda santai, trus karena emosi trus dia kagak mau tanggung jawab, langsung aja dengan sangat terpaksa tangan kanan melayang :)

Ceritaeka said...

Lha koq ibu-ibunya itu bawa suami and preman ya?
Jadi curiga
*naluri CSI-nya keluar* haha