Sunday, August 5, 2012

Amanda


Apa sih yang ada di pikiran kalian kalau mendengar nama “Amanda”? Menurut saya, nama itu cantik sekali. Namun, seperti hujan di musim kemarau, pendapat saya itu, harus dimuntahkan lagi jauh-jauh. 

Entah kenapaaa, tempat kerja saya membuka les bahasa inggris untuk anak kelas 1 SD. Coba bayangkan… bayangkan aja nieh.. di sekolah, anak kelas SATU SD itu belajar dari jam 7.30 sampai jam 10. Atau jam 9 saja setiap hari jumat. Di antara rentangan jam itu, mereka dapat sekitar 5 sampai 6 pelajaran yang berbeda-beda. Belum lagi ada break dua kali sehari. 

Nahhh, di kantor saya, yang namanya SD kelas 1 – kelas 6, pukul rata 90 menit.. *pingsan* sudah kelimpungan buat materi, kelimpungan pula, ngurusin anak-anak kelas 1 yang berbeda-beda kemampuannya. 

Satunya udah bisa ngomong, “Miss, can I go to the toilet?” yang satunya udah bisa ngitung, “One, two, three, four…” Di sudut kelas ada juga yang belum bisa bedain huruf “b” sama “d”..  Sumpahhh… saya stresssssss… kalau udah ga sabaran, saya akan mulai ngomel sana – sini di kelas. Biar murid-murid saya juga ngerasa senewen, masak gurunya ajaaa?? * hihihih, jangan ditiru..*

Dan alkisah, si Amanda.. gadis kecil berambut panjang, yang sebenarnya maniez.. tapi ampunnnn…… nakalnya ga ketulungan. Dia selalu saya nyela disaat saya ngomong. Padahal, anak kelas 1… saya bisa dapet konsentrasi mereka SATU MENIT.. not more than thatttt…. *huaa huaaaa*
Belum lagi, setelah saya jelasin, anak lain sudah mulai bekerja, si Amanda  malah teriak-teriak di kelas, “Miss ini ngapainnn sihhhhh????” 

Parahnya lagi, dia destructive. Cenderung merusak. Merusak kerjaan temannya… merusak konsentrasi semua temannya, merusak perdamaian di kelas, dan tentunya merusak suasana hati sayaaaa…..  Hal ini membuat saya menyimpulkan bahwa… “Kalau saya punya anak perempuan nanti.. sungguh matiii cinta…. Ku simpan saja nama Amanda itu di buku absen ku.” :D 

Dan saya jadi mikir, duh, si Arjun besok gede kayak gimana ya? Sekarang aja kalau susunya kurang, udah bisa ‘ngemplong’ aka mukul kepala saya pake botol susu kosong, keras pula.. Ouch!

10 comments:

RIAN Ra-kun said...

saya juga gak ada rencana ngasih nama anak amanda, atau arjun. daripada kesel ngajarinnya, atau daripada benjol dipentung botol.
Hahahah :D

Freya Lenneth said...

hahaha emang Gek udah diapain aja ama si Amanda? hahahha

Freya Lenneth said...

emang si amanda ngapain aja ama Gek? hahahah ampe emosi tingkat dewa gituh? jadi penasaran.

Wuri SweetY said...

hahahaha...lucu denger pengalamanmu ngajar. Menyenangkan tp sepertinya juga nyebelin.
Untungnya guru dilarang jitak murid ya?kl diijinin mgkn kepala Amanda sudah benjol2 ya?
hihihihi

Sang Cerpenis bercerita said...

wah anak cewek kok nakal ya ? hehee...

faiza said...

hehe...gak kebayang tu kelas suasananya kaya apa.
dan ga bisa bayangin cenut cenutnya kepala.ibu guru..
sabaaaar ya buuu..
amanda kan macih keciiil...*cadel
anak2 usia segitu masih kebawa tk dulu..
maiiiin aja..
oiya..salam kenal bu guruu

Slamsr said...

puk puk mamahnya arjun...
nanti kasi nama slamet aja bhehehe

Joddie said...

wuih.. @_@ eh, yg gak bisa bedakan huruf 'b' dan 'd' tuh anaknya hiperaktif, nyleneh, & suka aneh-aneh juga gak? ntar jangan-jangan dia disleksia (kayak saya) >.< ? sampe sekarang aku kalo nulis tangan juga masih kebalik-balik (kalo ngetik sih lancar-lancar aja). *ketahuan deh*. Hohoho.. untungnya kamu bukan bukan guru saya.. hihi.. #kabur

Penanti Hujan said...

ahahaa begitulah kalo anak-anak :D

mereka pribadi yang unik,

bersabar ya ibu guru untuk membimbingnya, kadang anak2 yg super sperti itu yang biasanya akan ada digardu depan org2 sukses ;)

uyoyahya said...

nama slamet belum tentu menyelamatkan,,,asli! satpam di sekolah saya saja pak slamet ampuh galaknya,,,