Sunday, March 6, 2011

Survivor



Saya percaya semua manusia dianugerahi kemampuan untuk bertahan dalam keadaan yang tersulit sekalipun. 

Kenapa saya percaya? 

Begini ceritanya.. # kayak dongeng aja.. 

Di Bali baru saja kami merayakan hari raya Nyepi. Kalau para bloggers hobi menonton TV, kalian akan tahu bahwa Nyepi dirayakan di seluruh Bali, di mana keadaan benar-benar sepi.. total… 

Silent day, Silent Night. Hari di mana Bali mencintai alam semesta dengan tidak keluar rumah seharian, tidak beraktifitas, tidak membuat polusi udara, juga menghemat listrik dengan tidak menghidupkan lampu selama 24 jam. 

Nyepi tahun ini saya lewati dengan penuh rasa syukur disertai perjuangan untuk bertahan. Bayangkan saja.. dini hari menjelang Nyepi, pompa air saya konslet-slet-slet.. sampai-sampai arus listrik di rumah saya terputus. 

Saya pertamanya tenang-tenang saja, karena suami saya itu.. tukang utak atik, di sentuh dikit saja, pasti udah oke—begitu pikir saya.. 

Ternyata eh ternyata, dinamo mesinnya rusak, dan ada bau-bau gosong pula.. 

# mampusssssssss…   (1)

Rumah saya berpuluh-puluh tahun sudah memakai air sumur dan mengandalkan pompa air listrik, tidak pakai PDAM, otomatis, kalau listrik mati – air mati. Pompa air mati – air mati juga.. # tak ada ledinggg… ihiksss…..

# mampussssssssssssss .. (2)

Tak ada air, ga bisa masak, ga bisa cuci piring, ga bisa mandi, ga bisa *BAB.. (tau kan??)  huhuhuhuhu.  

Oke, saatnya putar otak..
------------------------------------------------------------ 

Saya memanfaatkan air mineral galon untuk memasak, memandikan si kecil (!), sampai mandi kucing saya.. hihihi. 

Suami udah stress berat, karena dia biasa mandi kayak bebek, airnya musti banyakkkk.. sedangkan tak satupun kamar mandi di rumah saya dilengkapi dengan bak, hanya shower.. # dodol banged memang.. menambah kenelangsaan suami saya saat itu. 

Syukurnya Tuhan berbaik hati pada kami.. turunlah hujan yang super deras seharian selama siang dan sore hari! Alhasil kami seperti orang-orang di Ethiopia yang memulung air, ember demi ember, lumayan buat kebutuhan “ke belakang” kami.. hihihi. 

Syukurnya juga, ada alat penyaring air di rumah. Walaupun umurnya sudah uzur, kami memasukkan air hujan ke dalam alat itu, sehingga saringan airnya bisa digunakan untuk mandi.. karena ga mungkin menghabiskan segalon air mineral yang engga murah untuk mandi… 

Walaupun di hari yang tenang dan sepi, saya dan suami seperti kebakaran jenggot berlari-lari menampung air hujan, kami tetap menikmati damai Nyepi yang mengajarkan kami semangat perjuangan untuk bertahan hidup 24 jam ++ tanpa air sumur!
***

Note :
Pompa air yang baru sudah terbeli di hari Minggu, itupun harus keliling dunia, karena toko bangunan tutup semua….  Anyway God.. thanks for the rain! Kiss kiss.

16 comments:

Nyach said...

semoga yg pertama ya

hari nyepi sepi juga yang dialami Gek, dari air sumur.

aaSlamDunk said...

habis berapa galon tuh airnya buat manidiin kucing?

Sang Cerpenis bercerita said...

bisa merasakan. karen adi sunter juga sering gak ada air. pam suka gak jalan.huuh menderita..apalagi kalo mau bab. sampai gak berani makan biar gak bab mulu. hiks

Wiwied said...

hai mbaaaa..... suka sekali dengan blognya...

dan aku suka sekali dengan hikmahnya,,, benar benar terselamatkan oleh hujan yah ^_^

syukurlah semua akhirnya bisa terasa menyenangkan untuk diingat dan disyukuri lagi ^_^

NINDAAA said...

hahahha...
hmmm selamat hari raya nyepi mbak gek, meskipun saya nyampeinnya ngga tepat..

hehe makasiiih komentarnya soal sharing ttg pernikahan.... haha benerbener... saya setuju tapi yah kan ini lulus aja belum. mestinya umur 20tahun saya lulus kuliah, tertunda jadi umur duasatu. masih terlalu muda lo ^^ jadi belum waktunya hihi......

nanti kalau umur, matang dan segalanya sudah siap pasti disegerakan mbak

Wuri SweetY said...

Pengen dech merasakan sunyinya Nyepi di Bali...deket rumah kebetulan ada Pura, so tiap taun psti ikut ngarak ogoh2. tapi dah 2 taun aku absen ga ikut ngarak....:(

Wuri SweetY said...

Kebetulan rumahku deket Pura jd tiap taun ikut ngarak ogoh2 ampe ke tempat pembakaran...udh 2x absen ga ikut ngarak. Penasaran suasana malam sebelum Nyepi di bali pasti lebih heboh ya???

Sang Cerpenis bercerita said...

untung ada air hujan ya.

henny said...

hahaha, aku nonton di tv katanya sampai-sampai bandara aja tutup sewaktu hari raya nyepi. trus nasib yang agamanya lain gimana itu??

Bekti said...

Hihi... aku ketawa jeng bacanya, luttuuu! :D. Air emang kebutuhan utama tuh, repot juga kalo gak ada air. Air hujannya disaring ya, sebelum dipake mandi? Ga sakit jeng mandi pake air hujan?

Ellious Grinsant said...

Hihihi, pompa air dirumah saya aneh, masa airnya kekuningan dan setiap setengah tau sekali kira-kira, mampet dan jika dibersihkan lumpur semua di pipanya, parah deh...

Sempat berpikir air dirumah saya kekuningan jangan-jangan rembesan dari air tinja, hiiiiiiiiiiiiiiii....

Freya said...

Gek, samaaaaaa. Ane juga kamar mandinya ngga pake bak semua. Pakenya shower semua. Udah gituh pompanya suka ngadat wakakakak. Gw ngerti banget penderitaan elo, Gek hahahahha karena setiap dua-tiga bulan pompa air ane rusak. Udah diganti baru tp tetep aja suka ngadat.

pencari jejak said...

widih mba!
survivor sejati tampaknya. :)
congrats berhasil tahan! :D

Ra-kun tak sendiRIAN said...

amin. semoga perempuan bali bisa menerima perlakuan yang adil.

f4dLy :) said...

salam kenal yah sama pemilik blog...
di undang juga untuk berkunjung di rumah persahabatanku
http://f4dlyfri3nds.blogspot.com

zasachi said...

hehehe... sama kemaren itu saya juga gak tau menau soal hari perempuan sedunia itu loh mbak..