Thursday, March 10, 2011

Buk Nik



Ternyata saya baru tau kalo ada hari perempuan sedunia.. #lemot amat.. hyah hyah hyah. Terinspirasi dari kisah teman-teman blogger yang posting tentang itu.. marilah saya berbagi sekilas potret wanita Bali.. yang kebetulan, saya wakili dari seorang wanita yang setiap hari datang ke rumah saya, itu.. pembantu paruh waktu saya!

Stop, stop, pembantu paruh waktu, kok bisa?? 

Bisa donk. 

Kami memanggilnya dengan nama “Buk Nik”. Tugasnya tiap hari masak dan bersih-bersih aja, jam kerjanya maksimum 3 jam, dan itu Cuma 5 hari kerja.. hehe. Idenya sih, biar kita-kita ga mikir nyapu ngepel karena hecticnya hari-hari… uah.. 

Kemaren.. sungguh2 baru kemaren, Buk Nik yang paling telat jam setengah Sembilan pagi udah nongol, belum juga kedengeran suara cemprengnya. Saya ampe udah selesai mandiin si Arjun sendirian tuh.. karena kebetulan si papi lagi pulkam. Saya mikirnya, ah.. mungkin Buk Nik lagi sibuk ngurusin keluarganya, atau kesiangan bangun, atau ada kerjaan upacara..etc.etc. 

Lah.. tau-taunya tepat jam 9 pagi, datanglah Buk Nik dengan tampang yang sedu sedan, kayak mau nangis aja..
“yeh.. kaden yang mbok sing mai.. “ ( google translate : loh, kukira mbok ndak ke sini..)
“oku be sing mai.. tapi pedalem bapak e sing ada darang nasi. Ape kel makane.. ?“
(Google translate – again : maunya emang ndak ke sini, tapi kasian si papi ga punya lauk, mau makan apa.. ?”)

Dengan tiba-tiba aja dia mengambil Arjun.. #my baby ke dalam pelukannya dan berkata, “Saya bercanda dulu ya Gek dengan Arjun, biar ilang stressnya.. “

Saya hanya mengangguk aja ga tau deh mo ngomong apa, abis kayaknya mukanya ditekuk2 gitu..
Dan tanpa ditanya pun, udah ngalir ceritanya.. 

Asal tau aja, Buk Nik punya warung makan dan keluarga kecil. Suaminya engga kerja, praktis, dia adalah tulang punggung keluarga. Berusaha susah payah biar anak tunggal perempuannya bisa bernasib lebih baik – maka dikuliahilah anaknya itu.  Dan dia juga “minta” anak laki-laki, karena dia tidak dikaruniai oleh yang Di Atas. Tau sendiri.. If you’re talking about Bali, you’re talking about Man.. 

Di keluarganya, tidak ada kerja sama antar orang tua dan anak. Si suami yang benernya kasi contoh yang baik, malah ga bisa. Contoh kecil saja.. suami demennya molor sampe siang, mana mau anak-anaknya bangun pagi??

Padahal Buk Nik, dari pagi sudah harus belanja ke pasar, setelah itu, kerja di rumah saya, setelah itu, persiapan buat warung makannya, abis itu.. belum lagi ngurusin pekerjaan rumah tangganya sendiri.. ga kebayang.. sementara, suaminya tak mau turun tangan sedikit punnnn.. belum lagi anak perempuannya yang ngelunjak-lunjak dan selalu bilang, “lain dulu – lain sekarang..” (sambil nerusin molor ampe jam 10 pagi.. aih…) #amit-amit 

*knock the wood. 

Wanita Bali memang dihadapkan dengan getirnya realita yang terjadi di Bali. 

# Satu
Wanita Bali harus meninggalkan rumah keluarganya untuk ke keluarga suaminya. 

# Dua
Wanita Bali harus melayani segala keperluan suaminya, and talking about Bali, don’t forget those offerings, “ngayah” di Banjar.. (work in our social community)

# Tiga                                                                                                                                                  
Mengurusi anak-anak dari bayi sampai besar.. 

# Empat….
Bahkan, menghidupi keluarganya ketika sang suami tidak bekerja (malas bekerja), karena si pria Bali selalu angkuh mengatakan “Aku memperistrimu memang karena aku harus dilayani…” 

# Lima………………
Bersedia dimadu (atau bahkan diselingkuhi) apabila tidak bisa memberikan keturunan laki-laki..
 #SO UNFAIR.. 

Bagi para pembaca yang berasal dari Bali, bolehlah protes atau tidak setuju. Tapi, ini adalah gambaran sebenarnya yang terjadi di lapangan (walaupun TIDAK SEMUANYA..). Saya pun harus menghidupi keluarga kecil saya sendiri, tetapi syukurnya saya selalu diberikan cinta, kasih sayang, perhatian, kesetaraan oleh suami saya – yang nilainya tak tergantikan. 

Saya bersyukur menjadi seorang Perempuan Bali, semoga.. Perempuan Bali lainnya akan selalu diperlakukan setara dengan pria. 

# Men are not stronger than women. We are the same and can’t live without each other#
-Gek-

20 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

wanita super itu namanya

henny said...

glek..*nelan ludah*
sudah kodratnya emang istri itu harus melayani suaminya, tapi kalau sampe nggak mau kerja,,,aduh,,beneran ga bisa bilang apa-apa lagi deh.
*jadi bersyukur punya suami yang ngerti agama dan bukan orang Bali*

Bekti said...

Berat banget ya, jeng jadi wanita Bali... Tapi aku salut, wanita Bali tangguh-tangguh. Ga gampang lho, membesarkan anak dan juga bekerja. Hiuff, capeknya ga nahaann....
Tapi ga adil juga ya, secara pria kan energynya lebih besar dari wanita, seharusnya berperan aktif doung :(

pencari jejak said...

mba, Quotes terakhir itu aku suka!
kita memang harus saling mengisi dan menopang

Edo said...

Benar2 berat y jd wanita bali,

tp kalau bs melalui semua ujian itu,
benar2 jd wanita yg mulia...,

jhoni said...

wah kalo saya......suami istri kerja dan bagi waktu bareng untuk keluarga lho gek!!!!

hehehehehehe bela dikit!!!

nuansa pena said...

Kasian sekali yang mengalami seperti buk nik, semoga perangai suaminya berubah!

albertus goentoer tjahjadi said...

ternyata... jadi wanita bali itu memang berat... tapi syukurlah mbak tidak mengalami hal seperti itu... dan mendapatkan suami yang bisa ngertiin mbak... eh.. si kecil namanya arjun ya? lengkapnya siapa mbak? pasti sekarang lagi lucu-lucunya ya?

Enno said...

aku dah srg dgr yg kayak gini di Bali, dari temen2 Baliku...

sejak itu terjawab sudah, knp perempuan2 Bali tampak tangguh2.

:)

Ceritaeka said...

aku pernah dengar cerita tentang pria Bali yang pemalas dan istrinya yang repot jd tulang punggung. Tapi ku kira itu zaman dulu aja. Skr masih juga?

Astagaaaa :( perih. Tapi ini tak terlepas dari budaya patrilineal itu sendiri...

Bingung mo komen gimana lagi..

Nyach's and My Company " Mandiri Makmur Sejahtera (MMS)" said...

salam BW mbak Gek

"mekaten sanget awrat tugasipun kaum wanito" (google translate : betapa sangat berat tugas kaum wanita)

meniru mbak gek, jadi tau bahasa bali

Itik Bali said...

Wanita Bali emang super dan wokeh banget
Itulah makanya aku bangga jadi wanita Bali
yah meskipun aku agak Indo2 sedikit gitu..

Ellious Grinsant said...

huhuhu, ada di Bali sedikit banyak seperti di suku saya Batak. Bahwa anak laki-laki itu lebih diutamakan daripada anak perempuan dan setelah menikah perempuan akan ikut suaminya kemanapun ia pergi.

NINDAAA said...

duh bikin saya sedih mbak bacanya :(

albertus goentoer tjahjadi said...

malam mbak... gimana kabarnya hari ini?

maya sitorus said...

halo mbak,,
salam kenal..
Hahhh di Bali rupanya tradisinya seperti itukah??

Aku jadi teringat waktu kelas 5 SD pernah ke Bali, lihat yang jadi kuli kuli bangunan banyaknya ibu ibu, saya lihat mereka yang mengoper2 batu bata ke seorang tukang yang sedang membangun perumahan..hahhhh..Hebat!!!
Ternyata karena mereka memperjuangkan hidup,,dan terlebih karena para suami suami yang "males bekerja"..getir banget mendenganya...

Semoga ada perbaikan ke arah yang lebih baik, buat perempuan-perempuan di bali,,,

Aku link blog mu ya mbak

Sang Cerpenis bercerita said...

foto profilnya bagus. si kecil ikutan sembahyang ya

yanuar catur rastafara said...

aq sih belum pernah ke bali jadi ya belum liat wanita yg asli bali.
tapi kalau disini bnyak teman dari bali mbakk..
salut dech buat mbakkk

madinger said...

saya juga orangnya suka jealous :D heheh

Lisna Lina "Lily" Simangunsong said...

ia kita emang sering merasa terlambat dan iri melihat orang terdekat kita lebih sukses (duluan) dari kita, smentara kita masih tetap "berjalan ditempat" tapi kita harus yakin gak ada kata terlambat untuk meraih mimpi.

#Komentar yang tak kalah sok bijaksana hehehehe....

salam kenal ;D