Thursday, March 17, 2011

Jealous


“Kamu beli yang pick up new atau yang second, sist?”
yang new..!
“Oh ya? Wow. Hebat nih.. Berapa?”
98 jeti
“lumayan ya… “
Ho oh, but I like the new one.
“Sudah jalan kemana aja?”
Wah belum…. Belum waktunya, masih cari hari baik untuk diupacarai.
“Lah.. kalo ke pasar gimana?”
Yah, masih nyewa mobil dan sopir, Gek.. hahaha”
“Hebat ya kamu.. “
ahhh.. it’s just nothing.

…………….. diam sembari mengetik dan konsentrasi di depan computer masing-masing, semenit kemudian……………

em.. Gek, tau kos-kosan murah deket-deket sini ga?
“Kenapa sist? Lu mau pindah lagi?”
Enggak, untuk pegawaiku…
(Naikin alis)
“Em.. emang udah berapa punya pegawai?”
Sekarang mau tambah lagi dua, aku bingung mereka mau tinggal di mana, ya….”
“orang mana pegawaimu..?”
mbuh…
“piye toh?”
La.. wong ibuku kok yang nyariin pegawai…”
“Oh.. jadi semua pegawaimu dari Kediri gitu??”
ho oh.. para tetangga atau temen sedesa yang nganggur-nganggur gitu gek..”
“Trus, pegawaimu kerjanya apa?”
Ya nyari barang ke pasar, kirim barang sama sopirnya, nyari pesenan lagi.. kirim pesenan gitu deh.. sementara aku kan kerja, jadi mereka laporan sama aku via telfon, gitu Gek..”
“Hebat ya kamu…” (for the second time)
ahahahha, it’s just nothing.
“Tahun depan pas kamu ke Australi, sapa donk yang gantiin kerjaan kamu?”
Oh.. si Elsa.”
“Sapa tuh?”
Itu temenku yang kos di depan kantor kita.” Katanya sembari kembali ke pekerjaannya memeriksa tugas murid-muridnya yang.. dia bilang.. “it’s a never ending process…”

……………….
Percakapan ini baru terjadi beberapa hari yang lalu tetapi mengganggu sekali di pikiran saya. Dia adalah teman baik saya di kantor, lebih dari itu sih, dia seperti saudara saya, kakak perempuan saya yang nyasar terlahir di Kediri, Jawa. 

Dia pop-in aja ke hidup saya dua tahun yang lalu, we’ve spent days together and we always said.. “kita adalah saudara perempuan yang terpisah..”

Namun semenjak saya menikah, dia lebih banyak berdiam diri. Tidak lagi mengajak saya jalan-jalan mencari bakso ayam. Tidak lagi mengajak saya mencari oleh-oleh untuk keluarganya di Kediri. 

Tau-tau.. dia sudah membangun bisnis sendiri sebagai seorang supplier. Mulai dari terjun ke lapangan sendiri, mulai dari jam 4 pagi, berkutat dengan bahan-bahan sembako, mengantar ke hotel dan restoran, hingga akhirnya setelah satu setengah tahun.. bisa berbuah satu pick up dan tiga pegawai, belum lagi prestasi kerjanya di kantor saya yang terus meningkat. 

Dia sungguh hebat, saya sungguh salut. Satu lagi.. I’m jealous..  huaaaa huaaaaaa.. *nangis bombay

Dia yang merantau dari pulau sebrang, mudah sekali mencari jalan bisnis di Bali, sementara saya yang hidup di Bali lebih dari 20 tahun, tidak bisa mencari peluang bisnis!!! 

Saya engga mengerti, kenapa hati saya engga tergugah untuk menciptakan sendiri peluang bisnis itu. Padahal kalau saya mau, saya bisa. Kenapa tangan dan kaki saya tidak tergerak???
Suami saya mencoba menghibur saya dengan.. “Gek, kita kan selalu ada urusan menyama braya. Di Desa, di banjar.. hal itu yang mengikat kita. Makanya otak kita buntu…..” 

“Satu lagi Gek, kamu seorang Ibu.”

Saya terdiam. Saya membenarkan ucapan suami saya itu. Namun, tetap saja saya jujur pada diri saya sendiri, kalau saya merasa iri.. walaupun  I doooo… really love her. 

Yah..seperti yang ayah saya selalu bilang.. jodoh, rejeki, hidup, mati, sudah diatur oleh Tuhan.. saya ingin lurus-lurus dulu menjalani hidup sebagai seorang ibu. Setidaknya kelak, saya pasti bisa mengejarnya. Mewujudkan cita-cita yang tertunda, menjadikan mimpi-mimpi masa depan menjadi nyata.. Astungkara!

#postingan yang sok bijaksana.. hahaha.. have a nice day everyone.

21 comments:

Rin said...

wah, lama ga mampir kemari...
saya juga punya teman mba, sudah menikah. Tapi yang berubah itu justru sikap dia ke saya. Saya masih tetap seperti biasa. tapi karena tidak ditanggapi seperti biasa, saya nya deh yang nyerah. hehe...

pencari jejak said...

rasanya rumput tetangga memang selalu lebih hijau dari rumput kita mba. :)
but, mimpi harus tetap dibela mati-matian meskipun kita dalam keadaan nestapa sekali pun. :)

have a nice day mba

Isti said...

walau sudah merit,tetap semangat jeng untuk mengejar cita2 ;)

Sang Cerpenis bercerita said...

kadang rumput tetangga lebih hijau, Gek. tap i iri itu wajar kok...hanya saja setiap orang kan memang sudah ada jalannya sendiri2.

siapa tau dia juga iri mdlihatmu mempunyai anak yg lucu dan cakep.

JHONI said...

astungkara......semoga bisa tercapai dah gek semua cita-citanya!!!

NB; iya sama saya juga pengen buka usaha sendiri.......masih mencari ide!!!!

kebookyut (DiVe) said...

wow,,, that's too cool!! kok bs dy dapet link ke hotel2 y mbok?? *ikutan iri, hehehe..
nggak apa mbok gek, kan mbok jg uda pnya bisnis sendiri sama mamanya... cb aja cari peluang usaha kecil2an. yeah be the super mom!!!

Bekti said...

Asiik ya, temennya Jeng Gek bisa punya usaha sampingan. Tiap bulan incomenya dobel doung...

Tapi kalo untuk saat ini, kita (sama-sama ibu bekerja dan punya anak batita) kayaknya bakalan kekurangan waktu kalo mengurus bisnis sampingan. Mengurus anak batita perlu fokus, bekerja dikantor juga mesti fokus, apalagi ditambah wiraswasta... Yah, kalo dijalankan ketiganya takutnya malah ga dapat semuanya deh :D
Kalo untuk aku pribadi, sekarng ini pikirannya mikir keluarga dulu...

Sang Cerpenis bercerita said...

Gek, kalo mau beli bukuku, sama aku aja. aku punya stoknya nih. hehee...

maya sitorus said...

hmmm,,,kok bisa sama mbak,,
sekarang pun aku sedang iri dgn temen yg sukses,,

jadi skrg hny bisa diem dulu, menata hati,,,

yanuar catur rastafara said...

jealous buat motivasi mbak..

NINDAAA said...

iri itu sifat manusiaaaa mbak. saya juga sering iri sih.. yah tapi be positive aja deh :P

Blogger Newbie said...

Boleh Iri Asal Jgn Kebablasan Ajah heheheh... :)

Kalo Org Jawa Bilang *Narimo Ing Pandum*

Kalo Saya *Nerima Tanpa Meminta* :P

Ayas Tasli Wiguna said...

Semangat gek!! pasti rejeki dateng klo kita memberi lebih untuk spirit dan effort kita ^____^

Ellious Grinsant said...

Amiiiien... semoga mbak bisa mewujudkan cita-cita mbak nanti.

saya juga sama kok suka iri sama kelebihan yang orang lain punya, tapi biasanya keirian kita malah akan menjauhkan kita dari kenyataan bahwa kita mempunyai kelebihan lain yang dia tidak punya.

cipu said...

I like this posting, sederhana tapi memikat.

Sayangnya, gak semua orang punya naluri bisnis kali yah (termasuk saya). Dan gak semua orang berani ambil risiko.

Kadang saya juga iri dengan apa yang seorang teman miliki, namun ke-iri-an ini bisa dibawa ke hal hal positif. Be good in our own field. (Lah kok jadi wise gini sih)

Salam kenal

Cipu

Nyach MMS said...

Apa yaaaaaa
eh anu
kadang kita menilai omongan lawan bicara membuat kita berpikir antara riil dan fiktif

lama gak kemari Gek met BW

Gogo Caroselle said...

Gekku yang cantik,
mgkn berkat km bukan di peluang bisnis, at least not yet tp yang lain.. Dan gitu km tau talenta km dimana, you put effort in it and it will harvest so much you'll amaze yourself.. :)

Enno said...

hahaha

perasaan yg wajar kok...
pernah juga merasakan hal yg sama.
tapi soal bisnis sih kayaknya emang harus ada niat, keuletan
dan bakat gek...

oh, dan keberuntungan juga!

:D

Ra-kun lari-laRIAN said...

bagi saya maret ini juga bulan yang sibuk.
tapi kalau weekend, sibuknya berebti kan, Bu Guru? :)
have a nice day ya ^^

Ra-kun lari-laRIAN said...

bagi saya maret ini juga bulan yang sibuk.
tapi kalau weekend, sibuknya berebti kan, Bu Guru? :)
have a nice day ya ^^

han said...

ketok jidat pake duit biar untung teruus
hehehe

han
http://mhprihantoro.blogdetik.com/