Friday, September 14, 2012

Ga ada ojek?!


Still from Singapore.. ;)
________
Ya jelas lah, gag ada ojek di Singapore. Jalanan juga ga becek kannn? Hehehe. Untuk transportasi, sebenarnya sangatlah gampang! Karena system transportasi di Singapore, sangatlah –super-duper teratur. 

Apabila kalian hanya melakukan short trip, kalian harus memaksimalkan penggunaan MRT. Karena menggunakan Taxi sangatlah mahal… hiks. 

MRT apaan? Kepanjangannya.. Mass Rapid Transit – tapi kalau saya bahasa indonesiakan.. saya akan simple bilang, kereta api bawah tanah.. hehehehehe. 

MRT di Singapore punya 4 line. Warna hijau, ungu, merah, dan kuning. Cara membacanya pun, gampang kok. Asal kalian punya peta MRT (yang dengan gampang bisa didapatkan di airport, atau di buku-buku perjalanan tentang Singapore.)

Tips nya adalah lihat ujung-ujung perhentian MRT. Karena di stasiun MRT, yang tertulis juga jurusan “ujung pemberhentian” MRT. 

Jangan kawatir, MRT akan berhenti di setiap stasiun yang menuju ke perhentian tersebut. 

Masih bingung? 

Oke, saya kasi gambaran yang sangat simple. Anggap kalian berangkat dari stasiun A – kalian ingin berhenti di stasiun E. Namun, di stasiun MRT, hanyalah tertera tujuan ke stasiun G. Naiklah saja MRT tujuan ke G, karena MRT akan berhenti di stasiun B, C, D, dan E..(your destination), lalu F, terakhir G… gituuu.. *semoga jelas, hehehe*
Singapore Tourist Pass

Tiket MRT, tidak terlalu mahal. Berkisar S$1.90 sekali jalan. Tapi, biar praktis, saya menyarankan kalian untuk membeli “Singapore Pass” tiket ini, akan membebaskan kalian dari tiket MRT, Bis, dan LRT.. mancabssss… biayanya bervariasi. Kebetulan saya beli untuk yang 3 Days pass. Harganya 20 dolar + 10 dolar untuk pembuatan kartu. (Tapi, kalau tiket ini dikembalikan sebelum 5 hari, uang 10 dolar akan dikembalikan, tunai. Lumayan, kan?)
Arjun, Mama dan Papa enjoy their time.. hehehe. :)

Trus, kalo udah dapet tiket? Silahkan menikmati fasilitas MRT yang asik… jangan lupa di dalam MRT, cobalah untuk tidak duduk di “reserved seat”. Tempat duduk ini biasanya diutamakan untuk Ibu Hamil, manula, dan orang yang membawa anak. Arjun dan saya atau papanya sangat sering duduk di “reserved seat” ini.. asik-asik… !

Oh ya, dilarang makan atau minum di MRT ya… kalau ketahuan, denda boooo… biasalah, Namanya aja, Singapura. Mereka bilang… “No Fine- No Singapore” : )

Jadi, jangan bingung cari ojek di Singapore yaaa… *peace*

12 comments:

ulie said...

nice post :-)

. kunjungan perdana saya..
silahkan berkunjung ke blog saya ya Gan & tinggalkan komentarnya.

Ahmad Saadillah said...

Kunjungan di siang hari yang panas

komentar artikel ini ya...
salam kenal

http://www.timkomte.com/2012/09/traffic-pengunjung-rumahku-turun.html

Freya Lenneth said...

haha akhirnya bisa juga liat tampang Gek yg jelas hihih.

Anaknaa utuuuuuuuuu.... hihihi

Ahmad Fauzan said...

Ooo... ga ada ojek tho di singapura.

Kalau gitu, nanti kalau mau ke singapur, saya bawa ojek dari Indonesia deh :D

Sang Cerpenis bercerita said...

ya jelas ga ada ojek. kalo macyet dan becyek jadi repot deh. hehehe....

BlogS of Hariyanto said...

kalau begitu aku mau buka usaha ojek di singapura... :)

IrmaSenja said...

jadi inget saat jalan2 ke singapore dan takjub sm transportasi umum disana yg juara bgt. tertib,nyaman,bersih...duhh kapan ya indonesia kaya disana....

YOLANDA said...

gilaa. gitu yaa di sg. ketauan makan di MRT aja di denda
pantesan MRT nya kliatan bersih gitu

Ninda said...

keren banget mbakkk aku pensaran sama MRT semoga segera ada di Indonesia
terutama jakarta yg maha macet itu

didah sahidah said...

hmmh kapan yach aku bisa maen ke singapore? kapan jg bisa mencoba MRT? cuma brd'a za moga dapet rizki yg banyak py bisa ngalamin lburan ke sana

rumah buku said...

waw....
kapan y transportasi di kite jadi seperti itu???

meskipun g punya motor sendiri juga aman aman aja tuh

Ceritaeka said...

Kamu hamil lagi, Gek? :D koq sering duduk di reserved seat? :P eh
*kabur*