Sunday, September 2, 2012

Cang-Cing-Cung- haiyyyaaa!


Re-visited ke Negara tetangga yang super canggih untuk merayakan ultah memang super duper exciting! Mulai dari persiapannya, keberangkatan, selama di Singapura, semuanya proses yang saya rindukan. Sudah 2 tahun saya tidak naik pesawat, kerinduan akan travelling terlampiaskan sudah, walau hanya short visit, 3 hari ajaa… tanggal 28 – 30 Juli yang lalu. 

Suami dan anak yang untuk kali pertama berkunjung ke Singapore harus kecewa karena si Merlion juga lagi holiday.. LOL. Ga percaya? Niiihh.. saya fotoin.. :) 

Kemana aja 3 hari?
Ga ada planning. Yang saya planning jauh-jauh hari hanya tiket pesawat dan akomodasi. Selebihnya, impromptu aja.. alias, suka-suka kaki melangkah deh! 

Hari pertama, karena baru nyampe, asli saya capek banget. Niatnya sih, ngendon di hotel, tapi.. helllooo.. masa jauh2 ke negeri orang cuma ngendon di hotel?!

Akhirnya saya jalan-jalan ke Bugis Street, yang Cuma 5 menit aja dari penginapan saya. Niatnya jalan-jalan eh… sudah belanja ajaaa… *tidakkkkssss… 

Sejauh-jauh mata memandang, di sekitar saya, jarang sekali bertemu dengan orang2 bule. (Bule di Bali jauh lebih banyak daripada di Singapore). Sejauh-jauh telinga mendengar, yang saya dengar hanyalah bahasa mandarin! Selebihnya, ada melayu dan sedikit singlish. (bahasa inggris melayu.. LOL)
Di setiap transaksi yang saya lakukan, saya selaluu pakai bahasa inggris yang benar, dan…. kebanyakan gagal. Hiks! 

Contohnya saya, saat itu, saya mau order makanan, “Can I have one portion of chicken curry…” saya lihat ekspresi penjualnya yang kebetulan Chinese, oke.. dia mengangguk. Lalu saya lanjut lagi.. “and two portion of rice – then one portion of egg and tofu.” Setelah saya lihat lagi ekspresinya, dia bengong kayak orang kesambet. Nah lo!

Lalu, yang dia lakukan hanya menunjuk papan menu, dan “What number?” (menyuruh saya untuk menunjuk menu yang saya pesan..) gedubraxxxxxxxxx.. suami saya sampe sakit perut ketawa.. “Gek, Gek, rugi amatttt bahasa inggrismu, sono pulang ke Bali ajaaaaa…” huaaaa huaaaaaaa…

Parahnya lagi, saya sudah bilang, “Number thirteen..” ehhh.. dia buatkan saya menu yg nomer dua belas… OMIGOD! Dan saya dengan paniknya bilang, NO..NO… number 13! Akhirnya si boss yg turun tangan dan membuatkan menu sambil ngomel-ngomel, “Cang-cing-cung haiyaaa” sama anak buahnya… :p

“Cang-cing-cung-haiyaaa” ini akan lebih jelas terdengar di dalam MRT. Sampe pusing deh ngedengerinnya.. hehehe. Dan malah suami dan saya pura2  berbicara bahasa Bali tapi dengan logat mandarin.. LOL. Gag mau kalah ceritanya.. 

 Untung saya cuma 3 hari di Singapore, kalo lebih dari tiga hari.. takutnya bahasa inggris saya berubah.. hiiiiiiiiiiiiiii  atutttt.

17 comments:

Slamsr said...

wahh jalan jalan nih, met ulang tahun gek
oya, baru tahu juga kalo nama icon singanya merlion

IrmaSenja said...

hihih...saya malah pake cang-cing -cung alias bahasa jari dan sedikit ingris yg belepotan melayu saat jalan2 ke singapore *_*

Sang Cerpenis bercerita said...

lh a emang susah dengerin ucapan mereka. bahasan singlish itu lho. hiks..mereka juga suka kesulitan dnegerin omongan kita.

Agung Pushandaka said...

Teman saya dari inggris bilang, diantara negara2 asia, yang kualitas englishnya paling bagus adalah orang Indonesia. Seharusnya itu jadi salah satu modal penting untuk negara ini jadi lebih maju. Tapi justru sekarang kita jauh tertinggal, bahkan di asia tenggara.

Ellious Grinsant said...

hahaha, seenggaknya si mbak udah pernah ke luar negeri gitu loooh, hahahha...

Sang Cerpenis bercerita said...

mampir utk bercang cing cung haiyaaa ciattt hehhe..Gek, buku yg kau minta nggak ada. btw, bener yg kujual emang cuma satu kok.kan itu koleksiku sendiri hehe...abis baca sekali ya kujualin aja.

ivan kavalera said...

Wah, kalo English, aku masih belepotan hehehehe..maaf baru mampir lagi, Gek.

Freya Lenneth said...

bwakakakak jangan ngomong inggris yang bener mah di sana. ANe pernah juga tuh pas di sana ngomong apa gituh ke supir taksi, tapi dia malah bilang dia ngga ngerti. Udah gitu ditipu pula ama tukang henpon di sana. SIalan.

cara menjuadi agen trica jus said...

lucu tuh!

Wuri SweetY said...

Artinya kl mau ke SG ga perlu modal bhs Inggris yg cas cis cus ya Gek?
Mau cas cis cus, mau belepotan disana mrk sama aja ga ngerti. Body Language malah lbh bs dimengerti mgkn.

AE-84 said...

Sebelum aku komen,
diriku ngakak sampe ngetik pun jg belepotan..
wkakakakakak..

Gek, bahasa linggisku malah lebih parah..(seringnya buka kamus dulu) hwhwhwhaha..

Gogo Caroselle said...

geeek hahahaha lucu banget sik kamuu!
aku tuh tgl disana 3 thn gek, dr yang awalnya kaget sampe yoweslah, kalo mau singlish, yudahmare kita singlish.. untung masi bisa balik ke inggris ya bener hihi!

happy belated bday!
<3

jhoni said...

Haaaiiyaaaaa..........nihaomaa....nihaomooo!!! hehehehehe

saya lum pernah ke singapoorrrr!!!

peeenggeeennnnn!!!!

Ceritaeka said...

Mbak nginep di hotel mana dan rate-nya berapa?

Rian Rakun said...

kok gak ngajak say bu guru? pasti tambah meriah kalo ada saya :D
anyway itu merlion holiday ke indo kali ya?

Ninda said...

*LOL* :D

Rumah Buku Iqro said...

berarti bahasa tubuh lebih berguna juga yaa daripada bahasa inggrisnya
hahaha